Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Toko Kolonial: Perkebunan Appenzell di Indonesia

Toko Kolonial: Perkebunan Appenzell di Indonesia

No.45 –

Arsip foto, yang disimpan dalam penyimpanan untuk waktu yang lama, memberikan wawasan tentang perdagangan kolonial Swiss setelah tahun 1850. Arsip tersebut merupakan bagian dari koleksi etnografi yang baru diproses di Museum Haydn.


Di kaki bapak-bapak: “Swiss Journey to Edam Island” – Jakarta Utara hari ini.
Foto: E. Bebié Private Collection

Sederhananya, kata “Museum” ditulis dengan huruf emas di atas pintu masuk rumah di tengah desa Heiden di Appenzell. Museum kecil, yang terletak di lantai atas rumah, didirikan pada tahun 1859 dan menampung berbagai pameran. Selain boneka binatang lokal, perabotan bersejarah, dan barang-barang rumah tangga dari wilayah tersebut, museum ini juga memamerkan banyak artefak dari Indonesia masa kini: senjata, topi, kain, dan boneka ular, yang menurut sebuah plakat informasi, tiba di Hayden hidup-hidup pada tahun 1896, tapi tidak bertahan pada musim dingin pertamanya di sana. Wisatawan dagang dari Appenzell yang melakukan bisnis di Asia Tenggara mengikuti jejak penguasa kolonial Belanda akan membawa barang-barang ini kembali ke tanah air mereka.

tentara bayaran Swiss

Sejarawan kolonial Andreas Sanger, yang tinggal di Amsterdam, mengulas koleksi ini bersama Ralph Harb, kurator Museum Von Heyden, yang kini juga telah didokumentasikan sebagai pameran pribadi dan dalam bentuk buku. Inti buku ini: empat biografi imigran dari Appenzell yang direkonstruksi yang menjalankan perkebunan, perdagangan kain, dan pertambangan terutama di pulau Jawa dan Sumatra pada paruh kedua abad kesembilan belas.

Atau seperti yang baru-baru ini dijelaskan Sanger dalam ceramahnya di Kursaal Heiden: Swiss tidak memiliki koloni sendiri, namun mendapat keuntungan dari struktur kolonial yang ditanamkan secara paksa oleh negara-negara Eropa lainnya di Asia Tenggara. Perang dan perdagangan saling terkait. Sanger menunjukkan bagaimana para pemuda Swiss juga mempekerjakan diri mereka sebagai tentara bayaran – meskipun hal ini tidak terlalu menguntungkan – di tentara Belanda, dan dengan demikian menjadi bagian dari penaklukan militer dan “sekuritisasi” wilayah jajahan. Munculnya jaringan perdagangan global yang menjanjikan kekayaan dalam waktu singkat, namun seringkali juga menjanjikan kehancuran dalam waktu singkat, terutama bagi tentara bayaran.

READ  Startups Indonesische überzeugen internationale Investoren auf der Expo 2020 Dubai

Asia Tenggara sama sekali tidak menjanjikan petualangan bagi para pemuda Appenzeller yang menganggap Swiss terlalu kecil. Bagi sebagian orang, petualangan dan nafsu berkelana yang patologis berarti penderitaan bagi banyak orang lainnya: masyarakat lokal dieksploitasi sebagai buruh dengan kondisi dan kontrak yang seringkali tidak manusiawi. Perempuan bekerja sebagai pembantu rumah tangga dan sering kali menjadi selir terlarang bagi majikan kulit putih.

Itu sungguh salah pada saat itu

Bagaimana Swiss menjadi begitu kaya tanpa sumber daya alamnya? Saat mencari jawaban di Hayden, Anda menemukan kata kunci misterius “pariwisata”. Kemakmuran sebagian besar berasal dari perdagangan dan pertukaran dengan dunia yang lebih luas. Dan bukan hanya karena desa ini merupakan tujuan wisata yang berkembang pesat di abad ke-19 – dengan koneksi kereta langsung ke Berlin. Keluarga Appenzeller sendiri juga melakukan perjalanan sebagai tuan asing di Asia Tenggara dan sebagai pemain dalam perdagangan global.

Misalnya, Johann Traugott Zimmermann-Sonderegger (1845–1918): Pada usia sembilan belas tahun ia pindah ke Batavia (sekarang Jakarta) dan bekerja di sana di perusahaan dagang Eropa hingga ia menjadi kaya sebagai pemodal dan manajer tambang emas. Pada tahun 1909 dia akhirnya kembali ke Haydn. Di antara cenderamatanya terdapat koleksi foto-foto yang pada saat itu hilang karena kurang diminati – subjeknya tidak cukup ‘aneh’ – dan kini telah ditemukan kembali sebagai dokumen kontemporer yang unik. Berkolaborasi dengan P. Najoan setempat, Zimmerman memotret kehidupan imigran, pemandangan kerja di pertambangan, dan juga pemandangan jalanan di Batavia. Beberapa foto grup sangat mengungkap. Teknologi fotografi dan pakaiannya membuat orang kulit putih di foto-foto ini terlihat lebih putih. Bawahan pribumi berjongkok di tanah, kadang ramai, selalu menjulang tinggi di atas tuan kolonial. Dalam beberapa foto yang hanya menampilkan masyarakat adat yang diduga berasal dari Nagwan, postur dan penampilan masyarakat yang digambarkan sangat berbeda: lebih percaya diri, lebih santai.

READ  Pasar Eropa / data ekonomi global melambat dan tanggal kedaluwarsa

Di negara yang terpecah secara kolonial ini, masyarakat Appenzell secara alami mengadopsi kebiasaan kelas atas dan tampil sebagai tuan, yang tidak sesuai dengan posisi dasar demokrasi Swiss. Sekali lagi, kita takjub melihat betapa mudahnya doktrin netralitas Swiss dapat diselaraskan dengan perilaku kolonial dan bisnis.

Orang asing tetap menjadi sebuah gagasan, seperti yang ditulis Sangger secara khusus dalam katalognya yang kaya: Masyarakat adat yang digambarkan sebagian besar hanyalah proyeksi permukaan tanpa sejarah mereka sendiri, sementara sejarah imigran Appenzell sangat diperluas.

Pada ceramah Andreas Sanger di Kursaal Heiden, di mana pameran silsilah keluarga para peserta dipadukan dengan penelitian sejarah yang dilakukan oleh para ahli, terdapat perbedaan pendapat mengenai apakah standar saat ini dapat digunakan untuk menilai masyarakat Appenzell pada saat itu. Kecaman moral saja tidak banyak membantu. Namun sejarawan Hans Fässler dengan tepat menyatakan bahwa ketidakadilan dan kejahatan terhadap kemanusiaan adalah ketidakadilan – dan dianggap demikian.

Andreas Sanger dan Ralph Harb: “Dunia Jauh, Harta Asing.” Edisi Rahasia. Biel 2020. 188 halaman. 42 franc. Pameran di Museum Haydn hingga akhir Maret 2021. www.museum-heiden.ch