Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rusia menghancurkan kamp-kamp militer di Ukraina barat dan bersiap untuk perang yang panjang

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Daniel Dillman

Tentara Rusia maju lebih jauh dalam perang Ukraina. Pertempuran sengit dilaporkan dari wilayah Luhansk.

  • Rusia sedang naik daun Dalam beberapa minggu mendatang, seluruh Oblast Luhansk dapat ditangkap.
  • Pertarungan sengit untuk Severodonetsk: Rusia mendaftar perang ukraina Sukses di kota yang strategis dan penting.
  • Penggunaan sistem senjata baru: Itu Ukraina Kremlin dituduh menggunakan artileri roket.
  • Situasi di pagi hari: Semua informasi dan pembaruan di Konflik di Ukraina di ticker berita kami.

+++ 15:14: Dua puluh dua orang, termasuk beberapa warga sipil dan seorang anak berusia 12 tahun, terluka dalam serangan rudal di Chorkiv, Ukraina barat, pada Sabtu malam. Menurut Kementerian Pertahanan Moskow, serangan udara itu menargetkan gudang senjata di mana sejumlah besar rudal anti-tank, MANPADS, dan granat yang dipasok dari Barat disimpan. Menurut sumber Rusia, gudang itu hancur selama operasi.

Menurut sumber Rusia, serangan terhadap gudang senjata dilakukan dengan rudal jelajah Kalibr yang diluncurkan dari Laut Hitam. Menurut pihak berwenang Ukraina, beberapa bangunan tempat tinggal di kota itu, yang berjarak kurang dari 150 kilometer dari perbatasan dengan Rumania, juga rusak, serta gudang amunisi. Tidak seperti Ukraina timur dan selatan, bagian barat negara itu hanya menjadi sasaran serangan Rusia. Ini sebagian besar berlaku untuk fasilitas militer di mana pengiriman senjata asing berada.

Sumber Ukraina melaporkan bahwa warga sipil terluka dan bangunan hancur dalam serangan Rusia terhadap gudang senjata di Ukraina barat. (Gambar ikonik) © Anatolii Stepanov / AFP

Perang Ukraina: dinas intelijen melihat tanda-tanda rencana perang Rusia menjelang musim gugur

+++ 11:46: Intelijen Militer Ukraina berasumsi bahwa Rusia sedang mempersiapkan perang pada bulan Oktober. Pakar militer AS dari Institute for the Study of War (ISW) merujuk Wakil Direktur Intelijen Vadim Skepizkeg. Diasumsikan bahwa Rusia ingin melanjutkan perang selama 120 hari lagi. Namun, kesuksesan di Donbass selalu menentukan rencana. Sementara itu, para ahli ISW berasumsi bahwa Rusia tidak memiliki cadangan besar angkatan bersenjata terlatih. Anggapan ini disebabkan kurangnya personel di bagian depan. Selain itu, Skibizkij mengumumkan bahwa Rusia memiliki 40 batalyon tempur lainnya. Sudah ada 103 batalyon di Ukraina.

READ  Konflik Timur Tengah: Biden menelepon Abbas untuk pertama kalinya

+++ Pembaruan, Minggu 12 Juni 2022, 08:40: Seorang pejabat AS mengatakan kepada Washington Post bahwa Rusia kemungkinan akan mengambil alih seluruh Oblast Luhansk dalam beberapa minggu mendatang. Pejabat AS, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah, mengatakan bahwa kota Ukraina Severodonetsk dan Lesishansk, yang menjadi pusat Pertempuran Donbass, dapat jatuh ke tangan pasukan Rusia dalam waktu seminggu. Washington Post. Ini dapat menciptakan front de facto baru yang mungkin bertahan selama beberapa waktu.

Seorang tentara Rusia yang bertugas di perang Ukraina.
Seorang tentara Rusia yang bertugas di perang Ukraina. © Yuri Kabudnov / dpa

Situasi di pagi hari dalam perang Ukraina: Rusia menguasai kota Sevgerodonetsk

Kyiv – Dalam perang Ukraina, penyerang dari Rusia tampaknya memiliki kesuksesan besar berikutnya. Menurut pihak berwenang Ukraina, tentara Kremlin sekarang juga menguasai kota Severodonetsk di timur negara itu. Namun, pertempuran jalanan yang sengit terus berlanjut di banyak tempat di kota. “Situasinya masih sulit. Pertempuran berlanjut, tapi sayangnya kota itu berada di bawah kendali Rusia,” kata Serhiy Haji, gubernur wilayah Luhansk.

Namun perang Ukraina tidak hanya berkecamuk di Sevgerodonetsk. Kota-kota kecil di sekitarnya seperti Popasna atau Lyssychansk juga merupakan tempat pertempuran sengit. Di banyak tempat, militer Rusia dikatakan mulai membom infrastruktur sipil secara umum. Menurut tentara Ukraina, para pembela berhasil mengusir serangan di pinggiran kota Mytelkino. Tentara Rusia terpaksa mundur dari pinggiran kota.

Situasi pagi dalam perang Ukraina: Rusia menggunakan artileri jenis baru

Itu Keuntungan teritorial Rusia dalam perang Ukraina Rupanya, itu juga kembali ke penggunaan artileri roket termal. Inilah yang dikatakan Hajjaj di televisi Ukraina. Dengan sistem senjata baru, Rusia akan “mengevakuasi bangunan dari satu lantai ke lantai lain” yang digunakan tentara Ukraina sebagai tempat persembunyian. Ini, pada gilirannya, memaksa pasukan Ukraina untuk terus-menerus mengubah posisi mereka.

Presiden dalam pidato malamnya kepada rakyat Ukraina memuji Volodymyr Zelensky angkatan bersenjata di timur negara itu. Dia “bangga dengan pembela kami yang mampu menghentikan kemajuan musuh dan pasukan pendudukan selama berminggu-minggu.” “Severodonetsk tetap menjadi pusat perang di timur negara itu,” kata Zelensky.

Perang Ukraina: Pertempuran Sievjerodonetsk mengingatkan pada Mariupol

Mirip dengan Mariupol, pertempuran Serodonetsk akhirnya bisa berakhir di depan pabrik industri besar. Pabrik kimia Azot terletak di kota yang bersangkutan, sebuah kompleks bangunan besar yang konon telah menemukan tempat berlindung sebanyak 800 warga sipil. Selain itu, 400 tentara Ukraina dikatakan bersembunyi di sana. Angka-angka tersebut didasarkan pada informasi yang diberikan oleh Rodion Miroshnik, pemimpin Republik Luhansk yang memproklamirkan diri, yang pada gilirannya bersekutu dengan Rusia. Salah satunya sudah bernegosiasi dengan tentara evakuasi warga sipil.

Pertempuran sengit dalam Perang Ukraina juga dilaporkan dari selatan negara itu. Tentara di sana terjebak dalam perang parit jalan buntu. “Rusia tidak pelit dengan amunisi,” kata seorang pejuang Ukraina kepada Sky News Inggris. Di sisi lain, cadangan perusahaan sendiri akan habis. Hal ini juga dibenarkan oleh Vadim Skipetsky, seorang pejabat tinggi di Kementerian Pertahanan Ukraina. Barat menuntut pengiriman senjata baru sesegera mungkin. “Itu berubah menjadi perang artileri sejak lama,” kata Skibitsky seperti dikutip oleh British Guardian. (Dil/dpa)