Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seorang miliarder merencanakan perjalanan menyelam baru ke bangkai kapal Titanic

Seorang miliarder merencanakan perjalanan menyelam baru ke bangkai kapal Titanic

Per: 18 Juni 2024 pukul 10.50

Setahun yang lalu, kapal selam “Titan” berangkat menuju bangkai kapal “Titanic”. Perjalanan berakhir fatal bagi kelima penumpangnya. Namun, misi tersebut akan segera menerima remake.

Itu adalah pencarian yang menjadi berita utama di seluruh dunia. “Kami akan melakukan segala daya kami untuk mencapai penyelamatan,” kata Kapten Jimmy Frederick dari Penjaga Pantai AS tak lama setelah kehilangan kontak dengan kapal selam Titan. Setelah empat hari melakukan pencarian dengan pesawat, kapal, dan robot bawah air, kami sampai pada kepastian yang menyedihkan:

Pagi ini, robot penyelam menemukan ekor kapal selam Titanic di dasar laut, kurang lebih 500 meter dari bangkai kapal Titanic.

Kapal selam itu meledak, menewaskan kelima penumpang di dalamnya. Akhir dari mimpi seorang petualang? tidak pernah. Oceangate, perusahaan yang mengoperasikan kapal selam yang rusak itu, terpaksa menutup pintunya. Namun ada rencana untuk membangun kapal selam baru yang didanai oleh miliarder Larry Connor.

Menyelam hanya dengan persetujuan resmi

“Hampir dua pertiga bumi ditutupi oleh air. Jadi, bukankah penelitian di sini penting dan bermanfaat?” tanya Connor di saluran televisi AS, ABC. Ia ingin menyelam lagi ke dalam bangkai kapal Titanic karena ingin membuktikan keselamatannya. Jika melihat kapal selam yang dibangun hingga saat ini, Anda akan menemukan bahwa semua kapal selam yang terdaftar secara resmi tidak pernah mengalami kecelakaan. “Kapal selam Oceangate tidak disertifikasi dan tidak akan pernah bisa disertifikasi,” kata pria berusia 74 tahun itu.

Padahal, sebelumnya banyak ahli yang mengkritik desain kapal selam yang meledak tersebut. Pimpinan perusahaan pengelola, Stockton Rush, membenarkan bahwa ia tidak mau menunggu persetujuan pihak berwenang, karena ia sendiri meninggal dalam perjalanan menyelam yang malang itu setahun lalu.

READ  Serang di 'Q Club' di Colorado: Anderson Lee Aldrich mengancam ibunya dengan bom berita

keselamatan pertama

Kapal selam baru yang ingin dikembangkan Larry Connor bersama Triton akan menelan biaya hingga $15 juta dan akan sepenuhnya aman.

Saya tidak akan melakukan apa pun, saya tidak akan menyelam di mana pun kecuali saya yakin 100% bahwa kapal selam itu aman.

Connor terutama menghasilkan uang dari real estat dan juga bepergian ke luar angkasa. Pengusaha tersebut menyelesaikan pelatihannya di NASA dan berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional dua tahun lalu.

Miliarder Amerika Larry Connor (kedua dari kanan) telah mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Jangan ulangi kesalahan masa lalu

Ahli astrofisika Amerika Hakeem Oluseyi membuat perbandingan antara penelitian luar angkasa dan laut dalam di ABC. “Saya rasa teknologi, misalnya untuk membangun kapal selam laut dalam, tidak boleh ditinggalkan hanya karena satu kecelakaan,” kata fisikawan tersebut. “Jika kita berpikir tentang misi luar angkasa, kita kehilangan seluruh kru pada awal misi Apollo. Dari situ kita belajar kesalahan apa yang kita buat di masa lalu dan bagaimana kita bisa melakukannya dengan benar di masa depan.”

Tanggal untuk perjalanan menyelam Titanic berikutnya belum ditentukan. Namun pemodal Larry Connor yakin: hal itu pasti akan terjadi.