Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sekilas tentang Hari Perang: Rusia Diserang di Cherson dan Melitopol – Tentara Bayaran Putin Berdiri dengan Tengkorak

Sekilas tentang Hari Perang: Rusia Diserang di Cherson dan Melitopol – Tentara Bayaran Putin Berdiri dengan Tengkorak

Sekilas tentang Hari Perang
Rusia dikecam di Cherson dan Melitopol – tentara bayaran Putin berdiri dengan tengkorak

Melitopol yang diduduki berada di bawah tembakan Ukraina selama berhari-hari. Sekarang walikota di pengasingan telah melaporkan penghancuran pangkalan militer Rusia. Ledakan juga terjadi di Kherson dan Luhansk. Di Twitter, seorang tentara bayaran dari Kremlin menjelaskan strategi berdarah Moskow bahwa NATO mempersenjatai diri di Kutub Utara. Cuplikan hari ke 186 perang.

Pasukan komando Kremlin ditembak di Kherson

Pasukan Ukraina mengatakan mereka menyerang tiga pos komando Rusia dan setidaknya dua depot amunisi di wilayah Cherson di selatan negara itu. Komando selatan tentara Ukraina di Kyiv mengatakan 11 tentara Rusia telah tewas. Selain itu, menurut hasil awal, 11 peluncur roket, tiga kendaraan lapis baja dan satu howitzer self-propelled dihancurkan. Kepala administrasi yang ditunjuk oleh Rusia, Vladimir Leontyev, membenarkan serangan Ukraina terhadap badan negara Rusia RIA Novosti. Noa Cachuca dibom empat kali. Pembangkit listrik tenaga air dengan persimpangan strategis penting di atas Sungai Dnipro juga terkena.

Ledakan di Luhansk

Gubernur Ukraina dari provinsi Luhansk yang diduduki Rusia, Serhiy Haji, mengumumkan ledakan keras di kota kecil Svatov. Menurut surat kabar Independen Kyiv, serangan Ukraina menargetkan sebuah peternakan yang digunakan oleh Rusia sebagai pangkalan militer.

Serangan Ukraina di Melitopol

Pagi ini, walikota Melitopol mengumumkan bahwa pasukan Ukraina menghancurkan sebuah pangkalan militer besar Rusia di kota yang diduduki di wilayah Zaporizhia. Pangkalan itu terletak di bekas pabrik mobil. Walikota Ivan Fedorov, yang melarikan diri ke Zaporizhia, menulis di Telegram: “Ledakan tadi malam terdengar di desa Mirny, provinsi Melitopol. Salah satu bangunan tempat persiapan untuk referendum palsu sedang dibuat hancur.”

Letusan kuat dari militopol dan mirn dilaporkan pada hari sebelumnya. Menurut laporan media Ukraina, pangkalan dan jembatan Rusia di dekat Melitopol telah berulang kali diserang sejak Senin.

541 Jatuh dipindahkan ke Kyiv

Sampai saat ini, Rusia telah mengangkut ratusan mayat tentara Ukraina yang jatuh di Kyiv. Petugas orang yang hilang itu memberi Ole Kotenko nomor 541. Dimungkinkan untuk menghubungi pihak Rusia melalui Komite Internasional Palang Merah. “Negosiasi dengan agresor itu sulit,” tulisnya dalam sebuah pernyataan yang diposting di portal pemerintah. 428 mayat diambil dari kota timur Mariupol. Dia tidak memberikan angka tentang jumlah korban tewas yang dipindahkan ke pihak Rusia.

Kementerian Pertahanan mengakui korban lain dari “Moskva”

Sementara itu, Kementerian Pertahanan Rusia mengkonfirmasi pembunuhan anggota awak kapal “Moskva” lainnya. Seperti dilansir agen oposisi Belarusia Nexta, pihak berwenang secara resmi mengkonfirmasi kematian hanya lima pelaut dari kapal utama Armada Laut Hitam Rusia yang tenggelam. Media melaporkan kematian lebih dari 100 pelaut.

