Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Robot sedang menyiapkan makan siang

Bangkok Di labnya di Singapura, Massimo Alberti bekerja untuk memastikan bahwa pengujian hewan untuk kosmetik tidak lagi memiliki masa depan. Melalui startupnya Revivo Biosystems, sang pendiri telah mengembangkan model sintetis kulit manusia yang dapat ia gunakan untuk menguji bagaimana jaringan berinteraksi dengan zat yang berbeda.

Aliran darah juga dapat disimulasikan menggunakan sistem, memungkinkan analisis yang jauh lebih realistis daripada metode yang digunakan sebelumnya. “Saya tidak tertarik menilai siapa pun secara moral,” kata Alberti. “Dalam pandangan saya, tidak ada lagi alasan untuk menggunakan pengujian kosmetik pada hewan.”

Bukan suatu kebetulan jika Alberti yang berasal dari Italia ini membawa perkembangannya hingga matang di pasaran di Singapura. Karirnya sebagai pendiri perusahaan rintisan di ibu kota Asia Tenggara adalah hasil dari penelitian dan promosi bisnis yang ditargetkan, dengan negara kota berpenduduk hampir enam juta orang ini mampu memantapkan dirinya sebagai pusat inovasi terkemuka di Asia. Keterbukaan otoritas lokal terhadap hal-hal baru membuat penduduk kota besar sering kali menjadi yang pertama melihat teknologi masa depan.

Daftar eksperimen dan debut di pasar panjang: robot memantau aturan perilaku di taman. Kendaraan self-driving mengantarkan makanan. Daging sintetis dari bioreaktor dapat ditemukan di menu. Taksi udara sedang mempersiapkan operasi reguler di Singapura.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Dalam Indeks Inovasi Global dari Organisasi Kekayaan Intelektual Perserikatan Bangsa-Bangsa Wipo Singapura telah menjadi salah satu dari 10 negara paling inovatif di dunia selama bertahun-tahun – di Asia, negara ini meninggalkan ekonomi terbesar di benua itu bersama China dan Jepang. Hanya Korea Selatan yang sedikit lebih baik di peringkat dunia.

READ  EdHeroes: Bagaimana Masalah Sosial Mempromosikan Perkembangan Anak

Perusahaan Jerman melakukan penelitian di Singapura

Di tempat kerja Massimo Alberti, kejeniusan kreatif Singapura dapat dilihat dalam fokus yang tajam: laboratorium perusahaannya terletak di lantai empat gedung “Nanos” di Biopolis Research Group.

Fasilitas ratusan ribu meter persegi di barat daya Singapura diluncurkan hampir dua dekade lalu dan telah berkembang menjadi industri biotek tersendiri. Masing-masing bangunan dihubungkan melalui jembatan penyeberangan kaca. Harapan untuk mendorong kemajuan melalui jaringan juga tercermin di sini dalam arsitektur.

>> Baca juga di sini: Mengapa reputasi China sebagai lokasi inovasi sangat menderita

Di Kantin Biopolis, yang menawarkan kedai makanan Malaysia, Jepang, dan vegetarian, para peneliti terkemuka dari berbagai spesialisasi bertemu saat makan siang.

Mereka bekerja untuk organisasi seperti Singapore Genomics Institute dan laboratorium pembuat obat AS Abbott, atau mereka termasuk dalam kelompok ilmuwan dan insinyur yang mengembangkan produk baru untuk merek seperti Pantene dan Febreze untuk kelompok barang konsumen Procter & Gamble — menurut perusahaan swasta terbesar di kota itu. fasilitas penelitian dan pengembangan.

Toko Apple utama

Tentu saja, Apple juga diwakili di Singapura.

(Foto: IMAGO / Olaf Schuelke)

“Ini agak seperti kota universitas di sini,” kata Ronny Sondjaja, yang mengepalai Pusat Penelitian Evonik Singapura, yang dibuka oleh perusahaan kimia khusus yang berbasis di Essen di kompleks Biopolis pada 2018.

Perusahaan Jerman lainnya seperti Bayer, SAP dan Symrise juga diwakili di pusat inovasi Singapura. “Suasananya sangat modern — dan dicirikan oleh saling tukar,” kata Sondjaja tentang tinggal dan bekerja di Biopolis.

Dia sudah menghubungi pendiri Revivo Alberti: Sondjaja ingat Alberti menghadiri acara networking Evonik. Karena pekerjaan sang pendiri sangat cocok dengan penelitian Evonik tentang masa depan rekayasa jaringan di Singapura, koneksi semakin dalam. Tahun lalu, Evonik menjadi investor di Alberti dan telah melihat dirinya sebagai mitra strategis sejak saat itu.

Bagi Alberti, investasi Evonik adalah salah satu dari beberapa momen penting dalam karirnya, di mana ia mendapat manfaat dari integrasi erat antara perusahaan rintisan dengan sains, otoritas, dan perusahaan internasional Singapura. Setelah belajar di Milan dan Kopenhagen, seorang insinyur biomedis ditawari pekerjaan di Singapore Science and Research Agency A-Star pada tahun 2014.

Lembaga negara bertujuan untuk memperkuat posisi Singapura sebagai pusat inovasi – dan dengan demikian secara eksplisit ingin fokus pada perkembangan yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi negara.

Alberti dibebaskan di agensi tersebut untuk fokus mengembangkan model tisunya – dan menghubungi perwakilan bisnis untuk memeriksa apakah karyanya benar-benar memiliki kegunaan praktis untuk industri.

