Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ritual dan Jaring Ikan: Bali Menyelamatkan Penyu | Berita Sains

Seekor penyu hijau perlahan mengangkat kepalanya dari air dangkal. Dia berbaring perlahan di kolam berubin dan tidak bergerak. Binatang besar itu terkena perisai perkasa. Saya tertangkap jaring ikan di laut lepas Bali. Bagian sirip depan kiri harus diamputasi. Sekarang dia harus pulih dan mendapatkan kembali kekuatannya.

ritual yang mematikan

Reptil tidak sendirian – dalam lusinan tangki di Suaka Penyu dan Pusat Pendidikan (TCEC) Semakin banyak penyu yang pulih dari luka yang diderita oleh benda buatan manusia di habitat aslinya. Mereka termasuk baling-baling perahu dan kail atau jaring ikan. Tapi ini bukan satu-satunya masalah yang dihadapi hewan primitif di pulau liburan Indonesia.

Bali dikenal sebagai pulau para dewa. Penduduk mempraktikkan agama Hindu mereka sendiri dengan ritual khusus. Persembahan beras, bunga, buah-buahan, dan dupa harum ada di mana-mana. Yang kurang terkenal adalah bahwa penyu merupakan bagian penting dari upacara keagamaan dan harus mati demi para dewa. Pasalnya, hewan langka yang menghuni planet ini selama 150 juta tahun berperan besar dalam mitologi Hindu. Selama ritual, mereka ditebang hidup-hidup dan bagian tubuhnya dikubur di dasar candi.

Risiko lain untuk kura-kura

Hal ini terutama berkat TCEC bahwa spesimen tidak lagi diambil dari laut karena praktek-praktek ini dan hewan yang disajikan selalu tetap hidup dalam upacara. Sejak tahun 2006, pusat di pulau kecil Serangan, yang terhubung ke daratan Bali oleh sebuah bendungan, telah merawat hewan-hewan yang terluka yang dirawat kembali di sini. Di atas segalanya, dimungkinkan untuk mendidik penduduk dan wisatawan tentang hewan.

“Penyu terancam dengan berbagai cara,” kata Eddie Wayan, yang telah mendukung pusat tersebut sebagai sukarelawan sejak 2009. “Mereka terutama diburu untuk diambil dagingnya, yang digunakan untuk membuat sup, tusuk sate, dan loar, yang merupakan hidangan khas yang terbuat dari sayuran, rempah-rempah, dan daging,” kata pria berusia 40 tahun itu. Namun cangkang penyu sisik khususnya juga digunakan untuk membuat souvenir seperti perhiasan, kacamata hitam, alat musik, sisir, kancing atau sarung smartphone.

READ  Jalan ditutup, toko tutup: "Konyol G7, terima kasih untuk apa-apa" - ketika situasi global dinegosiasikan di Jabal Shaer - Politik

Baling-baling perahu dan kail pancing sering melukai reptil secara serius. Jika beruntung, mereka akan ditemukan dan dibawa ke TCEC. “Kami memiliki hotline 24 jam di mana hewan yang terluka dan lokasinya dapat dilaporkan kepada kami,” kata Wayan, dengan penuh kasih menatap “pasien” yang menjulurkan kepalanya keluar dari air.

Apa yang dilakukan aktivis hak hewan?

Pusat ini merawat tiga dari tujuh spesies yang masih ada: penyu hijau, penyu sisik, dan penyu lekang. Mereka harus menemukan kenyamanan dan kesehatan di dalam tangki mereka, dan diawasi oleh dokter hewan secara teratur. Beberapa bagian tangki hilang karena kecelakaan di laut. Ujung sirip yang terluka dihilangkan. Makan plastik berakibat fatal bagi hewan lain.

Hingga beberapa tahun lalu, Serangan merupakan pusat perdagangan penyu ilegal. Ida Bagus Windia Adnyana atau yang lebih dikenal dengan nama samaran Gus Win memberikan kontribusi yang signifikan sehingga hal tersebut tidak lagi terjadi saat ini. Pria berusia 57 tahun ini adalah dosen kedokteran hewan di ibu kota Bali, Denpasar, dan rutin mengadakan pelatihan pengelolaan konservasi penyu.

Sejak akhir 1990-an, Gus Win telah bekerja untuk WWF Indonesia, di mana hingga 2015 ia memimpin kampanye perlindungan penyu untuk menghentikan perdagangan ilegal satwa tersebut, khususnya di Bali. TCEC didirikan untuk tujuan ini. “Pusat ini menggunakan potensi pendidikan, ekowisata, konservasi, dan penelitian untuk memberikan kesempatan lain kepada penyu yang terancam punah di Serangan,” katanya. Seluruh kelas sekolah datang untuk belajar tentang binatang.

Hasil intervensi

Sementara itu, hasilnya mengesankan: perdagangan ilegal penyu menurun drastis di Bali, dan sebagian besar orang Bali sekarang tahu bahwa penyu tidak boleh dikonsumsi. Dan yang paling penting: TCEC menyediakan kura-kura untuk ritual tertentu dengan berkonsultasi dengan pendeta Hindu. Semuanya diatur dengan ketat dan hewan tidak boleh dibunuh.

READ  Hari Menstruasi: Anak perempuan dan perempuan memiliki hak atas perlengkapan kebersihan dan ...

TCEC juga memiliki area yang diperuntukkan bagi telur penyu yang diselamatkan dari pantai. Di sini hewan muda dapat menetas dengan aman. Beberapa hari kemudian, mereka dilepaskan ke laut. Pusat ini didanai oleh sumbangan. Dengan beberapa euro, pengunjung secara simbolis dapat ‘mengadopsi’ bayi penyu dan melepaskannya ke alam liar. “Tapi tidak banyak yang selamat, terlalu banyak musuh alami seperti ikan predator,” jelas Wayan.

Semua pasien armor lainnya juga kembali ke laut ketika mereka sudah cukup kuat lagi – juga bukan tugas yang mudah bagi Acolytes. “Dibutuhkan lima atau enam orang kuat untuk mengangkat sampel,” kata Wyan. Penyu hijau dewasa dapat memiliki berat sekitar 180 kilogram.

Mengapa penyu begitu penting?

Penyu disebut sebagai ‘spesies primata’. Joss Wein mengatakan menghilangkan spesies kunci dari habitat mengganggu sistem alam. Penyu sisik, misalnya, membantu terumbu karang dengan memakan bunga karang yang bersaing dengan karang untuk mendapatkan ruang. Penyu membantu pantai bersarang karena nutrisi yang ditinggalkan oleh telur dan anak ayam yang tidak bertahan hidup penting bagi flora pesisir. Dan remaja itu sendiri adalah makanan bagi banyak ikan dan burung.

“Semua hewan itu istimewa, tetapi penyu adalah satu-satunya hewan di dunia yang menghubungkan lautan terbuka dengan daratan,” kata Joss Wynn. Hewan-hewan ini memainkan peran penting karena segala sesuatu di dunia ini terhubung. Lautan yang sehat membutuhkan penyu.”