Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sunbird Wakatobi di Indonesia: Spesies burung baru ditemukan

Sunbird Wakatobi di Indonesia: Spesies burung baru ditemukan

Para ilmuwan telah menemukan beberapa spesies burung matahari tropis baru di pulau-pulau terpencil di Indonesia.
Ahli zoologi dari Trinity College Dublin, bekerja sama dengan tim peneliti Indonesia, telah mengidentifikasi “burung matahari Wakatobi” (Cinniris infranatus) yang sebelumnya tidak dikenal dengan dada biru-kuning cerah yang menghuni kepulauan Wakatobi di timur Sulawesi.

Kepulauan Wakatobi diakui sebagai daerah burung yang penting, tetapi meskipun penting, mereka hanya menerima sedikit perhatian ornitologi sampai saat ini, kata studi tersebut.

“Burung Tahun Ini” Jerman adalah Winchat 2023. Burung yang terancam punah ini juga dikenal sebagai “prairie badut” karena garis putih di wajahnya di atas matanya.

27/10/2022 | 00:18 mnt


Penulis utama Fionn Ó Marcaigh berkata: “Pulau-pulau kecil yang terisolasi seperti ini memiliki proses evolusinya sendiri, dan ini sering memunculkan spesies unik, mirip dengan kasus Kepulauan Galapagos yang terkenal.” Para peneliti sebelumnya telah mempelajari burung matahari hijau (Cinniris jugularis) dan sunbird sutra (Leptocoma sericea) Mereka memeriksa sampel yang bertanggung jawab atas penyakit tersebut.Mereka menemukan bahwa individu tersebut termasuk spesies yang sebelumnya tidak diketahui.

Jadi sunbird punggung hijau, misalnya, mewakili spesies super yang harus dipecah menjadi setidaknya empat spesies, menurut penelitian tersebut. “Penemuan menarik ini memiliki implikasi penting bagi pemahaman kita tentang evolusi di kawasan dengan keanekaragaman hayati ini,” katanya.

Sunbirds – atau burung matahari dalam bahasa Inggris – hidup di daerah tropis dari Afrika hingga Australia. Mereka menyerupai burung kolibri Amerika. Burung matahari jantan sering memiliki bulu yang cerah dengan bulu warna-warni dan metalik yang berkilau di bawah sinar matahari.

Bekas luka hewan ini telah dipelajari oleh ahli zoologi selama ratusan tahun untuk menamai spesies, kata penulis. Sekitar 140 spesies saat ini diakui.

READ  Para penyanyi Carol berkumpul untuk anak-anak di Indonesia

Studi ini sekarang memperhitungkan DNA, rekaman lagu, dan dimensi tubuh serta lebar sayap – dan menunjukkan bahwa keluarga burung matahari jauh lebih beragam daripada yang diperkirakan sebelumnya. “Sungguh menakjubkan masih ada spesies yang menunggu untuk ditemukan di wilayah ini (…),” kata Ó Marcaigh. “Saya senang kami telah memperluas daftar spesies yang diketahui dari bagian dunia yang menakjubkan ini.”