Berita Utama

Berita tentang Indonesia

RCEP untuk mendorong investasi di Indonesia

RCEP untuk mendorong investasi di Indonesia

Meskipun ekspor Indonesia akan mendapatkan keuntungan dari penurunan tarif yang dilakukan oleh anggota RCEP, industri manufaktur juga mempunyai posisi yang baik untuk menerima lebih banyak investasi. Didukung oleh kekayaan sumber daya alamnya, Indonesia secara aktif berupaya meningkatkan rantai nilai global dan mengubah dirinya dari pengekspor bahan mentah menjadi produsen produk-produk berkualitas tinggi.

Indonesia, negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, diperkirakan akan meratifikasi keanggotaannya dalam Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) pada tahun 2022, menjadikannya salah satu dari sedikit negara yang belum meratifikasi perjanjian perdagangan ini. RCEP diperkirakan mencakup 30% PDB global sebesar $25,8 triliun dan dapat mempengaruhi 30% populasi dunia.

Dengan RCEP yang akan menghapuskan 92% bea masuk atas barang-barang yang diperdagangkan di antara 15 negara anggotanya, para anggota parlemen Indonesia telah menyuarakan kekhawatiran bahwa hal ini akan menyebabkan masuknya barang-barang impor, sehingga mempengaruhi daya saing bisnis lokal, terutama usaha mikro dan kecil (UMKM). Sejak koalisi Presiden Joko Widodo 80 persen Di Parlemen, ratifikasi RCEP hanya tinggal menunggu waktu saja.

Menteri Perekonomian RI Airlangga Hartarto berasumsi negara akan melihat periode awal setelah penerapannya defisit perdagangan Namun pada tahun 2040, RCEP dapat meningkatkan surplus perdagangan negara tersebut sebesar $979 juta, lebih dari dua kali lipat surplus perdagangan saat ini sebesar $383 juta. Selain itu, Indonesia dapat melihat pertumbuhan PDB sebesar 0,07 poin persentase dan peningkatan ekspor dan impor masing-masing sebesar $5 miliar dan $4 miliar.

Kebijakan proteksionisme telah mempersulit masuknya investasi asing ke dalam negeri. Indonesia Mengalami kesulitanSebagian besar investasi dan produksi oleh perusahaan-perusahaan yang pindah dari Tiongkok karena perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok, Untuk menang.

Sejak itu, pada akhir tahun 2020, pemerintah hukum universal Sistem ini diperkenalkan untuk menghilangkan inefisiensi birokrasi, menyederhanakan persyaratan perizinan usaha dan membebaskan industri lain untuk menarik investasi asing.

Investasi pada industri manufaktur di Indonesia

Bagi Indonesia, RCEP memberikan peluang untuk lebih mengintegrasikan negara ini ke dalam rantai nilai regional dan menarik investasi di industri, khususnya manufaktur, yang menyumbang 20% ​​PDB. Pemerintah menargetkan Indonesia menjadi pusat industri yang menyaingi Jerman dan Korea Selatan.

Sektor manufaktur utama di Indonesia adalah tekstil dan pakaian, elektronik, mobil, alas kaki, makanan dan minuman, serta bahan kimia. Rasio perdagangan negara ini adalah 40%, lebih rendah dari rata-rata global sebesar 55-60%, yang menunjukkan bahwa Indonesia kurang terintegrasi dalam rantai pasokan dan nilai global.

Pada tahun 1990an, Indonesia mengalami industrialisasi yang meluas akibat deregulasi dan perubahan kebijakan ke arah industri yang berorientasi ekspor. Namun, negara ini lambat dalam mengakumulasi teknologi dan melatih kembali sumber daya manusianya, sehingga menyebabkan negara ini tertinggal dalam daya saing industri dibandingkan dengan Singapura, Malaysia, dan Thailand.

Kekuatan Indonesia terletak pada sumber daya alamnya yang melimpah dan industri manufaktur terkait. Keanggotaan RCEP dapat mengkatalisasi investasi dan kemitraan baru untuk melestarikan teknologi dan sumber daya guna memperluas kapasitas industri, mendorong inovasi, dan memungkinkan kemajuan dalam rantai nilai.

