Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rusia mengancam “hukuman” setelah serangan Ukraina di Belgorod

Rusia mengancam “hukuman” setelah serangan Ukraina di Belgorod

di luar 21 mati

Rusia menuduh Ukraina melancarkan serangan “teroris” di Belgorod dan mengancam “hukuman”

Belgorod setelah serangan bom

Tentara berjaga di lokasi serangan di Belgorod

Sumber: Foto Aliansi / DPA / TASS / Pavel Kolyadin

Menurut Moskow, 21 orang tewas dan 110 lainnya terluka dalam serangan di kota Belgorod di Rusia pada hari Sabtu. Rusia memperingatkan bahwa serangan itu tidak akan dibiarkan begitu saja.

RRusia menuduh Ukraina melancarkan “serangan teroris” terhadap warga sipil di kota Belgorod, Rusia. “Untuk meningkatkan jumlah korban serangan teroris, mereka menggunakan munisi tandan,” kata Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia pada hari Sabtu pada pertemuan Dewan Keamanan PBB atas permintaan Rusia. Ukraina telah mengincar pusat olahraga, gelanggang es, dan universitas. Setidaknya 39 orang tewas pada hari Jumat di Ukraina dalam salah satu gelombang serangan Rusia terburuk sejak awal perang.

Rusia menuduh Ukraina menyerang kota Belgorod pada hari Sabtu. Menurut pihak berwenang, sedikitnya 21 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka. Belgorod terletak sekitar 30 kilometer dari perbatasan Ukraina. Nebensia menambahkan bahwa itu adalah “serangan yang disengaja dan tidak pandang bulu terhadap sasaran sipil.” Anggota Dewan Keamanan sekarang memiliki “kesempatan untuk melakukan tugas mereka dan menilai kerusakan yang terjadi di kota Belgorod di Rusia,” lanjut Nebensia sambil mengacungkan kode QR. Kode tersebut dikaitkan dengan video yang menurut Nebensia menunjukkan efek serangan tersebut.

Baca juga

Menurut Kementerian Darurat Rusia, terdapat 15 anak-anak di antara 110 orang yang terluka. Rekaman video, yang keasliannya pada awalnya tidak dapat diverifikasi, menunjukkan jalan-jalan dipenuhi puing-puing dan kepulan asap yang membubung dari mobil-mobil yang terbakar di pusat Belgorod. Suara ledakan dahsyat terdengar dalam rekaman kamera mobil yang diposting di Internet.

READ  Untuk “angkatan udara yang kuat”: Kiev menginginkan lebih banyak pesawat tempur dan fokus pada produksi senjata

Agence France-Presse tidak dapat segera memverifikasi penyebab serangan tersebut, yang merupakan salah satu serangan paling berdarah di wilayah Rusia sejak dimulainya perang agresi Rusia terhadap Ukraina pada Februari 2022.

Konflik antara Rusia dan Ukraina

Petugas penyelamat mengevakuasi seorang yang terluka setelah pemboman di Belgorod, sekitar 30 kilometer dari perbatasan dengan Ukraina.

Sumber: Agence France-Presse/Bulletin

Menurut informasi Rusia, rudal berpemandu Welsha dan rudal buatan Ceko digunakan dalam serangan itu. Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, “sebagian besar” rudal yang diarahkan ke kota tersebut berhasil dicegat. Namun, beberapa rudal dan puing-puing jatuh di Belgorod. Seorang anak juga tewas akibat pemboman Ukraina di wilayah perbatasan Bryansk, gubernur setempat Alexander Bogomas mengumumkan melalui layanan elektronik. Awalnya, tidak ada pernyataan yang dikeluarkan pihak Ukraina terkait tuduhan tersebut.

Rusia telah meminta pertemuan Dewan Keamanan PBB untuk membahas serangan mematikan di Belgorod. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada kantor berita TASS bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin “diberitahu tentang serangan yang dilancarkan oleh angkatan bersenjata Ukraina di daerah pemukiman di Belgorod.” Kementerian Luar Negeri Rusia, yang berulang kali mengkritik pasokan senjata Barat ke Ukraina, menuduh Amerika Serikat dan Inggris “menghasut rezim di Kiev untuk melakukan tindakan teroris.”

Baca juga

Moskow mengucapkan selamat tinggal kepada analis politik Igor Malashenko

Baik Putin maupun Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dijadwalkan menyampaikan pidato Tahun Baru pada hari Minggu – akhir tahun di mana serangan balasan Ukraina gagal dan garis depan hampir tidak berubah.

Zelensky: “Serangan teroris” di negara saya

Pada hari Sabtu, Zelensky menulis di layanan elektronik tentang “serangan teroris” di negaranya mengingat gelombang serangan yang terjadi pada hari Jumat, yang sejauh ini telah menewaskan 39 orang dan lebih dari seratus orang terluka. Zelensky menjelaskan bahwa “hampir 120 kota dan desa terkena dampaknya” di seluruh negeri. Dia menambahkan, “Upaya untuk menghilangkan dampak serangan Rusia kemarin masih terus berlanjut.”

Menurut pemerintah kota, 16 orang tewas dalam serangan di ibu kota, Kiev saja. Jenazah masih ditemukan dari reruntuhan pada hari Sabtu. Wali Kota Vitali Klitschko menyatakan tanggal 1 Januari sebagai hari berkabung.

Menurut informasi Ukraina, sekolah, klinik bersalin, pusat perbelanjaan dan bangunan tempat tinggal dibom pada hari Jumat dalam salah satu gelombang serangan Rusia yang paling kejam terhadap Ukraina sejak awal perang. Tentara Rusia mengatakan dalam laporan situasi hariannya bahwa mereka melakukan “50 serangan massal dan besar” antara tanggal 23 dan 29 Desember. Semua target tercapai.

Baca juga

Menurut Christian Freuding, beberapa kemampuan Rusia pada awalnya tidak dikenali

Menurut Staf Umum Ukraina, Rusia menggunakan 158 drone dan rudal. 144 di antaranya hancur. Juru bicara Angkatan Udara Yuri Ignat mengatakan ini adalah “jumlah rekor” rudal. Selain hari-hari awal perang pada bulan Februari 2022, ini adalah “serangan paling masif” terhadap Ukraina hingga saat ini.

Menurut pihak berwenang, tiga orang tewas di wilayah Kherson, Zaporizhia dan Chernihiv pada hari Sabtu dalam serangan Rusia di Ukraina. Walikota Kharkiv, Ihor Terekhov, mengatakan 16 orang terluka dalam serangan di Kharkiv di timur laut negara itu. Menurut Jaksa Oleksandr Velchakov, di antara korban luka terdapat seorang jurnalis asing. Menurut Home Office, dia adalah pria Inggris.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden mengimbau Kongres agar segera menyetujui lebih banyak bantuan ke Ukraina pada tahun baru. “Kecuali Kongres bertindak segera di tahun baru ini, kami tidak akan dapat terus menyediakan senjata dan sistem pertahanan udara penting yang dibutuhkan Ukraina untuk melindungi rakyatnya,” kata Biden. Kongres harus “bertindak, tanpa penundaan lebih lanjut.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.