Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sekilas Hari Perang: Pabrik kimia terbakar di Sigorodonetsk – Polandia kecewa dengan Schultz

Sekilas tentang hari perang
Pabrik kimia di Sievjerodonetsk terbakar – kekecewaan Polandia dengan Scholz

Kebakaran besar terjadi di sebuah pabrik kimia di Severodonetsk, tetapi pasukan Ukraina terus melawan, kata Staf Umum Ukraina. Dikatakan juga bahwa telah terjadi kemunduran bagi pasukan Kremlin di Cherson selatan, meskipun Rusia telah mengeluarkan paspor untuk warga sipil. Presiden Komisi Uni Eropa von der Leyen melakukan perjalanan kejutan ke Kyiv, sementara Kanselir Schulz mungkin berencana untuk melakukannya. Warsawa tidak puas dengan pemerintah federal. Sekilas tentang hari ke-108 perang.

Tentara Ukraina melawan

Menurut tentara Ukraina, pertempuran berlanjut di kota Sevgerodonetsk di Ukraina timur. Staf Umum Angkatan Darat Ukraina mengatakan di Facebook bahwa militer Rusia telah mengebom infrastruktur sipil di kota itu, di negara tetangga Lysechansk dan tiga tempat lainnya. Tentara Ukraina melawan serangan Rusia di Severodonetsk. Laporan situasi menyatakan bahwa serangan itu berhasil menangkis serangan di pinggiran kota Mytelkino dan tentara Rusia mundur. Pertempuran berlanjut di pinggiran kota lain.

Penguasa: Rusia memiliki Severodonetsk hancur”

Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan kepada Telegram bahwa pasukan Rusia telah “menghancurkan” Severodonetsk. “Ini adalah taktik mereka – tidak perlu orang, tidak perlu infrastruktur, tidak perlu rumah, semuanya harus dihancurkan.” Jumlah korban sipil “sangat besar dan mengerikan”. Pemboman Rusia menyebabkan kebakaran besar di pabrik kimia nitrogen. Gidayi mengatakan di televisi pemerintah bahwa berton-ton minyak sebelumnya telah bocor dari pabrik. Menurut informasi Ukraina, ratusan warga sipil masih berada di pabrik. Jaidi tidak mengatakan apakah api sudah padam.

Gubernur kota Mykolaiv, di selatan garis depan, Vitaly Kim, mengimbau Barat untuk memberikan lebih banyak dukungan militer ke negaranya. “Tentara Rusia lebih kuat, memiliki banyak artileri dan amunisi,” kata Kim. Pertempuran di Ukraina saat ini sedang berlangsung sebagai “perang artileri” – “amunisi kami habis”.

Indikasi kekurangan amunisi untuk pasukan Kremlin

Namun, ada indikasi bahwa amunisi Rusia tidak akan bertahan selamanya: menurut informasi Inggris, angkatan bersenjata Rusia sekarang juga menggunakan rudal anti-kapal tua ketika membom sasaran di Ukraina. Kementerian Pertahanan di London mengatakan, berdasarkan intelijen, bahwa sejak April pembom Rusia kemungkinan telah menembakkan lusinan rudal jelajah Kh-22 (sebutan NATO: AS-4 Kitchen) yang tidak akurat terhadap sasaran darat. Wakil kepala Intelijen Militer Ukraina juga melihat kekurangan amunisi di pihak Rusia. Pada bulan pertama perang, Moskow terus-menerus melancarkan serangan rudal terhadap Ukraina, tetapi dalam dua bulan terakhir, pengeboman agak mereda, kata Vadim Skipetsky kepada surat kabar Inggris The Guardian.

Keuntungan teritorial untuk Ukraina di selatan

Di selatan, tentara Ukraina mampu membuat keuntungan teritorial kecil. Seperti dilansir “New York Times”, mengutip otoritas lokal Ukraina, tentara Ukraina menyerang pasukan Rusia di wilayah Kherson di beberapa tempat. Mereka mengambil sebuah desa bernama Tavriyske dan maju ke beberapa desa lainnya. Helikopter serang Ukraina juga dikatakan telah “menghancurkan” sekelompok pasukan Rusia. Dalam pertempuran lain, satu unit pasukan terjun payung Rusia terbunuh.

Orang Rusia bagikan paspor di Cherson

Sementara itu, Rusia menyerahkan paspor Rusia pertama kepada penduduk kota Cherson, Ukraina yang diduduki. 23 penduduk kota Ukraina selatan menerima surat identitas mereka selama upacara pada hari Sabtu, kantor berita resmi Rusia TASS melaporkan. Wilayah Kherson diduduki hampir seluruhnya oleh tentara Rusia pada awal serangan Rusia di Ukraina.

Kunjungan kejutan: von der Leyen di Kyiv

Komisi Uni Eropa bermaksud untuk mempresentasikan penilaiannya tentang apakah Ukraina harus diberikan status kandidat pada akhir minggu depan. Hal ini diumumkan oleh Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen selama kunjungan mendadak ke Kyiv pada sore hari. Setibanya di ibukota Ukraina, von der Leyen mengatakan bahwa dia dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky ingin “menilai upaya bersama yang diperlukan untuk rekonstruksi dan kemajuan yang telah dibuat Ukraina di jalur Eropa.”

Setelah bertemu Zelensky, dia mengatakan Ukraina “telah melakukan banyak hal untuk memperkuat supremasi hukum, tetapi masih ada kebutuhan untuk reformasi, misalnya untuk memerangi korupsi atau untuk memodernisasi administrasi yang berfungsi dengan baik ini untuk menarik investor.”

Laporan yang belum dikonfirmasi: Rencana perjalanan Schulze dengan Macron dan Draghi

Menurut laporan media, Kanselir Olaf Schultz merencanakan perjalanan bersama ke Kyiv dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Italia Mario Draghi sebelum KTT G7 pada akhir Juni. Ini dilaporkan oleh “Bild am Sonntag”, mengutip departemen pemerintah Ukraina dan Prancis. Seorang juru bicara pemerintah di Berlin tidak menanggapi konfirmasi malam ini ketika ditanya oleh NTV.

Warsawa tidak memiliki niat baik dalam pengiriman tank Jerman

Polandia menuduh pemerintah federal tidak memenuhi pengiriman tank yang dijanjikan. “Pembicaraan menemui jalan buntu. Tidak ada niat baik, semoga saja berubah,” kata Kepala Kantor Keamanan Nasional Presiden, Paul Soloch, kepada radio Rmf.fm. Kedua kementerian pertahanan berhubungan. Soloch mengatakan Berlin telah meminta penggunaan tank untuk menggantikan tank yang diberikan Polandia kepada Ukraina. “Bantuan militer Jerman – apakah itu ke Ukraina atau dukungan dari negara-negara yang memberikan bantuan ini – tidak memenuhi harapan.”

Lebih banyak artikel tentang perang Ukraina:

Semua perkembangan lainnya dapat ditemukan di situs web kami rekaman langsung Baca tentang perang Ukraina.

READ  Perselisihan atas kesepakatan kapal selam yang gagal: Von der Leyen: Perlakuan Prancis 'tidak dapat diterima'