Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Revolusi di Surga – Ekonomi

Revolusi di Surga – Ekonomi

Mencapai surga mungkin tidak pernah mudah, namun tahun ini akan menjadi sangat sulit. Orang asing tidak diperbolehkan bepergian ke Bali, atau dari negara-negara dengan tingkat infeksi virus corona yang relatif rendah seperti Australia atau Selandia Baru, dan tentu saja tidak dari negara-negara yang menjadi pusat pandemi seperti Jerman atau Austria. Jadi Bali akan tetap sepi pada musim dingin ini, meski minggu lalu pulau impian berhasil merayakan hari pertama tidak ada yang meninggal karena Covid-19. Agustus lalu, pemerintah daerah di Bali meminta pemerintah Jakarta membuka pulau itu untuk pariwisata. Namun teriakan minta tolong sepertinya hilang ditelan kabut ibu kota. Jakarta hanya berjarak sekitar 1.000 kilometer, namun dalam banyak hal kebalikan dari Bali. Untuk tetap berpegang pada metafora tersebut, Anda bisa menyebut Jakarta seperti neraka – namun ternyata Jakarta tidak seburuk itu.

Jakarta adalah kota beton abu-abu yang infrastrukturnya belum mampu mengimbangi pertumbuhan penduduk yang sangat besar. Sebuah kota besar di Asia dengan daerah kumuh yang terletak di samping gedung-gedung tinggi bank dan raksasa tembakau. Di lantai atas, orang kaya duduk di kantor ber-AC dan memandang ke luar jendela pada orang miskin yang berkerumun di gubuk darurat di gang kumuh, mengelola warung kecil, beternak merpati, memasak makanan, dan mudah menulari diri sendiri tanpa menjaga jarak. Jadi, meskipun Bali memiliki banyak alam yang mempesona, subur, dan kompleks hotel luas yang saat ini masih kosong, segala sesuatu di Jakarta terus dibangun – udara, lalu lintas, serta perbaikan yang diperlukan.

Perdana Menteri Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, menjadi sasaran protes yang penuh kemarahan pada bulan Oktober, tidak hanya ditujukan terhadap upaya pemerintah yang goyah dalam menangani pandemi virus corona. Widodo telah menandatangani undang-undang ketenagakerjaan baru yang bertujuan untuk memberikan daya saing yang lebih besar kepada negara dengan perekonomian terbesar di kawasan ASEAN, dibandingkan dengan negara dengan perekonomian terbesar kedua, Thailand. Hambatan investasi relatif tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan ini, dan pemerintah menyebutkan upah minimum yang lebih tinggi dan perlindungan dari pemecatan sebagai salah satu alasannya. Ratusan ribu orang berdemonstrasi bukan menentang penggunaan masker dan lockdown, namun menentang eksploitasi terhadap negara dan tenaga kerjanya. Tidak hanya serikat pekerja yang mencoba menghalangi undang-undang baru ini, namun Amnesty International, Greenpeace dan investor internasional besar juga menentangnya.

Indonesia mendapat manfaat dari pariwisata di pulau impian seperti Bali. Mengingat pandemi ini, hal ini telah berakhir untuk saat ini.

(Foto: Sonny Tombelaka/AFP)

Baru-baru ini, sekitar 2.000 anak sekolah dan pelajar turun ke jalan pada tanggal 20 Oktober untuk berdemonstrasi pada peringatan pertama masa jabatan kedua Joko Widodo. Ketika pertama kali terpilih, Jokowi dipasarkan sebagai Barack Obama dari Asia, sebagian karena kemiripan fisiknya. Demonstrasi yang lebih besar yang terjadi pada awal bulan Oktober, yang melibatkan beberapa ribu demonstran, berujung pada kekerasan. Hal ini mencakup beberapa undang-undang yang diumumkan Widodo setahun yang lalu, pada awal masa jabatannya yang kedua, namun kemudian tidak diterapkan sama sekali atau diterapkan secara berbeda. Selain memfasilitasi pasar tenaga kerja, yang diharapkan pemerintah dapat menarik perusahaan dan investasi dari Tiongkok ke Indonesia, seperti yang dilakukan Vietnam, misalnya, pemerintah juga telah memperkenalkan sejumlah undang-undang lingkungan hidup untuk merangsang pemulihan. . Antara tahun 2015 dan 2019, 4,4 juta hektar hutan di Indonesia dihancurkan akibat pertanian tebang dan bakar. Wilayah yang lebih luas dari Swiss.