Merangkul rantai nilai yang sedang berkembang

Indonesia berkomitmen untuk mendiversifikasi sektor manufakturnya dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional dapat membantu mengubah negara ini menjadi produsen produk-produk berkualitas tinggi. Mempromosikan rantai nilai baru dan berkembang sangat penting jika negara ini ingin meningkatkan kontribusi manufaktur terhadap PDB dari 20% menjadi 25% pada tahun 2030.

Salah satu contoh rantai nilai baru yang sedang dijajaki oleh negara ini adalah pendirian pabrik baterai kendaraan listrik – yang pertama di Asia Tenggara – yang merupakan tonggak sejarah besar dalam aspirasi negara ini untuk menjadi pemasok global baterai kendaraan listrik dan membangun kendaraan listrik yang komprehensif. rantai pasokan.

Indonesia memiliki cadangan nikel yang besar – sekitar 24% cadangan global – yang merupakan komponen penting baterai mobil listrik. Selain itu, tambang Grasberg di provinsi Papua memiliki cadangan tembaga terbesar kedua di dunia, yang juga merupakan komponen penting baterai kendaraan listrik. Ketika beroperasi penuh pada tahun 2023, pabrik tersebut diharapkan dapat memproduksi sel baterai lithium-ion dengan kapasitas 10 gigawatt-jam untuk 150,000 mobil listrik.

Ekonomi digital

Rantai nilai lain yang sedang berkembang adalah ekonomi digital, yang nilai barang dagangannya (GMV) akan meningkat sebesar 49% antara tahun 2020 dan 2021 karena pandemi ini. A laporan Bain & Company, Google dan Temasek memperkirakan total nilai ekonomi digital Indonesia akan mencapai $146 miliar pada tahun 2025, yang merupakan nilai terbesar di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Sejak awal pandemi, terdapat 21 juta konsumen digital baru di negara ini, 72% di antaranya berasal dari wilayah non-metropolitan, hal ini menunjukkan semakin besarnya penetrasi ekonomi digital. E-commerce tetap menjadi pendorong utama pertumbuhan dengan pertumbuhan sebesar 52 persen dari nilai tambah bruto sebesar $35 miliar pada tahun 2020 menjadi $53 miliar pada tahun 2021.

READ  Facebook kehilangan popularitas di Eropa

Negara ini juga merupakan rumah bagi sembilan unicorn teknologi, termasuk pergi ke – salah satu perusahaan terbesar – terdaftar di Bursa Efek Indonesia dan mengumpulkan dana sekitar $1,1 miliar pada April 2022. Pada akhirnya, kapitalisasi pasar GoTo mencapai $32 miliar.

Bahan mentah masih sangat penting bagi perekonomian

Indonesia berharap Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional akan memungkinkan peningkatan investasi di industri hilir, khususnya pengolahan bahan mentah. Minyak, gas, dan mineral mempunyai peranan penting dalam perekonomian Indonesia dan merupakan sumber pendapatan penting bagi pemerintah.

Pemerintah berencana mengekspor hampir seluruh bahan mentah ke… Rem menendang. Ekspor Nikel yang tidak diolah Dilarang sejak Januari 2021, larangan bauksit mentah akan berlaku pada tahun 2023, diikuti dengan ekspor timah mentah pada tahun 2024.

Sebagai perbandingan, Indonesia tidak hanya memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, namun juga merupakan produsen timah terbesar kedua, produsen batu bara terbesar ketiga, dan produsen bauksit terbesar kelima. Pada bulan Januari 2022, pemerintah memberlakukan larangan ekspor batubara termal selama sebulan untuk mengatasi kekurangan batubara dalam negeri. Larangan ini mendorong harga pasar di Asia menjadi $160 per ton namun melindungi konsumen Indonesia dari kenaikan harga energi.

Selain itu, pemerintah baru-baru ini melarang ekspor Minyak sawit mentah Produk minyak sawit dihentikan untuk membatasi kenaikan harga lokal. Indonesia merupakan produsen minyak sawit mentah terbesar di dunia dengan pangsa 60 persen.

