Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pyongyang: Rusia dan Korea Utara menyepakati kemitraan strategis

Pyongyang: Rusia dan Korea Utara menyepakati kemitraan strategis

Informasi Korea Utara melaporkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memutuskan untuk memperdalam hubungan antar negara mereka dalam pertemuan di Pyongyang. Pertemuan antara kedua pria tersebut membuktikan “persahabatan yang kuat dan persatuan yang tak terkalahkan” antara Utara dan Korea Utara, tulis KCNA. Rusia. Hubungan ini telah menjadi “benteng strategis yang kuat” untuk menjaga keadilan, perdamaian dan keamanan internasional, serta menjadi mesin untuk mempercepat pembangunan dunia multipolar baru. Kim secara pribadi menerima Putin di bandara Pyongyang.

Dalam pertemuan tersebut, Putin mengumumkan “dokumen dasar” baru antara kedua negara. “Hari ini sebuah dokumen dasar baru telah siap, yang akan menjadi landasan bagi hubungan jangka panjang kita,” kata Putin, menurut apa yang dilaporkan oleh kantor berita Rusia. Presiden Rusia dilaporkan telah mengundang Kim untuk mengunjungi Moskow.

Bahkan sebelum kunjungannya, Putin sudah melakukan hal tersebut Korea Utara Kepemimpinan berjanji secara tertulis untuk memperdalam hubungan perdagangan dan keamanan bersama. “Kami sangat menghargai DPRK dengan tegas mendukung operasi militer khusus di Ukraina,” tulis Putin dalam artikel yang diterbitkan oleh KCNA dan surat kabar tersebut sebelum kunjungannya.
Rodong Sinmun Artikel tamu yang diterbitkan.

Orang dalam mencurigai adanya diskusi tentang pengiriman senjata untuk perang Ukraina

Para ahli berasumsi bahwa Putin dan Kim juga akan membahas pengiriman senjata tambahan yang ingin digunakan Rusia dalam perang agresif melawan Ukraina. Menurut informasi Amerika, disepakati untuk mengirimkan rudal dan amunisi artileri Korea Utara ke Rusia. Kedua negara menolak kerja sama tersebut.

Putin menulis, menurut media pemerintah, bahwa kunjungan tersebut “akan meningkatkan kerja sama bilateral ke tingkat yang lebih tinggi” dan berkontribusi pada “pengembangan kerja sama yang saling menguntungkan dan setara” antara Rusia dan Korea Utara. Rusia dan Korea Utara “secara aktif mengembangkan kemitraan mereka yang beragam.” Mereka akan terus menentang upaya Barat untuk mencegah munculnya tatanan dunia multipolar. Dalam pernyataan pertamanya, Kim meyakinkan Rusia akan “dukungan penuh dan solidaritas.”

READ  Putin memberikan pilihan kepada tentara bayaran Wagner

Kritik internasional terhadap pertemuan tersebut

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan dalam konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bahwa kunjungan Putin ke Korea Utara menunjukkan dan menegaskan hubungan yang sangat erat antara Rusia dan negara-negara otoriter seperti Korea Utara, tetapi juga Tiongkok dan Iran. Negara-negara ini telah mendukung dan memicu agresi militer Rusia terhadap Ukraina. “Ini juga menunjukkan bahwa keamanan kita tidak bersifat regional. Ini bersifat global,” tambah Stoltenberg.

Stoltenberg mengumumkan bahwa pada KTT NATO yang dijadwalkan pada bulan Juli, kerja sama dengan mitra di kawasan Indo-Pasifik akan diperkuat. “Memperdalam kerja sama antara Rusia dan Korea Utara adalah sesuatu yang harus menjadi perhatian siapa pun yang tertarik untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea, tetapi juga dalam mendukung rakyat Ukraina saat mereka terus berjuang melawan agresi Rusia,” kata juru bicara Departemen Pertahanan AS Pat Ryder. Dia juga berkata.

Putin mengunjungi Korea Utara untuk pertama kalinya 24 tahun lalu. Saat itu ia bertemu dengan ayah Kim, Kim Jong II. Belakangan ini, kedua negara memperluas hubungan mereka secara signifikan, antara lain karena perang di Ukraina. Musim gugur yang lalu, Putin menerima pemimpin Korea Utara di Rusia.

READ  "Tidak dipersiapkan untuk kenyataan": Weber melihat masalah Uni Eropa dalam insiden "Sauvage"