Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebuah hutan akan dibuat di Indonesia dengan program donasi

Sebuah hutan akan dibuat di Indonesia dengan program donasi

  1. Halaman rumah
  2. Budaya
  3. Dokumen

Dibuat oleh:

Dari: John Schlueter

Mengingatkan dunia: Karya seni terakota oleh Pabrik Seni Jatiwangi dari Indonesia di wilayah Hubner. © Pribadi

Itu berdiri di jalan menuju aula terbesar kedua di bekas pabrik Hübner: bola terakota, yang sebesar penonton.

Mereka bergegas pergi, melihat benda gemuk itu. Akhirnya sebuah karya seni sejati, beberapa mungkin berpikir mereka masih lemah dalam mendekati dokumen ini. Secara umum, aula dengan pameran estetika sangat mengingatkan pada pameran masa lalu.

Sayangnya, informasi pekerjaan juga langka di sini. Beberapa spanduk dengan karakter asing sama sekali tidak dapat dipahami oleh kami orang Eropa. Bola tersebut terbuat dari batu bata, ada yang bertuliskan “Hutan”, “Keluarga”, atau “Perhudana”. Ada pabrik tanah liat lain di dekatnya. Semuanya mengekspresikan kehangatan dan kealamian warna cokelat. Terakota adalah salah satu bahan tertua dalam sejarah budaya.

“Kedutaan Terakota”: Pameran kolektif lainnya – salah satu dari 14 anggota Lumbang di bekas bengkel Hübner. © Dieter Schachtschneider

Namun, Jativangi Art Factory bukan tentang penyampaian karya seni – sejalan dengan konsep d15 – tetapi tentang rencana aksi. Buku pegangan d15 mengungkapkan bahwa kolektif, salah satu dari 14 anggota Lumpung yang diundang Ruangrupa, “ingin mengembalikan martabat dan ketahanan desa-desa Indonesia yang tereksploitasi”. Kelompok tersebut memandang dirinya sebagai bagian dari masyarakat desa, dan titik awal strateginya adalah tanah. Itu sebabnya objek visual yang ditembakkan dari tanah liat juga transparan.

Proyek Partisipatif: Kampanye penggalangan dana untuk pembelian tanah di sekitar Jativangi diilustrasikan pada spanduk besar.
Proyek Partisipatif: Kampanye penggalangan dana untuk pembelian tanah di sekitar Jativangi diilustrasikan pada spanduk besar. © Mark Christian von Busse

Bola tanah liat pasti mengingatkan dunia. Penggeseran struktur desa tua oleh industrialisasi merupakan fenomena global. Proyek Perhutana bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat dari seluruh dunia untuk membeli beberapa meter tanah di wilayah Indonesia sekitar Jatiwangi (Jawa Barat). Tujuannya adalah untuk menghentikan penjualan tanah yang progresif ke pabrik-pabrik perusahaan seperti Adidas, Puma atau H&M dan penebangan hutan tua. Sebaliknya, hutan alam kolektif harus dihutankan kembali. Jatiwangi pernah menjadi pusat industri batu bata di Asia Tenggara.

READ  KTT G20 di Indonesia: Biden dan G - pertemuan pertama sebagai presiden

Mereka yang berpartisipasi dalam pembelian tanah menerima sertifikat atas tanah seluas 16 meter persegi, yang nantinya akan disumbangkan, dan contoh batu: bata yang dibakar dengan tulisan “Sertifikat Hutan Keluarga Perhudana”. Hutan kolektif orang-orang yang merasa seperti satu keluarga besar.