Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putin dikatakan punya rencana ke Kharkiv

Putin dikatakan punya rencana ke Kharkiv

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Sumber di Kremlin mengisyaratkan kemungkinan strategi perang Putin di Ukraina. Kharkiv juga dapat memainkan peran yang menentukan dalam mengakhiri perang.

Moskow – Perang di Ukraina telah berlangsung selama lebih dari dua tahun. Akhir pekan lalu, Angkatan Bersenjata Ukraina melaporkan satu insiden Serangan sukses terhadap kapal dan infrastruktur Armada Laut Hitam Rusia di Sevastopol. Namun, Ukraina baru-baru ini mengalami kemunduran di lini depan. Bagaimana perang antara kedua negara bisa berkembang?

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Pos Kiev Informasi anonim terbaru dari kalangan dekat Kremlin menunjukkan bahwa Vladimir Putin sedang mempertimbangkan dua kemungkinan strategi untuk melanjutkan perang di Ukraina. Dari Kantor Berita Independen Medusa Informasi yang dikumpulkan dari orang-orang yang terkait dengan pemerintah Rusia menunjukkan bahwa sebagian besar elit politik Rusia yakin Putin akan melanjutkan perang.

Apakah Putin sedang mempersiapkan serangan besar baru terhadap Ukraina?

Namun, masih belum jelas tujuan apa yang ingin dicapai Putin dalam waktu dekat. Sebuah “faksi” dalam sumber informasi yang bersekutu dengan Kremlin mencurigai bahwa Putin telah mengidentifikasi kelemahan di lini depan setelah kemunduran Ukraina baru-baru ini, dan mungkin bersedia untuk mengintensifkan upayanya untuk mencapai “kemenangan yang menentukan.” Ini mungkin mengindikasikan perebutan ibu kota, Kiev.

Faksi lain, yang juga dekat dengan pemerintahan Putin, yakin kepemimpinan Rusia dapat mengejar “tujuan yang lebih realistis.” Salah satu tujuannya mungkin adalah merebut kota terbesar kedua di Ukraina, Kharkiv, di bagian timur negara itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara saat berkunjung ke markas kampanyenya. (Arsip foto) © Alexander Zemlyanichenko/DPA

Sumber yang dekat dengan Kremlin mengonfirmasi bahwa lokasi Kharkiv penting secara militer untuk operasi militer lebih lanjut

Putin telah berulang kali menekankan pentingnya strategis Kharkiv bagi strategi militer Rusia. Zona sanitasi di sekitar wilayah Belgorod dekat perbatasan diyakini dapat berguna dalam mengurangi pemboman di dekat perbatasan. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menjelaskan usulan Putin kepada kantor berita negara TASS“Presiden percaya bahwa dengan latar belakang serangan pesawat tak berawak, dan dengan latar belakang penembakan artileri di tanah kami, langkah-langkah keamanan sedang diambil untuk beberapa permukiman di tanah kami, terutama lembaga-lembaga sosial dan bangunan tempat tinggal.”

READ  Senjata nuklir: China sedang membangun lebih banyak silo rudal di gurun - Pentagon prihatin

Namun, blogger sayap kanan Rusia Igor Skurlatov mengkritik rencana tersebut di Telegram: “Bagaimana dengan zona kesehatan yang dibicarakan Vladimir Putin beberapa hari lalu? Kita semua sepakat bahwa perbatasan wilayah ini sebaiknya diperluas sepanjang perbatasan barat Ukraina. tapi tidak. Gubernur Vyacheslav Gladkov memutuskan bahwa hal itu akan dilanjutkan [die russische Regionalhauptstadt] Belgorod akan lari. Pergantian peristiwa yang menarik. Kami tidak akan pernah menang dengan cara ini!” Skorlatov menyatakan keprihatinannya tentang “evakuasi massal” di pihak Rusia, dan mengungkapkan harapan tulusnya bahwa ini hanya “tindakan sementara”.

Sumber yang dekat dengan Putin percaya bahwa serangan besar lainnya mungkin terjadi dan memerlukan mobilisasi

Meskipun pernyataan Putin belum memberikan indikasi jelas mengenai kemungkinan terjadinya perang di masa depan, sumber-sumber yang dekat dengan Kremlin percaya bahwa serangan besar lainnya terhadap Kharkiv, kota terbesar kedua di negara itu, mungkin terjadi. Skenario seperti ini memerlukan upaya mobilisasi tambahan dan penguatan militer Rusia lebih lanjut.

Sejak awal perang antara Rusia dan Ukraina Wilayah Kharkiv adalah salah satu teater utama perang. Setelah serangan balik besar-besaran pada tahun 2022, Ukraina mampu merebut kembali sebagian besar wilayah tersebut. Namun, kota itu sendiri tetap menjadi sasaran serangan udara Rusia.

Artikel ini ditulis oleh editor Fabian Hartmann. Editor Bidartin Bulukbasi kemudian menggunakan model bahasa AI untuk melakukan optimasi sesuai kebijakannya sendiri. Semua informasi telah diperiksa dengan cermat.