Rumah sakit penuh sesak, jika ada

Namun, pada awal November diumumkan bahwa Indonesia harus bersiap menghadapi resesi untuk pertama kalinya dalam 22 tahun. Pada kuartal kedua tahun ini, PDB justru anjlok lebih dari lima persen. Dikhawatirkan sekitar 5,5 juta orang akan kehilangan pekerjaan akibat pandemi ini. Pemerintah baru memberlakukan lockdown pertama pada bulan April, namun kemudian memberlakukannya dengan sangat keras. Hal ini diikuti dengan pelonggaran pembatasan, namun tidak ada keringanan. Rumah sakit dengan cepat menjadi kewalahan, dan kota serta provinsi sering kali tidak mempunyai rumah sakit. Penguncian kedua terjadi lagi-lagi terlambat, pada bulan September. Kelompok kelas menengah di Indonesia sering kali bergantung pada kuliner dan ritel, yang beroperasi dengan pelanggan langsung. Di Jakarta, banyak orang makan siang atau makan malam di warung makan; Ini adalah salah satu cara bagi masyarakat miskin untuk berpartisipasi dalam keajaiban perekonomian Indonesia.

Namun dengan total lebih dari 426.000 kasus virus corona dan hampir 15.000 kematian, negara Muslim terbesar di dunia ini memiliki salah satu nilai terburuk di kawasan Asia Tenggara, dan Indonesia saat ini memiliki salah satu tingkat pengujian terendah di dunia. dunia, yang kemungkinan besar tidak dilaporkan. Indonesia tersebar di lebih dari 17 ribu pulau, yang terbesar adalah Pulau Jawa, tempat ibu kotanya berada. Warung makan di Jakarta terpaksa tutup, dan banyak pelaku usaha kehilangan pekerjaan dalam semalam dan biasanya tidak memiliki logistik untuk bergabung dengan salah satu layanan pengiriman yang, seperti di tempat lain di dunia, saat ini menjalankan bisnis dengan baik di Indonesia. Menurut perkiraan Organisasi Pengembangan Industri Perserikatan Bangsa-Bangsa, setengah dari usaha kecil dan mikro kemungkinan besar tidak akan mampu bertahan dalam beberapa bulan ke depan; Hanya sekitar 14% dari perusahaan-perusahaan ini yang telah melakukan digitalisasi.

Negara ini lebih berorientasi ke China – Amerika Serikat

Pandemi Corona adalah pandemi yang berdampak lebih parah pada masyarakat miskin dibandingkan masyarakat kaya. Sekitar sepuluh persen penduduk Indonesia hidup di bawah garis kemiskinan, dan sulit bagi mereka untuk mengharapkan bantuan dari negara. Setelah Krisis Besar Asia pada tahun 1998, banyak masyarakat Indonesia yang terjerumus ke dalam krisis eksistensial; Butuh satu generasi sebelum kelas menengah yang sensitif bisa muncul kembali. Namun pariwisata dan investasi internasional juga bertanggung jawab atas hal ini, hal yang saat ini kita lewatkan, juga karena pemerintah di Jakarta memanipulasi undang-undang dan peraturan masuk. Setelah tahun 1998, pemerintahan di Jakarta fokus pada demokrasi dan desentralisasi; Saat itu, banyak negara Asia yang masih berorientasi pada Amerika Serikat dan Eropa. Seluruh negara telah terbuka terhadap investor dan wisatawan. Namun selain luasnya hutan dan kawasan pertanian yang kini menjadi cadangan bahan mentah bagi Tiongkok yang kuat, negara ini kini juga telah mengalami pergeseran politik ke arah ini.

Hal ini mungkin menjelaskan peraturan pasar tenaga kerja yang ketat dan larangan masuk yang ketat. Di Bali pekan lalu, beredar rumor bahwa masuk internasional bisa diizinkan lagi mulai 1 Desember, dengan izin khusus. Baik pemerintah Bali maupun Kementerian Kesehatan Indonesia belum mengkonfirmasi hal ini, mereka hanya mengakui bahwa diskusi telah dilakukan. Mereka sekarang berharap di surga bahwa mereka dapat menyambut pengunjung lagi dalam waktu dekat.

READ  Suku bunga bergeser di Korea Selatan, dibuka di Singapura