Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara G20 telah membentuk dana anti-epidemi bernilai miliaran dolar Dunia Saat Ini |  DW

Negara-negara G20 telah membentuk dana anti-epidemi bernilai miliaran dolar Dunia Saat Ini | DW

Uang itu akan digunakan untuk memperkuat sistem kesehatan dan menutup kesenjangan anggaran selama lima tahun, keputusan menteri kesehatan negara-negara G20 di Nusa Dua di pulau Bali, Indonesia. Pemerintah Indonesia, sebagai negara tuan rumah, mengatakan 20 negara dan tiga badan amal telah menjanjikan $1,4 miliar. Jerman berpartisipasi dengan 69 juta euro, menurut kalangan informasi.

Membuka pertemuan, Menteri Kesehatan Indonesia Budi Gunadi Sadkin mengatakan: “Ketika kesehatan kita memburuk, ekonomi kita juga ikut menderita. Kerja sama antara keuangan dan kesehatan membuat kita lebih kuat.” Ini merupakan pertemuan terakhir para menteri menjelang KTT Kepala Negara dan Pemerintahan di Bali pada Selasa dan Rabu.

Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan RI, Konta Wibawa Dasa Nograha mengatakan, dalam pertemuannya, para menteri kesehatan membentuk mekanisme penggalangan dana, kelompok kerja, dan badan administratif. Virus tidak mengenal batas. Oleh karena itu perlu untuk menciptakan arsitektur kesehatan yang lebih tangguh. Sri Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan Indonesia, menekankan bahwa wabah cacar monyet merupakan pengingat bahwa pandemi berikutnya hanyalah masalah “kapan” dan bukan “jika”.

Bendera dua puluh negara peserta pertemuan G20

Para ahli tetap skeptis

Namun, pakar kesehatan mengkritik dana pandemi baru. Mereka mengeluh bahwa uang yang dijanjikan hanya menutupi sepersepuluh dari perkiraan kebutuhan. Bank Dunia dan WHO telah mengidentifikasi kesenjangan pendanaan sebesar $10,5 miliar selama lima tahun ke depan dalam memerangi pandemi. “Kami telah berlayar dengan kapal saat sedang dibangun,” kata Fiona Oehlendahl dari badan amal anak-anak World Vision.

Pertama, pelajaran terpenting dari memerangi pandemi COVID-19 seharusnya dipelajari sebelum alat baru diluncurkan. Apa yang terjadi dalam perang melawan COVID-19 tidak boleh terulang. Oehlendal mengkritik “di atas semua keegoisan negara kaya dan kurangnya solidaritas dengan negara yang tidak memiliki sarana untuk memvaksinasi dan merawat seluruh penduduknya.”

READ  Cottbus Carol Singers menggalang dana untuk perlindungan anak di Indonesia

Para menteri kesehatan G20 juga sepakat untuk mengevaluasi International Program Against the Pandemic untuk akses ke COVID-19 Tools Accelerator (ACT-A). Dia bertanggung jawab untuk mendistribusikan vaksin ke seluruh dunia, tetapi ini tidak berhasil. Kritikus menuduh negara donor kaya melakukan tindakan egois yang menyebabkan ketidakseimbangan antara utara dan selatan dunia yang belum teratasi hingga hari ini. Menteri kesehatan secara tidak langsung mengakui masalah tersebut dengan menegaskan bahwa semua negara harus memiliki “akses yang sama terhadap perawatan medis darurat” di masa depan. Program ACT-A harus “lebih berkelanjutan dan konsisten”.

Item lain dalam agenda pertemuan termasuk meningkatkan pengawasan genetik, memperkuat mobilisasi sumber daya kesehatan untuk penanggulangan medis dan memperluas jaringan penelitian dan produksi untuk vaksin, terapi dan diagnostik.

kle/jj (dpa, efe)