Presiden berencana melarang ekspor bahan mentah hingga tahun 2024 Tiga kali lipat PDB Indonesia pada tahun 2030 Menjadi. Dalam hal paritas daya beli, negara ini sebenarnya berada di peringkat ketujuh, di belakang Jerman dan Rusia, namun di depan Prancis, Inggris, dan Brasil.

Belanja infrastruktur

Untuk mendapatkan manfaat penuh dari RCEP, Indonesia perlu melanjutkan investasinya di bidang infrastruktur karena dunia usaha di negara ini terus mengalami permasalahan konektivitas. Biaya perdagangan non-tarif Indonesia dengan Tiongkok lebih tinggi dibandingkan dengan pesaingnya, Malaysia dan Vietnam.

Salah satu janji utama Presiden Joko Widodo pada pemilu adalah memperbaiki infrastruktur negara. Ketika memulai masa jabatan keduanya pada tahun 2019, presiden mengumumkan serangkaian proyek infrastruktur senilai $400 miliar, termasuk 25 bandara baru dan pembangunan jalan raya baru sepanjang lebih dari 2.000 kilometer. Selain itu, pemerintah sedang membangun yang baru Modal Dengan nilai 35 miliar dolar.

Inisiatif-inisiatif ini memerlukan investasi yang besar, sehingga memberikan banyak peluang bagi Negara-negara Anggota RCEP.

Manfaatkan pasar domestik Indonesia yang besar

Anggota RCEP dapat memperoleh manfaat dari ekspor ke pasar domestik Indonesia yang besar dan berpenduduk lebih dari 270 juta orang. Bersama dengan 70 juta konsumen kelas menengah, sekitar 60% PDB berasal dari konsumsi domestik.

Investor asing melihat potensi pertumbuhan di banyak sektor, mulai dari ritel modern, makanan dan minuman, hingga fesyen. Meningkatnya daya beli telah membuat perusahaan multinasional seperti McDonald’s, KFC, Burger King, dan Coca-Cola mendapatkan pijakan di negara ini, sementara gerai ritel modern telah berkembang dari Jabodetabek ke kota-kota lapis kedua seperti Bandung dan Surabaya.

Banyak perusahaan multinasional juga memperoleh manfaat dengan menjadi pemimpin dalam kepatuhan terhadap undang-undang sertifikasi halal di Indonesia. Negara ini merupakan pasar konsumen halal terbesar di dunia, dan umat Islam Indonesia diperkirakan akan menghabiskan $247 miliar hanya untuk makanan dan minuman halal pada tahun 2025.

Penerima manfaat lain dari belanja ini adalah industri peternakan Australia. Indonesia mengimpor setiap tahunnya 500.000 ekor sapi Dari Australia mewakili 62 persen dari total ekspor ternak hidup Australia.

hukum universal

Inilah inti dari reformasi yang sedang berlangsung di Indonesia hukum universal. Undang-undang ini, yang diperkenalkan pada tahun 2020, mengubah lebih dari 70 undang-undang yang ada dengan tujuan utama mendorong investasi dalam dan luar negeri, antara lain dengan menyederhanakan persyaratan penerbitan izin usaha, meliberalisasi industri, dan menyederhanakan undang-undang ketenagakerjaan.

Undang-undang tersebut meliberalisasi lebih dari 245 sektor usaha, termasuk sektor-sektor seperti layanan kesehatan, penerbangan, energi dan telekomunikasi, melalui daftar positif investasi. Untuk memaksimalkan penerimaan pajak, undang-undang tersebut juga merevisi struktur perpajakan Indonesia saat ini sehingga wajib pajak hanya perlu menggunakan KTP sebagai nomor pajak.

Tentang kami

ASEAN Brief diterbitkan oleh Dezan Shira & Company. Perusahaan ini mendukung investor asing di Asia dan memiliki kantor di kawasan ASEAN, termasuk Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh dan Da Nang di Vietnam, Munich dan Essen di Jerman, Boston dan Salt Lake City di AS, Milan dan Conegliano. Udine di Italia dan Jakarta dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki firma hukum mitra di Malaysia, Bangladesh, Filipina, dan Thailand, selain praktik kami di Tiongkok dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.