Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rijksmuseum di Amsterdam menunjukkan perjuangan kemerdekaan Indonesia


Tiga wanita muda Indonesia, termasuk dua anggota milisi bersenjata, di Yogyakarta, 1947
Foto: Arsip Nasional / Collectie Spaa

Kentang panas berikutnya sudah menunggu: Rijksmuseum mendedikasikan sebuah pameran untuk perang kemerdekaan Indonesia melawan kekuasaan kolonial Belanda.

eKenangan bisa mematikan. Di salah satu halaman terakhir album foto kecilnya, yang selalu ia bawa, pejuang kemerdekaan muda Sutarsu Nasruddin menulis kata “Pembakaran!” , “Membakar!” , sebagai permintaan tegas untuk setiap penemu untuk menghancurkan album. Itu tidak akan hancur dan jatuh ke tangan yang salah. Karena Book of Friendship, semacam album foto-puisi, banyak memuat gambar-gambar perempuan dan laki-laki yang, seperti Nasreddin sendiri, berjuang untuk Indonesia merdeka, sebagian di kesatuan militer, sebagian secara sembunyi-sembunyi.

Bagi pemilik album, album itu adalah penghiburan di saat-saat sulit, bagi intelijen Belanda, album itu adalah sumber yang dievaluasi dan dilengkapi dengan catatan tulisan tangan. Belum diketahui apakah ada penangkapan. Setengah abad setelah foto diambil, album tersebut menjadi koleksi foto resmi di Belanda. Sampai hari ini, masih ada poster dengan catatan tulisan tangan: “Pemilik dieksekusi.”

READ  "Tidak mungkin membayangkan produksi pangan tanpanya."