Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rute MotoGP juga merupakan bagian dari kawasan pariwisata baru

(Motorsport-Total.com) – Sebuah kawasan wisata baru yang lebih besar muncul di pulau Lombok di Indonesia. Lintasan balap juga merupakan bagian dari rencana ini. Test drive MotoGP pertama mungkin berlangsung di sana pada musim gugur. Penayangan perdana Grand Prix dijadwalkan pada 2022. Proyek penting ini dikritik oleh PBB.

Trek MotoGP sedang dibangun di pulau Lombok, Indonesia

Perbesar

Terletak di kawasan Mandalay selatan Pulau Lombok Pembukaan kawasan wisata baru. Daerah ini diharapkan memiliki 10.000 kamar hotel di masa depan. Ada rencana untuk marina, lapangan golf, berbagai fasilitas rekreasi dan arena pacuan kuda.

Gedung tersebut dibangun di atas lahan seluas 1.175 hektar. Biaya disajikan sebagai tiga miliar dolar AS. Ini adalah proyek pariwisata terbesar di kawasan Asia Tenggara. Dengan Lombok, Indonesia ingin menjadi tujuan wisata internasional yang lebih baik.

Kritik datang dari pakar HAM PBB. Dikatakan dalam sebuah pernyataan: “Menurut sumber yang dapat dipercaya, penduduk setempat menghadapi ancaman dan intimidasi. Tanah mereka telah digusur tanpa kompensasi.”

Pakar PBB menekankan bahwa “mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia dan perampasan tanah di wilayah tersebut memiliki masa lalu yang kelam dan tidak dapat terus melakukannya.”


Progres Konstruksi: Bundaran Jalan Mandalika

Konstruksi sedang berlangsung di Sirkuit Jalan Mandalika di Lombok, Indonesia: balapan WSBK pada November 2021, balapan MotoGP pada 2022! Lebih banyak video sepeda motor

Pendanaan untuk keseluruhan proyek berada di tangan Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dan investor swasta. Dikatakan bahwa sekitar satu miliar dolar AS telah datang ke proyek ini sejauh ini.

READ  Kemenangan menarik untuk Thailand oleh Chandra

Pada Maret 2021, para pakar PBB menyampaikan keprihatinan mereka kepada pemerintah Indonesia, seluruh pemangku kepentingan, dan perusahaan swasta terkait, serta negara asal mereka Prancis, Spanyol, dan Amerika Serikat.

Menurut juru bicara PBB Olivier De Schutter, program Mandalika “menguji” pembangunan berkelanjutan Indonesia dan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Perencanaan pariwisata pada skala ini “tidak sesuai” dengan nilai-nilai ini.

De Schutter “Waktu untuk arena pacuan kuda dan proyek pariwisata transnasional besar telah berakhir, hanya menguntungkan segelintir orang secara ekonomi dan bukan masyarakat umum.”

bukannya ini, Seperti yang dinyatakan dalam laporan PBB, Dalam epidemi pasca-coronavirus, “Pemerintah harus fokus pada peningkatan masyarakat lokal dan meningkatkan kehidupan mereka, daripada mendanai proyek-proyek besar yang mempromosikan pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia.

Pengiklan MotoGP Torna belum mau mengomentari laporan PBB tersebut.