Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Survei di 17 negara: pekerjaan terampil tampaknya sangat tidak menarik bagi orang Jerman

Survei di 17 negara: pekerjaan terampil tampaknya sangat tidak menarik bagi orang Jerman

Survei di 17 negara
Pekerjaan terampil tampaknya sangat tidak menarik bagi orang Jerman

Ada banyak tempat pelatihan, tetapi tampaknya banyak anak muda tidak lagi berpikir bahwa perdagangan memiliki tanah emas. Ini ditunjukkan oleh survei baru yang membandingkan situasi di Jerman secara internasional.

Di Jerman, dalam perbandingan internasional, relatif sedikit orang yang mempertimbangkan perdagangan terampil. Menurut sebuah studi perwakilan oleh perusahaan AS 3M, industri ini dipandang kurang menguntungkan di Jerman daripada di negara lain, terutama dalam hal peluang gaji.

Makalah tersebut menunjukkan bahwa hanya 10 persen dari mereka yang disurvei bekerja dalam perdagangan di Jerman dan 18 persen lainnya telah mempertimbangkan untuk berkarir di industri ini. Ini adalah nilai terendah dari semua 17 negara yang diperiksa. Hampir tiga perempat dari mereka yang disurvei (72 persen) menyatakan bahwa mereka tidak aktif dalam pekerjaan dan bahkan tidak mempertimbangkan untuk mengejar karir di sana. Di Prancis, misalnya, 56 persen.

Selain itu, hanya 49 persen dari mereka yang disurvei di Jerman berpendapat bahwa mereka juga dapat memperoleh penghasilan dengan pelatihan seperti pekerjaan yang memerlukan gelar sarjana empat tahun – 14 persen setuju sepenuhnya dan 35 cenderung setuju. Dia menambahkan bahwa ini juga merupakan nilai terendah di antara negara-negara yang dipertimbangkan. Secara global mencapai 71 persen.

Survei di 17 negara

Jelas tidak ada kurangnya kesadaran akan peluang dalam pekerjaan terampil: 87 persen dari mereka yang disurvei melihat banyak peluang kerja di industri ini, yang hanya di atas rata-rata dunia. Namun, 53 persen mengatakan mereka mengejar kepentingan profesional lainnya. 20% meragukan bahwa mereka akan menghasilkan cukup uang dengan itu.

Untuk studi 3M, hampir 1.000 orang diwawancarai di 17 negara atas nama peneliti pasar Ipsos – termasuk Jerman, Prancis, AS, Inggris Raya, Brasil, India, dan Meksiko. Data dikumpulkan antara September dan Desember 2021.

Tempat pelatihan yang memadai

Profesi terampil di Jerman telah lama dikeluhkan bahwa banyak anak muda memilih untuk belajar daripada berlatih. Baru pada akhir Juli Hans-Peter Wolsevier, kepala industri kerajinan, menyerukan “pergeseran pendidikan” di Jerman mengingat kekurangan tenaga kerja terampil. Dia mengatakan dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Jerman (dpa): “Kami berasumsi bahwa seperempat juta pekerja terampil hilang dalam profesi.” Oleh karena itu tujuan, seperti memasang pompa panas, sulit dicapai.

Industri siap meningkatkan kemampuan pelatihan. “Masalahnya ada di tempat lain: Perusahaan kami telah menawarkan ribuan tempat pelatihan dan dengan demikian peluang pelatihan selama bertahun-tahun, tetapi mereka belum digunakan,” kata Woolcifer. “Kita harus menjauh dari gagasan bahwa hanya gelar yang dapat membawa kesuksesan profesional dan pribadi dan menuju lebih banyak pengakuan dan penghargaan untuk pelatihan kejuruan.”

READ  Berat lahir 340g, peluang bertahan hidup nol persen - dan sekarang ulang tahun pertama