Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seberapa buruk fenomena iklim bagi kesehatan?

Seberapa buruk fenomena iklim bagi kesehatan?

Nama itu hampir terlalu damai untuk artinya. Fenomena cuaca El Niño, yang diterjemahkan menjadi Anak Kristus, dapat menimbulkan konsekuensi bencana bagi planet ini: tanaman dapat mengering di banyak tempat, rumah dapat banjir – dan akibatnya, kerugian ekonomi miliaran. Di daerah di mana suhu tinggi terjadi selama El Niño, orang lebih sering sakit dan bisa meninggal akibat panas.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Ketika El Niño bertemu dengan krisis iklim

Organisasi Meteorologi Dunia mengumumkan pada bulan Juli bahwa El Nino telah kembali tahun ini. Menurut Layanan Cuaca Jerman (DWD), fenomena ini merupakan “anomali peredaran darah” yang disebabkan oleh perubahan alami dalam sistem cuaca. Salah satu penyebab utamanya adalah melemahnya angin pasat, yang berarti air hangat mengalir menuju Amerika Selatan dan tekanan udara berubah. Fenomena ini terjadi setiap dua hingga tujuh tahun dan terlihat secara global, mendukung suhu yang lebih tinggi, termasuk rekor panas, dan cuaca ekstrem – misalnya, hujan lebat di pantai Pasifik Amerika Selatan dan Tengah, yang menyebabkan banjir dan tanah longsor.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Para peneliti percaya sangat mungkin bahwa El Niño, bersama dengan konsekuensi dari krisis iklim, mungkin juga berkontribusi pada rekor suhu bulan Juli – terutama sejak El Niño besar terakhir kali terjadi pada tahun 2016 dan tahun tersebut merupakan tahun terpanas sejak pencatatan dimulai. cuaca. . Juga tahun ini, ada “gelombang panas yang sangat tidak terduga di tempat-tempat yang tidak lazim,” kata Gregory Wellenius, direktur Pusat Iklim dan Kesehatan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Boston. Layanan perubahan iklim Uni Eropa Copernicus baru-baru ini mengonfirmasi bahwa suhu global rata-rata pada bulan Juli adalah 16,95 derajat – menjadikan Juli 2023 sebagai bulan terpanas dalam sejarah.

READ  Yili ditunjuk sebagai mitra susu resmi KTT G20

Panas membunuh “hampir lebih banyak orang daripada kondisi cuaca buruk lainnya”

Menurut para ahli, kombinasi krisis iklim dan El Niño menimbulkan risiko kesehatan, karena dapat menyebabkan gelombang panas yang lebih kuat dan lebih lama di banyak tempat. “Panas adalah pembunuh diam-diam yang, tidak seperti kebakaran hutan dan angin topan, belum tentu dianggap sebagai bahaya,” kata Wellenius. “Namun nyatanya, panas membunuh lebih banyak orang daripada peristiwa cuaca buruk lainnya.”

Panas bisa sangat berbahaya bagi orang dengan penyakit yang sudah ada sebelumnya, orang tua, dan wanita hamil. Diperkirakan 500.000 orang meninggal setiap tahun akibat panas di seluruh dunia. Diperkirakan 60.000 orang meninggal di Eropa tahun lalu. Wellenius mengatakan efek panas pada penyakit dan stres pada orang lebih serius. “Tubuh merespons panas dengan mencoba mempertahankan suhu tubuh normal. Ini, sampai batas tertentu, dapat menimbulkan konsekuensi bagi banyak sistem.”

Serangan jantung, penyakit paru-paru dan tingkat bunuh diri yang tinggi: panas menghancurkan tubuh dan jiwa

Panas dapat menyebabkan jantung, misalnya gangguan peredaran darah, aritmia dan serangan jantung. Paru-paru juga mengalami tekanan, karena panas telah terbukti memperburuk alergi dan asma, misalnya, serta penyakit paru obstruktif kronik. Panas juga dapat berbahaya bagi kesehatan mental: selama gelombang panas, angka rawat inap untuk penyakit mental dan bunuh diri dapat meningkat.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Menurut Wellenius, ada juga sejumlah akibat tidak langsung bagi kesehatan. Selama gelombang panas, banyak orang membutuhkan lebih banyak perawatan medis – dan ini dapat menyebabkan kemacetan karena meningkatnya rawat inap dan meningkatnya kebutuhan akan pengobatan. Stres panas juga dapat menyebabkan kelelahan dan dengan demikian menyebabkan kecelakaan di tempat kerja. “Saat panas, Anda harus melindungi diri dari sinar matahari langsung dan menghindari aktivitas fisik, tetapi banyak yang tidak bisa melakukannya. Pikirkan atlet, pekerja konstruksi, petani, dan pengemudi truk,” kata Wellenius.

Keamanan pangan terganggu dan risiko malaria meningkat di beberapa negara

Efek El Niño dapat sangat bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Sementara bulan Juli sebagian besar hujan dan relatif dingin di Jerman, misalnya, banyak bagian dunia lainnya mengalami gelombang panas yang parah, kekeringan, dan banjir. Dengan demikian, kesehatan orang di beberapa negara – terutama di Global South – lebih berisiko daripada, misalnya, di Eropa.

Walter Bethgen, seorang peneliti iklim di Universitas Columbia, khawatir bahwa ketahanan pangan di negara-negara seperti Senegal atau Indonesia terancam dan ada risiko kelaparan di sana. India adalah pengekspor beras terbesar di dunia, menyumbang 40 persen dari ekspor beras dunia. Namun tahun ini, India telah membatasi ekspor berasnya karena diperkirakan akan mengalami masalah panen akibat cuaca – dan ini menaikkan harga di pasar internasional,” katanya. Panen yang diperkirakan lebih buruk ditambah dengan harga yang lebih tinggi menimbulkan tantangan besar bagi negara-negara seperti Senegal dan Indonesia.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Selain itu, menurut para ahli, di tempat-tempat di mana suhu yang sangat tinggi terjadi selama El Niño, risiko berkembangnya penyakit menular atipikal meningkat. Madeline Thompson, pakar dampak iklim di organisasi nirlaba Wellcome, melihat risiko di Ethiopia, antara lain, peningkatan prevalensi malaria setelah El Niño. “Biasanya orang yang tinggal di dataran tinggi tidak terpapar malaria karena terlalu dingin untuk menularkan,” katanya. “Namun, kami telah melihat dalam penelitian sebelumnya bahwa selama El Niño, penularan malaria meningkat di tempat yang lebih tinggi di mana populasi tidak kebal terhadapnya – sehingga mereka berisiko lebih besar.”

READ  "Pertunjukan Adam Rizzy" - Monster Antin

‘Kita sedang memasuki wilayah yang belum dipetakan’: pakar iklim memperingatkan tentang emisi karbon dioksida yang tidak terkendali

Secara historis, tahun-tahun El Niño tidak selalu berarti bahwa ada lebih banyak bencana di seluruh dunia dibandingkan tahun-tahun lainnya. Tetapi suhu ekstrim yang didukung oleh El Niño dan krisis iklim merupakan pendahulu dari apa yang akan terjadi jika dunia melepaskan emisi karbon dioksida tanpa terkendali, catat pakar iklim Chris Hewitt dari Organisasi Meteorologi Dunia. Kami memasuki wilayah yang belum dipetakan. Jika semakin lama semakin hangat, efeknya cenderung semakin buruk.” Oleh karena itu, pemanasan global harus dijaga serendah mungkin, karena “setiap peningkatan meningkatkan risiko” risiko kesehatan.