Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putin mengancam akan menyerang bandara NATO

Putin mengancam akan menyerang bandara NATO

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Ukraina harus mendapatkan jet tempur – itulah sebabnya Putin juga menyerang lapangan udara NATO. Prinsipnya, dia tidak berencana menyerang koalisi.

MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin menegaskan bahwa Rusia tidak berencana menyerang negara anggota NATO. Pada saat yang sama, ia mengeluarkan peringatan yang jelas: Jika Barat mengirimkan jet tempur F-16 ke Ukraina, mereka akan menjadi sasaran angkatan bersenjatanya. Mereka tidak akan malu menyerang bandara-bandara Barat.

Awal perang Ukraina pada Februari 2022 memicu krisis paling serius dalam hubungan Rusia dengan Barat sejak krisis rudal Kuba pada tahun 1962. Menurut Putin, baik Polandia, negara-negara Baltik, maupun Republik Ceko tidak perlu takut akan serangan tersebut. Hal itu diungkapkan Presiden Rusia dalam pidatonya pada Rabu malam (27 Maret) yang teksnya dipublikasikan Kremlin.

Rencana serangan tersebut adalah “omong kosong belaka” dan Putin menyangkal bahwa ia ingin menyerang negara-negara NATO

Gagasan bahwa Rusia akan “menyerang negara lain” adalah “omong kosong” dan “tujuannya hanya untuk menakut-nakuti penduduk dan mengirimkan lebih banyak uang ke Ukraina.” Meskipun NATO telah memperluas wilayahnya ke arah timur menuju Rusia sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, Moskow tidak memiliki rencana untuk menyerang negara NATO. Putin menekankan: “Kami tidak memiliki niat agresif terhadap negara-negara ini.” Namun pada saat yang sama, gubernur Rusia menegaskan bahwa pengumuman pengiriman jet tempur F-16 oleh Barat merupakan duri bagi pihak Rusia.

Vladimir Putin adalah duri dalam pengiriman jet tempur F-16. © Imago/Michael Metzl

Ukraina telah berusaha mendapatkan pesawat tempur dari negara-negara sekutu selama beberapa bulan. Belgia, Denmark, Norwegia dan Belanda kini telah sepakat untuk menyediakan sekitar 60 pesawat. Aliansi NATO yang dipimpin oleh Denmark dan Belanda telah mulai melatih pilot Ukraina untuk mengoperasikan F-16. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyatakan keyakinannya awal bulan ini: “Tahun ini akan ada pesawat tempur baru di angkasa kita.” Dmytro Kuleba, menteri luar negeri negara itu, baru-baru ini menegaskan kembali bahwa pertemuan tersebut sesuai jadwal, menurut kantor berita Ukraina. Interfaks Ukraina Itu diterbitkan pada Rabu (27 Maret).

READ  Kekhawatiran Senat AS: Pelapor memperingatkan kekurangan di Boeing

F-16 dapat membawa senjata nuklir – dan Rusia akan mempertimbangkan hal ini ketika “merencanakan operasi tempur.”

Melalui jet tempur F-16, Ukraina ingin melawan superioritas udara Rusia di garis depan; Terlepas dari intensitas pertahanan udara Ukraina, pesawat Rusia berhasil maju ke sana karena jangkauannya yang jauh. Namun menurut presiden Rusia, “hal ini tidak akan mengubah situasi di medan perang,” seperti yang disampaikannya dalam pidatonya pada hari Rabu. Mereka menyadari bahwa F-16 dapat membawa senjata nuklir dan harus mempertimbangkan hal ini ketika “merencanakan operasi tempur.” Namun pada akhirnya, mereka akan “hancur, seperti yang terjadi pada tank dan sistem persenjataan lainnya.”

Untuk mencapai hal ini, mereka tidak akan segan-segan menyerang “bandara di negara ketiga.” Putin menambahkan bahwa begitu pesawat-pesawat tersebut dikerahkan dari sana, “tentu saja, mereka akan menjadi target yang sah bagi kami, di mana pun mereka berada.”

Pangkalan F-16 NATO adalah target favorit Rusia – apakah ini juga membahayakan Jerman?

Hal ini bisa mengkonfirmasi ketakutan portal berita Amerika POLITIK Untuk memverifikasi, Bahkan mungkin sangat sulit untuk meluncurkan pesawat tempur ke udara. Pangkalan-pangkalan tersebut khususnya pasti menjadi sasaran favorit serangan Rusia. Selain itu, sistem pertahanan udara Rusia dapat dengan mudah mendeteksi pesawat, kata portal tersebut dalam sebuah laporan pada awal Maret. Dia menambahkan bahwa perbaikannya juga akan menjadi sebuah tantangan, dan bahkan penggunaan landasan pacu yang tidak dilengkapi dengan baik dapat menyebabkan sabotase terhadap pesawat sensitif tersebut.

Jika Putin melaksanakan ancamannya untuk menyerang bandara di negara-negara Barat tempat F-16 lepas landas, penggunaan pesawat tersebut juga bisa menjadi masalah bagi Jerman. Republik Federal tidak memiliki pesawat F-16 dan tidak memasok pesawat apa pun ke Ukraina; Namun, Menteri Pertahanan Boris Pistorius (SPD) mengatakan selama diskusi bahwa mereka sedang mengkaji bagaimana Jerman dapat membantu. Politisi pertahanan ramah lingkungan Philip Kramer berkomentar jadwal. MediaSeperti apa bentuk dukungan ini? Kramer mengatakan dia “dapat membayangkan Jerman berkontribusi dengan berbagi lapangan terbang dan menyediakan rudal yang kompatibel serta layanan pelatihan dan dukungan lainnya.” (Tn)