Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Republik Ceko menyatakan keberhasilannya dalam menghadapi propaganda Rusia

Republik Ceko menyatakan keberhasilannya dalam menghadapi propaganda Rusia

Per: 27 Maret 2024 pukul 22:50

Pemerintah mengklaim telah menemukan dugaan jaringan propaganda Rusia di Republik Ceko. Situs web Voice of Europe digunakan untuk merugikan Ukraina. Menurut laporan, ada juga link ke partai Alternatif untuk Jerman.

Pemerintah Ceko menambahkan operator situs Voice of Europe ke dalam daftar sanksi nasional terhadap Rusia. Hal ini diumumkan oleh Kementerian Luar Negeri di Praha. Situs ini merupakan bagian dari operasi pengaruh Rusia yang bertujuan mempertanyakan integritas wilayah, kedaulatan dan kebebasan Ukraina.

Perdana Menteri Peter Fiala mengatakan kelompok tersebut menggunakan situs berita Voice of Europe yang berbasis di Praha untuk mempublikasikan informasi yang bertujuan mencegah Uni Eropa memberikan bantuan kepada Ukraina dalam perang melawan tentara Rusia.

Dimasukkannya dalam daftar sanksi nasional memungkinkan otoritas pajak untuk membekukan aset mereka yang terkena dampak. Orang yang terkena sanksi tidak lagi diizinkan memasuki Republik Ceko. Fiala berkata, “Pemerintah tidak pernah menutup situs web dan tidak akan melakukannya kali ini, namun lembaga negara akan menegakkan kepatuhan terhadap sanksi.” Hal ini akan membuat operasi lebih lanjut dari Praha menjadi tidak mungkin.

Kelompok ini mempertanyakan kemerdekaan Ukraina

Fiala mengatakan kepada wartawan bahwa kelompok itu melakukan hasutan di wilayah UE “yang menentang integritas, kedaulatan, dan kemerdekaan wilayah Ukraina.” Menurut informasinya, tidak ada politisi atau warga Ceko yang terlibat. Politisi liberal-konservatif tersebut mengatakan: “Kami memiliki informasi bahwa tujuan (kelompok ini) adalah bekerja di negara-negara Uni Eropa dan mendapatkan pengaruh di Parlemen Uni Eropa.”

Di balik situs tersebut adalah oligarki Viktor Medvedchuk, yang dituduh melakukan pengkhianatan di Ukraina tetapi datang ke Rusia sebagai bagian dari pertukaran tahanan. Menurut kementerian, Medvedchuk, yang dianggap dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, secara pribadi dimasukkan dalam daftar sanksi.

READ  Putin mengancam "bencana": cobaan dimulai di Jerman

Kementerian Luar Negeri Ceko mengatakan keputusan tersebut membantu melindungi proses demokrasi menjelang pemilihan Parlemen Eropa pada Juni mendatang.

Laporan media tentang pembayaran kepada politisi

Surat kabar harian Ceko Denek In melaporkan bahwa situs berita tersebut menerbitkan pernyataan politisi yang menyerukan Uni Eropa untuk menghentikan bantuannya ke Ukraina. Beberapa politisi Eropa yang bekerja dengan situs berita tersebut dibayar dengan dana Rusia, yang dalam beberapa kasus juga menutupi kampanye mereka untuk pemilu Eropa pada bulan Juni.

Surat kabar tersebut melaporkan, mengutip sumber di Kementerian Luar Negeri Ceko, bahwa pembayaran tersebut berdampak pada politisi dari Jerman, Belgia, Perancis, Hongaria, Belanda dan Polandia. Partai Alternatif untuk Jerman juga berpartisipasi, Agence France-Presse melaporkan.

Menurut majalah berita “Spiegel”, “Voice of Europe” antara lain memuat wawancara dengan kandidat AfD, Maximilian Krah, dan politisi AfD, Peter Bysrun, yang menempati peringkat kedua dalam daftar. Krah membenarkan bahwa dia melakukan dua wawancara. “Tentu saja dia tidak mendapatkan uang untuk itu, baik untuk saya maupun untuk pestanya,” kata Krah kepada SPIEGEL.

Situs ini juga tersedia dalam bahasa Jerman dan aktif di jejaring sosial seperti Facebook dan platform X, yang memiliki lebih dari 180.000 pengikut.