Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Prospek Pasar Minyak 2023: Peluang dan Ancaman

  • Lembaga-lembaga besar telah menurunkan perkiraan harga minyak mereka untuk tahun 2023
  • Berakhirnya kebijakan zero covid China menjadi salah satu faktor utama yang bisa menaikkan harga
  • Di sini kami menawarkan Anda untuk melihat faktor-faktor terpenting yang memengaruhi pasar minyak pada tahun 2023

Saatnya melihat pasar minyak untuk tahun 2023, dan tetap berpegang pada aturan saya yang biasa: lebih sedikit prediksi dan lebih banyak petunjuk tentang apa yang harus diwaspadai.

Kami telah melihat lembaga-lembaga besar menurunkan perkiraan harga mereka untuk singa untuk tahun 2023. Misalnya, Goldman Sachs baru-baru ini merevisi perkiraan harganya untuk Q1 dan Q2 2023 dari masing-masing $115 dan $105 per barel menjadi $90 dan $95 per barel.

Pada bulan November, Goldman memperkirakan harga rata-rata Brent sebesar $110 per barel pada tahun 2023. Sekarang bank hanya memperkirakan harga rata-rata $98 per barel. Goldman berada di ujung atas kisaran perkiraan harga rata-rata Brent. AMDAL pergi Saat ini Dari 92 dolar AS per barel. JP Morgan, di sisi lain, melihat harga rata-rata di $90 per barel (versus $98 sebelumnya).

Bagi trader, ini berarti bahwa semua prakiraan harga dari bank dan organisasi internasional dapat berubah sepanjang tahun. Dengan pemikiran tersebut, di bawah ini kami melihat beberapa topik yang mungkin memiliki dampak terbesar pada harga minyak di tahun 2023.

Faktor-faktor yang dapat mendorong harga minyak lebih tinggi pada tahun 2023

  • Akhir dari kebijakan China untuk memberantas COVID-19

China sudah bekerja untuk mengakhiri kebijakan pembatasannya terhadap Corona. Namun tampaknya kembali ke kehidupan ekonomi yang normal masih sangat ragu-ragu. Permintaan minyak kemungkinan akan meningkat lagi di paruh kedua tahun ini dan kemudian dapat menyebabkan harga minyak dunia lebih tinggi.

  • Amerika Serikat mengisi kembali cadangan minyak strategisnya
READ  Negara-negara ini memiliki jumlah turis paling sedikit - itu sebabnya Anda harus pergi ke sana

Setelah mengeluarkan jumlah rekor minyak dari Cadangan Minyak Strategis Amerika Serikat, Gedung Putih sekarang mencari untuk mengisinya kembali. Pemerintah berharap untuk mengamankan kesepakatan pada $65-70 per barel, dan itu bisa menjadi kesepakatan yang bagus bagi banyak perusahaan minyak yang khawatir akan harga yang lebih rendah pada tahun 2023. Mengingat berapa banyak minyak yang ingin dibeli pemerintah, sumber permintaan tambahan dapat membantu. . Menaikkan harga secara umum.

  • Stagnasi atau penurunan produksi minyak AS

Administrasi Informasi Energi masih memproyeksikan produksi minyak sebesar 12,34 juta barel per hari untuk tahun 2023. Namun, banyak perusahaan minyak memperingatkan bahwa tidak mungkin memproduksi lebih banyak minyak daripada saat ini.

Dengan kendala rantai pasokan, ketidakpastian peraturan, pasar tenaga kerja yang sulit, dan tekanan dari pemegang saham untuk membayar dividen daripada berinvestasi dalam produksi baru, produksi minyak AS dapat melambat atau bahkan menurun. Dan pada saat permintaan global akan minyak semakin meningkat. Skenario seperti itu akan menyebabkan kenaikan harga minyak.

  • Sanksi terhadap produk minyak bumi Rusia yang diangkut melalui laut

Sanksi ini mulai berlaku pada bulan Februari dan kemungkinan akan menaikkan harga bensin di Eropa, setidaknya dalam jangka pendek. Namun, karena lebih banyak minyak mentah Rusia dikirim ke China, Turki, dan Indonesia untuk penyulingan, harga produk minyak cenderung turun.

  • OPEC+ memangkas atau mempertahankan kuota produksi

OPEC+ dapat berupaya menaikkan harga minyak dengan menurunkan kuota produksi untuk tahun 2023 atau mempertahankannya sejalan dengan permintaan minyak yang lebih tinggi.

  • Lebih banyak inflasi/depresiasi dolar AS

Harga minyak dalam dolar, dan ketika nilainya terdepresiasi terhadap mata uang asing, produsen minyak harus menjual minyak mereka dengan harga lebih tinggi untuk mendapatkan pendapatan yang sama untuk mata uang mereka.

  • Bencana alam atau perang yang tidak terduga
READ  Jalan China diremehkan

Ini bisa menjadi musim dingin yang sangat dingin, bencana nuklir, atau badai. Masalah geopolitik termasuk invasi Cina ke Taiwan dan pecahnya konflik di Timur Tengah.

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi harga minyak pada tahun 2023

Banyak ekonom yakin bahwa kita berada di ambang resesi global. Sudah ada tanda-tanda bahwa Eropa dan Amerika Serikat akan meluncur ke dalam resesi pada tahun 2023. Permintaan minyak biasanya menurun selama resesi, begitu pula harga minyak. Namun, permintaan bensin dan sulingan tetap kuat, bertentangan dengan tanda-tanda lain dari resesi yang akan datang.

  • OPEC + meningkatkan produksi

Jika terjadi resesi, OPEC+ dapat meningkatkan produksi untuk mengurangi tekanan ekonomi pada ekonomi yang kesulitan. Namun, hingga tulisan ini dibuat, hanya Arab Saudi, Irak, dan Uni Emirat Arab yang memiliki kapasitas untuk meningkatkan produksi, sehingga peningkatan produksi akan relatif kecil.

  • Permintaan Cina untuk minyak lebih lemah dari yang diharapkan

Dimulainya kembali kegiatan ekonomi penuh di China tidak seperti yang direncanakan. Dalam hal ini, permintaan minyak China mungkin tumbuh lebih lambat dari yang diperkirakan, yang akan mengurangi tekanan pada pasokan minyak global. Ini bisa menekan harga turun, atau setidaknya mencegahnya naik.

  • Rusia dan Uni Eropa mendamaikan perbedaan mereka dan melanjutkan perdagangan energi

Tantangan hidup tanpa minyak dan gas Rusia kemungkinan akan sangat sulit bagi pembuat kebijakan UE. Mereka mungkin harus menyelesaikan perbedaan mereka dengan Rusia pada tahun 2023 dan membeli kembali gas alam Rusia yang murah dan minyak yang mudah didapat. Hal ini akan menyebabkan harga minyak lebih rendah pada tahun 2023.

  • Kesepakatan nuklir AS-Iran mengakhiri sanksi minyak

Negosiasi kesepakatan nuklir dengan Iran saat ini bukan prioritas utama Gedung Putih. Tapi tahun depan, itu bisa menjadi masalah kebijakan luar negeri yang penting. Di bawah tekanan Biden, pemerintah AS dapat mencari kesepakatan nuklir baru dengan Iran dan mencabut sanksi terhadap industri minyak Iran. Dalam hal ini, pengenalan kembali perdagangan minyak Iran yang transparan ke pasar global akan mendorong harga lebih rendah.

READ  Wake-up call dari Indonesia untuk dunia seni Barat

* Selamat Liburan untuk semua pembaca! *

penyingkapan: Penulis tidak memiliki sekuritas yang disebutkan dalam artikel ini.