Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebelas lagi sandera Hamas kembali ke Israel

Sebelas lagi sandera Hamas kembali ke Israel

Pada: 27 November 2023 pukul 23:53

Menurut informasi Israel, sebelas sandera Hamas dibebaskan lagi – sembilan anak-anak dan dua wanita. Menteri Luar Negeri Baerbock membenarkan bahwa di antara mereka ada dua pemuda Jerman.

Untuk keempat kalinya sejak gencatan senjata dimulai pada hari Jumat, kelompok Islam bersenjata Hamas membebaskan sandera. Menurut tentara Israel, sebelas korban penculikan lainnya telah kembali ke Israel. Kesembilan anak dan remaja tersebut, serta dua ibu, kini akan diperiksa kesehatannya sebelum bertemu keluarga. Anak bungsu adalah anak kembar berusia tiga tahun.

Menurut Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock, dua remaja Jerman termasuk di antara sandera Israel yang dibebaskan. “Setelah 52 hari menderita dan putus asa, ibunya bisa menggendongnya lagi,” jelas Berbock di layanan online X, sebelumnya Twitter. Dia memikirkan keluarga yang masih harus khawatir. “Kami melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan mereka dapat memeluk orang yang mereka cintai lagi.”

Tiga orang Prancis kini bebas. Presiden Emmanuel Macron mengatakan: “Tiga pemuda kami termasuk di antara kelompok sandera yang dibebaskan hari ini.” Menurut Kementerian Luar Negeri Qatar, enam warga Argentina juga dibebaskan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar mengatakan di layanan elektronik X, Twitter sebelumnya, bahwa sebagai imbalan atas pembebasan sandera Israel, 33 tahanan Palestina akan dibebaskan dari penjara Israel.

Tampaknya Perbedaan pendapat Melalui daftar nama

Tampaknya hal ini didahului oleh perbedaan pendapat mengenai siapa yang akan dibebaskan. Awalnya, menurut informasi dari Koresponden saluran ARD Pembebasan wanita lanjut usia dan anak-anak dari Bettina Mayer. Namun, ibu dari beberapa anak hilang. Hal ini melanggar perjanjian antara Israel dan Hamas. Oleh karena itu keluarga tidak boleh dipisahkan. Kantor Perdana Menteri Netanyahu mengonfirmasi bahwa negosiasi mengenai daftar tersebut terus berlanjut.

READ  Setelah pemilu di Polandia: Presiden memulai pembicaraan untuk membentuk pemerintahan

Israel dan Hamas menyetujui gencatan senjata empat hari pada 22 November. Bagian dari kesepakatan pertama ini adalah menukar 100 sandera dengan 300 tahanan Palestina.

Gencatan senjata diperpanjang selama dua hari

Lebih banyak sandera diperkirakan akan dibebaskan dalam beberapa hari mendatang. Beberapa jam sebelum berakhirnya gencatan senjata yang dijadwalkan berlangsung selama empat hari, Israel dan Hamas tampaknya telah menyetujui perpanjangan. Majid Al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, mengatakan gencatan senjata yang berlaku sejak Jumat pagi akan diperpanjang selama dua hari. Ini akan berlanjut hingga Kamis pagi. Seorang pejabat Gedung Putih juga mengonfirmasi perpanjangan tersebut, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Hamas juga berbicara tentang perpanjangan tersebut. Menurut organisasi teroris tersebut, ketentuan yang telah disepakati harus berlaku untuk dua hari tersisa. Media Israel juga ramai membicarakan perjanjian tersebut, namun konfirmasi resmi dari pemerintah masih menunggu karena kabarnya mereka ingin menunggu penyerahan sandera.

Menurut Layanan Informasi Mesir, perpanjangan gencatan senjata juga akan mencakup pembebasan 10 sandera yang ditahan di Jalur Gaza setiap hari dengan imbalan 30 tahanan Palestina di penjara Israel. Selain itu, pasokan medis, makanan dan bahan bakar harus terus diimpor ke Jalur Gaza.

Qatar dan Mesir menjadi penengah

Menurut informasi dari kantor berita Reuters, Hamas meminta perpanjangan empat hari lagi. Di sisi lain, Israel mengumumkan bahwa mereka akan memperpanjang gencatan senjata setiap hari dengan imbalan pembebasan sepuluh sandera setiap hari. Dalam hal ini, Israel ingin membebaskan tiga kali lipat jumlah tahanan Palestina.

Qatar, yang menjadi penengah dalam perang dengan Mesir, sebelumnya menyatakan optimisme mengenai kemungkinan perpanjangan perang. Al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, mengatakan kepada kantor berita Jerman: “Kami sekarang memiliki formulanya.” Kesepakatan kedua, seperti perpanjangan yang diumumkan sekarang, kini akan “lebih mudah diterapkan”. Al-Ansari mengatakan mungkin masih terlalu dini untuk merundingkan gencatan senjata jangka panjang.

READ  Laporan dari SIPRI Institute: Eropa mempersenjatai diri

Birbock: Gencatan senjata sebagai jembatan menuju solusi permanen

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan perpanjangan waktu tersebut adalah “secercah harapan dan kemanusiaan.” PBB berharap dapat memperluas cakupan bantuan kemanusiaan kepada warga Jalur Gaza. Sekretaris Jenderal juga mengusulkan pembukaan lebih banyak penyeberangan perbatasan. Hal ini juga akan memudahkan Israel untuk mengontrol pengiriman. Saat ini, hanya ada satu perbatasan terbuka dengan Mesir.

“Bencana kemanusiaan di Gaza semakin buruk dari hari ke hari,” kata Guterres. Dia menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan sepenuhnya.” Selain itu, seluruh sandera yang tersisa juga harus dibebaskan. Arab Saudi dan Yordania juga menyerukan gencatan senjata.

Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock memperingatkan bahwa gencatan senjata saat ini harus digunakan sebagai jembatan menuju proses politik untuk mencapai solusi jangka panjang terhadap konflik tersebut.

Di Washington, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menyambut baik perpanjangan gencatan senjata. Pemerintah AS mengharapkan perpanjangan lagi. Kirby mengatakan hal ini bergantung pada apakah Hamas akan melepaskan lebih banyak sandera.

Dengan informasi dari Bettina Mayer, ARD Studio Tel Aviv.