Berita Utama

Berita tentang Indonesia

RKI: Varian Alpha masih berlaku – delta masih jarang تزال

Diperbarui 3 Jun 2021 pukul 10:00

  • Para ahli telah menyatakan keprihatinannya tentang varian delta Corona, yang pertama kali ditemukan di India.
  • Apakah Anda mengancam untuk merusak musim panas di Jerman?
  • Inilah yang dikatakan analisis terbaru.

Anda dapat menemukan lebih banyak informasi terkini tentang coronavirus di sini

Varian delta Corona (B.1.617.2), yang diklasifikasikan sebagai perhatian beberapa minggu lalu, terus memainkan peran kecil di Jerman menurut data dari Robert Koch Institute. Pangsa sampel mereka yang diperiksa dari minggu 17-23 Mei adalah 2,1 persen. Ini berasal dari laporan RKI dari Rabu malam. Pada minggu-minggu sebelumnya, persentasenya naik sedikit tetapi stabil menjadi 2,4%.

Delta dengan pangsa terbesar kedua, Alpha masih di atas angin

Menurut data RKI, mutasi yang pertama kali diidentifikasi di India memiliki Jerman Bagian terbesar kedua, tetapi dengan lag besar: Alpha (B.1.1.7) adalah sekitar 93 persen. Varian ini ditemukan di Inggris Raya, dan telah menyebar dengan cepat secara internasional sejak akhir tahun 2020. Varian beta (b 1.351) dan gamma (p 1.) lainnya yang tergolong mengkhawatirkan ditemukan dalam jumlah yang lebih sedikit.

Di Jerman, tidak semua sampel positif diuji variannya dalam jangka panjang. Seperti yang ditulis penulis, undang-undang tentang pemantauan korona genetik molekuler memungkinkan pengurutan genom total dan penggantian hingga sepuluh persen sampel positif mingguan, mengingat jumlah infeksi baru mingguan di Jerman kurang dari 70.000 sejak kira-kira pertengahan abad ini. . Mungkin. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa ‘gambaran yang komprehensif’ dari variabel yang terjadi di Jerman tersedia untuk menganalisis dan menilai situasi bahkan pada tingkat infeksi yang rendah. Menurut keputusan tersebut, hingga 5 persen sampel digunakan pada waktu-waktu dengan jumlah kasus yang lebih tinggi.

READ  Israel: Biden mendesak Netanyahu untuk "dengan sengaja menenangkan" segera

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengganti nama varian virus

Varian Corona yang mengkhawatirkan baru-baru ini dinamai berdasarkan huruf alfabet Yunani. Nama-nama netral dimaksudkan untuk mencegah mereka dinamai menurut negara-negara penemuan. “Ini adalah stigmatisasi dan diskriminasi,” kata Organisasi Kesehatan Dunia pada Senin malam.

Varian dengan perubahan genetik yang terkait dengan karakteristik tertentu seperti transmisibilitas tinggi dan respons imun yang berubah menjadi perhatian. Dengan varian alfa-dominan di negara ini, orang yang terinfeksi menginfeksi lebih banyak orang rata-rata daripada bentuk virus sebelumnya. (dpa/mgb)