Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ulasan: Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia Bali (DPS)

Ulasan: Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia Bali (DPS)

Sebelum penerbangan KLM ke Singapura, saya menghabiskan beberapa waktu di lounge Garuda Indonesia di Bandara Bali Denpasar (DPS).

Review Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia Bali (DPS)

Saya mengulas lounge ini sebelum pandemi dan sangat sedikit yang berubah…sama sekali tidak ada, dan ulasan saya sebelumnya di bawah masih berlaku.

Tanda tangan di dinding

Saya baru saja mengambil beberapa foto makanan baru:

  • Nasi jingu
  • Variasi kecil
  • Jadu Jadu
  • Nasi kue
  • Krim sup kentang
  • Hari-hari penutup tombol
  • quiche jamur
  • Tumis sayur campur
  • nasi Cina
  • Sandwich
  • kue kering
  • meja salad
  • buah

Ruang prasmanan dengan dinding kayu dan panel kayu

Dua mangkuk merah di atas meja

Dua mangkuk merah di atas meja

Meja dapur dengan panci dan wajan

Sebuah meja dengan makanan di atasnya

Semangkuk makanan di atas meja

Sebuah meja dengan makanan di atasnya

Tandai di atas meja

Makanan di lemari es

Makanan di atas nampan di oven

Nampan roti dan roti gulung di atas meja

Sepiring semangka dan semangka dalam toples kaca

Sepiring buah di atas meja

Ada juga stasiun memasak langsung dengan pasta yang tersedia untuk dipesan.

Meja dapur dengan makanan di atasnya

Selain itu, terdapat pilihan minuman ringan, kopi, teh, dan jus, tetapi tidak ada minuman beralkohol swalayan.

Sebuah meja dengan wadah gula dan kantong gula

Sekelompok mesin kopi di atas meja

Kulkas dengan botol soda dan air

Antara pukul 20.00 dan 20.20 lounge tidak ramai, namun liftnya sangat lambat jadi saya hanya menggunakan tangga.

Sekelompok orang memakai masker wajah

Ulasan asli saya per Oktober 2019 ada di bawah dan tetap to the point.


Membangun lobi dengan tanda dan tanaman

Sebelum penerbangan KLM saya ke Singapura, saya sempat downtime di Bali. Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia sederhana, baik dari segi kenyamanan maupun pemilihan makanan, namun merupakan lounge terbaik di DPS.

Sebagai ruang tunggu SkyTeam khusus di DPS, tiket kelas bisnis memberi saya akses. Lounge ini juga terbuka untuk anggota GarudaMiles Platinum dan anggota SkyTeam Elite Plus. Buka setiap hari mulai pukul 05.00 hingga penerbangan terakhir berangkat.

Masuk ke dalam gedung

Tanda tangan di dinding

Lorong dengan meja dan tanaman

Setelah memasuki lounge, belok kiri menuju Kelas Utama atau kanan menuju Kelas Bisnis.

Sebuah ruangan dengan kursi dan meja

Tanda biru dengan teks putih

Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia, area tempat duduk Bali

Lounge berbentuk S dan mencakup area tempat duduk umum serta ruang kecil yang memberikan privasi lebih. Stopkontak sulit diakses, namun ruang tunggunya tidak pernah seramai ini sehingga terasa tidak nyaman.

READ  Lima alasan mengapa Indonesia lebih dari sekedar kelapa sawit

Sekelompok orang duduk mengelilingi meja

Pintu masuk dengan kursi dan konter

Meja dengan kursi dan vas bunga di depan jendela

Kamar dengan sofa oranye dan meja

Sebuah ruangan dengan kursi dan meja

Sebuah ruangan dengan kursi oranye dan meja

Sebuah ruangan dengan kursi dan meja dan seorang pria duduk di meja

Pintu masuk dengan orang-orang di lorong

Sebuah ruangan dengan orang-orang

Kamar berbingkai kayu dan berbingkai kayu dengan TV dan dua orang duduk di kursi

Kamar dengan bar dan kursi

Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia di Bali, Toilet + Kamar Mandi

Kamar mandi dan pancuran individu tersedia di dalam lounge. Kamar mandi sedang digunakan, jadi saya tidak menyertakan foto.

Sebuah lorong dengan cahaya menyinari dinding

Kamar mandi dengan wastafel dan cermin

Makanan + Minuman Lounge Kelas Bisnis Garuda Indonesia di Bali

Makanan sepertinya menjadi posisi teratas untuk lounge ini. Hidangan prasmanan (makanan Indonesia dan Barat) tidak hanya terlihat bagus, tetapi juga disajikan dengan baik dan ada di sana Semoga hari jamur (Mie Ayam) Bar.

Ruang prasmanan dengan dinding kayu dan panel kayu

Antrean prasmanan di sebuah restoran

Sebuah restoran dengan prasmanan dan orang-orang berseragam militer

Sederet peralatan merah di piring hijau

Sebuah meja dengan mangkuk makanan

Sebuah meja dengan koleksi peralatan dan peralatan makan dari perak

Mesin di konter

Meja prasmanan dengan berbagai jenis buah-buahan dalam wadah

Sekelompok pisang pada tanaman berdaun

Sebuah meja dengan makanan di atasnya

Nampan makanan di atas meja

Sebuah restoran memiliki patung seorang wanita yang sedang duduk di meja

Namun, saya akan mengatakan bahwa saya baru saja makan malam di Bali sebelum perjalanan saya dan saya akan makan malam dua kali lagi Penerbangan KLM ke SingapuraJadi saya tidak benar-benar mencoba makanannya…hanya melihatnya.

Ada juga minuman (kopi, teh, air, soda, bir, anggur)… dan bahkan sebuah bar, meskipun saya tidak pernah melihat ada staf yang mengelolanya.

Mesin hitam di konter

Kulkas dengan kaleng soda

Anggrek putih dalam pot di sebelah tanda

Kesimpulan

Sedangkan untuk lounge Priority Pass terdekat, menurut saya ini adalah lounge premium. Makanannya tidak terlihat buruk, loungenya bersih, dan saya menyukai lantai dan panel kayu. Namun, saya tetap tidak bisa datang lebih awal hanya untuk menggunakan lounge ini… tidak karena ada begitu banyak tempat makan dan bersantai yang enak di Bali.