Pihak berwenang mendukung inovasi

Menurut Alberti, tanggapan dari perusahaan sangat positif sehingga dia merasa yakin dengan rencananya untuk mengubah penelitiannya menjadi sebuah perusahaan. Dia setuju dengan A-Star untuk melanjutkan bisnisnya sebagai spin-off.

Dia menerima dukungan keuangan untuk ini dari SG Innovate, sebuah perusahaan modal ventura pemerintah yang menargetkan para sarjana untuk memulai bisnis mereka sendiri. “Anda merasa bahwa negara memiliki andil nyata dalam kesuksesan Anda sebagai pengusaha,” kata Alberti.

Budaya start-up negara-kota, antara lain, merupakan akibat dari kerentanan Singapura terhadap dirinya sendiri. Negara kepulauan di garis khatulistiwa ini memiliki wilayah yang kecil dan hampir tidak memiliki sumber daya alam yang dapat dipasarkan.

Namun, negara ini berhasil menjadi salah satu negara industri terkaya di dunia dengan menjadi salah satu yang pertama di Asia yang membuka diri bagi investor dari seluruh dunia dan memungkinkan sektor seperti industri keuangan berkembang dengan kondisi yang relatif liberal.

>> Baca juga di sini: Kurangnya pendanaan inovatif: ‘Elon Musk juga akan bangkrut di Jerman’

Tapi ini saja tidak lagi cukup dalam kompetisi internasional. “Jika kita tidak berinovasi, kita akan mandek,” Gubernur Bank Sentral Ravi Menon memperingatkan tahun lalu. Salah satu kekuatan besar Singapura adalah kemampuannya untuk mengadaptasi metode yang telah terbukti di negara lain dengan kondisi lokal. “Tetapi kita sendiri harus membangun keberanian untuk menjadi pionir, mengetahui bahwa dalam beberapa upaya kita terkadang kita akan gagal,” kata Menon.

Upaya untuk mengambil peran utama ini semakin mengubah Singapura menjadi tempat pengujian bagi perusahaan internasional. Penduduk Boon King secara teratur melihat robot roda empat setinggi lutut berwarna oranye dengan antena tinggi berguling tanpa pengawasan di trotoar dan penyeberangan saat makan siang selama beberapa bulan terakhir.

Lab Penelitian Kontinental

Perusahaan telah mengembangkan robot untuk mengantarkan makanan ke kantornya di Singapura dalam masa percobaan 10 bulan.


(Foto: dpa)

Mobil, yang terlihat seperti campuran koper dengan roda raksasa dan karakter fiksi ilmiah, adalah pengembangan oleh pemasok mobil Jerman Continental, yang telah meminta robot mengantarkan makanan ke kantornya di Singapura dalam uji beta sepuluh bulan. Agen transportasi dan layanan pengiriman Grab juga mulai menguji coba beberapa minggu lalu di Singapura, di mana makanan dikirim menggunakan kendaraan otonom.

Pihak berwenang secara tegas mendukung percobaan – meskipun belum diklarifikasi hingga detail terakhir tentang bagaimana robot akan berperilaku dalam kehidupan publik untuk mengganggu pejalan kaki dan pengguna jalan lainnya sesedikit mungkin. Sebuah studi oleh Konrad-Adenauer menyimpulkan bahwa regulasi teknologi inovatif di Singapura sering mengikuti prinsip “membuatnya sederhana”.

Risiko hanya dibahas ketika benar-benar terjadi. “Pertimbangan ex-post ini kontras dengan pendekatan yang sering diambil di Jerman, mempertimbangkan dan mengesampingkan semua kemungkinan sebelumnya,” kata analisis yayasan.

Perusahaan mencari bakat teknis

Jadi orang Singapura terbiasa mengulangi eksperimen lapangan di masa depan. Di puncak epidemi, mereka diingatkan untuk menjaga jarak di taman oleh robot anjing buatan Boston Dynamics.

Di atas Marina Bay di pusat kota, penduduk dapat merasakan penerbangan uji coba oleh perusahaan rintisan taksi udara Jerman Volocopter, yang bertujuan untuk menawarkan penerbangan reguler di Singapura mulai tahun 2024. Di restoran kota, unggas buatan dari perusahaan rintisan AS Eat Just telah diperkenalkan Sejak Singapura menjadi negara pertama di dunia yang mengizinkan penjualan ayam ras pada akhir tahun 2020.

Selain fleksibilitas otoritas, Sondjaja, Head of Research di Evonik, melihat keragaman talenta sebagai alasan paling penting bagi kesuksesan kancah inovasi Singapura. “Bahasa kerja adalah bahasa Inggris, dan lingkungan sangat internasional,” katanya. Sekitar sepertiga dari timnya yang terdiri dari sekitar 90 karyawan berasal dari luar negeri. Sondjaja sendiri berasal dari Indonesia – 20 tahun yang lalu dia pindah ke Singapura untuk belajar.

Karena tingginya tingkat ketimpangan pendapatan dan kenaikan tajam dalam biaya hidup, kritik terhadap masuknya orang asing ke Singapura baru-baru ini meningkat. Pemerintah telah menanggapi dengan persyaratan yang lebih ketat untuk visa dan izin kerja, yang akan berlaku tahun depan.

Sunjaga memperingatkan untuk tidak membuat rintangan terlalu tinggi. “Kami membutuhkan personel yang sangat khusus, dan dalam beberapa kasus kami hanya dapat menemukannya di luar negeri,” katanya. “Pada akhirnya, Singapura juga mendapat manfaat dari fakta bahwa kami membawa keahlian mereka ke negara ini.”

lagi: Apa yang dapat dipelajari Jerman dari inisiatif digital di Jepang, Singapura, dan Taiwan.