Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menurut media resmi: Partai Erdogan kalah dalam pemilihan walikota di Istanbul dan Ankara

Menurut media resmi: Partai Erdogan kalah dalam pemilihan walikota di Istanbul dan Ankara

di luar Menurut media pemerintah

Partai Erdogan kalah dalam pemilihan kota di Istanbul dan Ankara

Pemilu lokal di Türkiye

Pendukung Partai Rakyat Republik bernyanyi di depan Gedung Kotamadya Istanbul

Sumber: Kantor Berita Jerman/Khalil Hamra

Pihak oposisi menang di kota-kota besar dalam pemilu lokal di Turki. Menurut media pemerintah, kandidat dari partai oposisi terbesar, Partai Rakyat Republik, unggul di Ankara dan Istanbul. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara tentang “titik balik” bagi kubunya.

BDalam pemilu lokal di Turki, ada tanda-tanda bahwa Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang dipimpin oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan telah kehilangan banyak suara. Partai Rakyat Republik, partai oposisi terkuat, memenangkan sebagian besar provinsi di seluruh negeri, menurut kantor berita Anadolu yang dikelola pemerintah. Para pengamat menggambarkan hasil pemilu ini sebagai hasil yang buruk secara historis bagi Partai Islam konservatif. CHP, antara lain, berhasil mempertahankan kota terpadat di Istanbul dan ibu kotanya, Ankara, melawan AKP dengan selisih yang besar, Anadolu melaporkan setelah 90% suara dihitung.

Di Istanbul, Ekrem Imamoglu dari Partai Rakyat Republik berhaluan kiri-tengah mempertahankan mandatnya. Setelah hampir seluruh suara dihitung, wali kota yang berkuasa memperoleh sekitar 51 persen dan terpilih kembali, kantor berita Anadolu melaporkan pada Senin malam. Imamoglu telah menyatakan kemenangan dalam pemilu pada malam pemilu – sama seperti rekannya di CHP dan Walikota CHP Mansur Yavaş di Ankara.

“Pemilu telah selesai, dan kami akan terus melayani Ankara,” kata Yavaş setelah 46,4 persen suara dihitung. Pada tahap ini, ia memperoleh 58,6%, sedangkan calon dari Partai Keadilan dan Pembangunan memperoleh 33,5%. Beberapa jam kemudian, Anatolia pun mengumumkan kemenangannya dengan lebih dari 20 poin.

Sekitar 61 juta orang di 81 provinsi dipanggil pada hari Minggu untuk memilih walikota, anggota dewan kota dan politisi lokal lainnya. Pemungutan suara tersebut dianggap sebagai ukuran penting mengenai suasana hati dan indikator masa depan politik negara tersebut. Bentrokan berdarah terjadi di tenggara negara itu terkait pemungutan suara.

Tujuan utama Erdogan adalah merebut kembali kota Istanbul melalui Partai Keadilan dan Pembangunan. Imamoglu merebut kekuasaan di Istanbul dari Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpin Erdogan pada tahun 2019, mengakhiri 25 tahun kekuasaan partai-partai Islam konservatif. Partai Keadilan dan Pembangunan telah membatalkan pemilu saat itu. Di putaran kedua, Imamoglu menang dengan selisih lebih besar – keberhasilan ini dianggap sebagai kemunduran paling serius dalam karier politik Erdogan sejauh ini. Kebangkitan politik Erdogan di Istanbul dimulai ketika ia terpilih sebagai walikota pada tahun 1994.

“Sayangnya, kami tidak mencapai hasil yang kami inginkan,” kata presiden Turki pada hari Minggu di hadapan massa yang sangat tenang di markas besar Partai Keadilan dan Pembangunan Islam konservatif di Ankara. Dia akan “menghormati keputusan bangsa.” Setelah sebagian hasil diumumkan, dia berbicara tentang “titik balik” bagi kubunya. Erdogan mengatakan kepada para pendukungnya: “Kami akan dengan jujur ​​mengevaluasi hasil pemilu di organ partai kami dan melakukan kritik diri dengan berani.”

Kampanye pemilu dinilai tidak adil

Satu orang tewas dan 11 lainnya terluka di kota Diyarbakir di tenggara Turki pada hari Minggu, setelah perselisihan meningkat mengenai pemilihan pemimpin lokal, kantor berita Turki Anatolia melaporkan. Ketidaksepakatan mengenai pemilu juga meningkat di provinsi Siirt dan satu orang terbunuh.

READ  Gejala yang parah mempengaruhi sekitar setengah dari pasien Covid

Pemilu berlangsung dalam keadaan yang sulit: tingkat inflasi yang tinggi dan situasi ekonomi mungkin telah merugikan suara partai Erdogan. Adapun pihak oposisi yang mencalonkan diri pada pemilu parlemen dan presiden tahun 2023 secara beraliansi dianggap terpecah belah dan tidak lagi menjadi satu kesatuan.

Kampanye pemilu dianggap tidak adil, karena sebagian besar media di Turki berada di bawah kendali pemerintah, baik langsung maupun tidak langsung. Pada awalnya tidak ada penyimpangan besar dalam pemungutan suara yang dilaporkan. Partai Gerakan Demokratik mengatakan para pejabat di provinsi tenggara Sanliurfa mencoba memberikan suara di lebih dari satu kotak suara. Hal ini telah dicegah dan didokumentasikan.

Delegasi dari Dewan Eropa dan Partai Kiri memantau pemilu di lokasi tersebut. Ribuan relawan juga diharapkan memastikan proses yang terorganisir. Sesaat sebelum pemungutan suara, asosiasi Oy ve Ötesi mengatakan telah berhasil merekrut 30.000 orang. Angka ini lebih tinggi dibandingkan pemilu lokal tahun 2019, namun jauh lebih sedikit dibandingkan pemilu legislatif dan pemilu presiden tahun 2023, yang mana terdapat 200.000 orang yang terdaftar sebagai petugas pemilu.