‘Kami membunuh keluarga Anda’: Soldner menjelaskan strategi perang Moskow

Sebuah klip video menyebar di situs jejaring sosial Twitter, menunjukkan tentara bayaran Rusia dan pendukung Presiden Kremlin, Vladimir Putin, memegang tengkorak dan mengklaim bahwa tentara Ukraina yang tewas tewas di Mariupol. Menurut jurnalis Ukraina Denis Kazansky, nama tentara bayaran itu adalah Igor Mangushev. Mangushev melanjutkan dengan mengatakan dalam video bahwa Rusia tidak berperang dengan orang-orang yang berdaging dan berdarah, tetapi dengan “ide” Ukraina sebagai negara anti-Rusia. “Tidak akan ada perdamaian. Kita harus membawa Ukraina keluar dari Ukraina.” Jika Rusia berperang dengan rakyat, mungkin ada perdamaian. “Tapi kita sedang berperang melawan sebuah ide, jadi semua pembawa ide harus dibunuh.” Menurut Daily Mail, Mangushev menggambarkan strategi perang Rusia di saluran Telegramnya: “Kami akan membakar rumah Anda, kami akan membunuh keluarga Anda, kami akan mengambil anak-anak Anda dari Anda dan membesarkan mereka sebagai orang Rusia.”

London curiga terhadap pengaruh Rusia yang berkembang

Angkatan Darat Inggris Raya meragukan bahwa pengumuman peningkatan tentara Rusia sebanyak 140.000 tentara akan meningkatkan efektivitas pasukan Kremlin. Bagaimanapun, masalah ini tidak mungkin membuat kemajuan nyata dalam meningkatkan kemampuan tempur Rusia di Ukraina, kata Kementerian Pertahanan di London. “Itu karena Rusia telah kehilangan puluhan ribu tentara,” katanya, mengutip temuan intelijen. Selain itu, sangat sedikit tentara kontrak baru yang saat ini direkrut dan wajib militer tidak diwajibkan untuk bertugas di luar wilayah Rusia. Pada 25 Agustus, Putin memerintahkan peningkatan tahun depan sebanyak 137.000 tentara menjadi sekitar 1,15 juta.

NATO menargetkan Kutub Utara

Mengingat potensi ancaman baru dari Rusia, NATO ingin menjadi lebih aktif di Arktik di masa depan. “NATO harus meningkatkan kehadirannya di Kutub Utara,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg kepada Welt am Sonntag. Aliansi pertahanan “sudah berinvestasi dalam pesawat pengintai angkatan laut untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang terjadi di ujung utara. Tapi kami akan terus meningkatkan upaya kami.” Menurut Stoltenberg, Rusia baru-baru ini mengintensifkan kegiatannya di wilayah yang kaya sumber daya itu. “Kami melihat peningkatan signifikan dalam kehadiran militer Rusia di Kutub Utara.” Moskow “sedang dalam proses membuka kembali pangkalan era Soviet dan mengembangkan serta menguji senjata canggih baru seperti rudal hipersonik di sana.” China juga menunjukkan minat yang meningkat di Arktik.

Menteri luar negeri Uni Eropa ingin mempersulit penerbitan visa

Pada pertemuan mereka di Praha minggu ini, para menteri luar negeri Uni Eropa ingin berbicara mendukung penangguhan perjanjian fasilitasi visa dengan Rusia. Hal ini dilaporkan oleh “Financial Times”. Tujuannya adalah untuk mengurangi jumlah izin perjalanan yang dikeluarkan. Beberapa anggota Uni Eropa timur telah berhenti mengeluarkan visa untuk turis Rusia. “Tidak pantas bagi turis Rusia untuk berjalan-jalan di sekitar kota dan marina kami,” kata surat kabar itu mengutip seorang pejabat senior Uni Eropa yang terlibat dalam pembicaraan itu. Kita harus memberi tahu orang-orang Rusia bahwa perang ini tidak dapat diterima.” Kanselir Schultz telah menangguhkan visa umum untuk Rusia hanya beberapa hari yang lalu. mengeluarkan penolakan.

Lebih banyak teks tentang perang Ukraina:

Semua perkembangan lainnya dapat ditemukan di Rekaman langsung kami Baca.

READ  Serang dekat Pusat Kurdi: Apa yang Diketahui Tentang Tembakan di Paris