Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putin menerima penghargaan militer di Vietnam

Putin menerima penghargaan militer di Vietnam

Per: 20 Juni 2024 pukul 10.42

Setelah kunjungannya ke Korea Utara, Presiden Rusia Putin menuju ke Vietnam. Di sana, seorang pengawal militer menerima kepala Kremlin. Hanoi mengambil posisi netral terkait serangan Rusia ke Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin tiba di Vietnam dalam kunjungan kenegaraan. Di istana kepresidenan di ibu kota, Hanoi, Presiden Vietnam Tu Lam, yang baru-baru ini dilantik, dan seorang pengawal militer menerima presiden Kremlin.

Di situs tersebut, Putin ingin memperkuat hubungan dengan mitra jangka panjangnya. Ia mengatakan bahwa perluasan kemitraan strategis dengan Vietnam merupakan prioritas bagi Rusia, kantor berita Rusia TASS melaporkan. Sementara itu, Vietnam adalah bagian dari aliansi Asia ASEAN, yang anggotanya berdialog dengan Moskow.

Putin juga mengundang presiden Vietnam untuk mengunjungi Moskow tahun depan untuk merayakan 80 tahun kemenangan atas Jerman pimpinan Hitler. Dalam kunjungannya ke Vietnam, Putin dijadwalkan bertemu dengan Sekretaris Jenderal Partai Komunis Nguyen Phu Trong dan Perdana Menteri Pham Minh Chinh.

Putin berterima kasih atas “posisi seimbang dalam krisis Ukraina”

Ini merupakan kunjungan kelima Putin ke Vietnam sebagai kepala negara. Negara ini telah menjadi sekutu Moskow sejak era Soviet. Dalam sebuah artikel untuk surat kabar “Nhan Dan”, yang dianggap sebagai corong Partai Komunis, Putin berterima kasih kepada negara tersebut atas “posisinya yang seimbang dalam krisis Ukraina.” Hanoi abstain dalam pemungutan suara di PBB untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

Menurut perwakilan Rusia, pembicaraan antara Putin dan pemerintah Vietnam akan fokus terutama pada isu-isu ekonomi, energi dan pendidikan. Volume perdagangan antara kedua negara hanya mencapai $3,5 miliar (lebih dari €3,2 miliar) pada tahun 2022, hanya sebagian kecil dari volume perdagangan antara Vietnam dan Tiongkok ($175 miliar) dan Amerika Serikat ($123 miliar).

READ  Mantan presiden harus membayar lebih dari $350 juta

Presiden Kremlin diperkirakan ingin memperluas hubungan perdagangan dan menekan Vietnam untuk membeli senjata dari Rusia, kata pakar Vietnam Karl Thayer, mantan profesor di Universitas New South Wales di Australia, kepada Kantor Berita Jerman (DPA). Pada saat yang sama, Putin ingin menunjukkan bahwa ia tidak terisolasi secara internasional meskipun terjadi perang agresif melawan Ukraina.

Kritik terhadap kunjungan Putin

Kedutaan Besar AS di Hanoi mengkritik kunjungan Putin dan mengatakan bahwa tidak ada negara yang boleh memberikan platform kepada Putin untuk mempromosikan perang agresi dan membiarkan Putin menormalisasi kekejamannya. Pada tahun 2023, Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Putin.

Duta Besar Ukraina di Hanoi, Oleksandr Haman, mengatakan kepada kantor berita Jerman bahwa dia tidak berharap Vietnam akan meninggalkan posisi netralnya dalam perang dan mendukung Rusia. Salah satu prinsip kebijakan keamanan Vietnam adalah tidak memihak.

Sebelum kunjungannya ke Vietnam, Putin melakukan perjalanan ke Korea Utara. Di negara yang terisolasi secara internasional, Presiden Rusia dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menandatangani perjanjian pada hari Rabu di mana mereka berjanji “saling mendukung jika terjadi agresi” oleh negara lain. Kim juga menjanjikan Putin “dukungan penuh” dalam konflik dengan Ukraina.