Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seorang pendeta yang bekerja di Plettenberg melaporkan letusan gunung berapi di negara asalnya Indonesia

  1. Ayo
  2. linital
  3. Plettenberg

dibuat:

dari: Hartmut Damschen

Pastor Zacharias, di sini, di depan Gereja St. Laurentius Sinden, berharap dapat membantu keluarga Plettenberger. © Syffus

Ini juga menjadi yang terburuk lagi: Setelah tiga tahun berhenti, gunung berapi Ili Lyutuluk di pulau Lembata Indonesia telah menyemburkan api, asap, abu dan bebatuan setinggi empat kilometer sejak akhir November. Pendeta Zacharias Sago, yang pernah bekerja di Plettenberg, melaporkan bahwa inilah mengapa keluarga miskin khususnya harus meninggalkan harta benda mereka yang sudah tersebar selama penggusuran.

Plettenberg / Toko Jaeng Anda sepenuhnya bergantung pada kekuatan alam: keluarga petani miskin khususnya tinggal di dekat monster bernapas api bernama Ili Lewotolok. Mereka harus meninggalkan rumah dan ladang mereka; Mereka hanya bisa membawa barang-barang kebutuhan saja. Hal ini diungkapkan oleh Pendeta Zacharias Sago, yang tidak hanya aktif di kota Empat Lembah antara tahun 2004 dan 2007, tetapi juga memulai sebuah proyek untuk membantu tanah airnya di Indonesia. Dan bantuan, Pendeta Zacharias menjelaskan, kebutuhan penduduk setempat sekarang lebih mendesak daripada sebelumnya.

“28.000 penduduk dari 28 desa harus meninggalkan zona eksklusi,” kata imam itu dari rumahnya dalam sebuah wawancara dengan surat kabar kami. Banyak yang harus dibangun kembali dan dibuat berguna. Petani miskin, jadi biasanya tidak ada cadangan. bantuan negara? Terlalu sedikit, terlalu lambat, terlalu menegangkan. Alangkah baiknya jika bantuan datang dari luar. “Ada kebutuhan akan makanan, masker anti corona, bahan kebersihan dan kebersihan, popok anak, dan alas tidur,” jelas Pastor Zacharias.

Pastor sekarang bekerja di Senden dekat Münster – di sini juga, paroki itu disebut Saint Laurentius. Pendeta Zakaria berasal dari desa Toko Gaing kurang dari dua kilometer dari gunung berapi, dan juga telah ditinggalkan oleh 1.500 penduduk, kebanyakan anak-anak. Imam itu sangat prihatin dengan rekan-rekannya, yang sementara tinggal di ibukota provinsi Livolipa. Dan tentu saja virus corona juga mengancam orang-orang di sini.

28.000 penduduk dari 28 desa terpaksa meninggalkan area terlarang.

Pada tahun 2004, Pastor Zakaria memulai Proyek Bantuan untuk Indonesia di paroki Katolik Santo Laurentius Plettenberg-Hersched. Bahkan kemudian, pendeta berbicara tentang tanah airnya, keramahan orang-orangnya, tetapi juga tentang kemiskinan yang merajalela di sana. Dan tentu saja kondisi kehidupan yang buruk tidak membaik karena aura dan kekuatan alam.

READ  Seorang gadis delapan tahun menyerang boro: buaya membunuh seorang gadis saat mandi di sungai

Meskipun Pastor Zakaria meninggalkan Plettenberg pada tahun 2007, proyek komunitas masih hidup di situs tersebut. Penggalangan dana dilakukan melalui berbagai kampanye, konser, bazaar, kafe gereja bulanan dan melakukan banyak hal baik di rumah Pendeta Zacharias Sago. Antara lain, sumur menyediakan air minum yang baik; Biaya sekolah dan perlengkapan sekolah diberikan kepada yang paling miskin, dan panti asuhan Lyolepa, sekolah dan pelatihan didukung.

Ketika penyelenggara Proyek Komunitas Indonesia mendengar kebutuhan mendesak baru-baru ini di rumah Pendeta Zacharias Sago, mereka ingin membantunya. Sebuah tugas yang sulit di era Corona ini.

Marcus Ingenol, Co-Organizer: “Saat ini, sulit untuk meminta sumbangan di gereja-gereja. Jadi saya bersyukur jika permintaan sumbangan dapat dibaca melalui surat kabar lokal dan mungkin juga didistribusikan. Berapa pun jumlahnya, sekecil apa pun, sangat disambut dan menjangkau orang-orang yang terkena dampak di Toko Jang sepenuhnya melalui Pendeta Zacharias.”

Hadiah

Donasi dapat disalurkan ke rekening di Volksbank im Märkischen Kreis eG, IBAN: DE81 4476 1534 0121 8870 08, kata kunci “Notstand Toko Jaeng”.

sekitar 130 gunung berapi

Indonesia, negara yang terdiri dari banyak yang lebih besar dan lebih kecil Wortel Itu sangat tergantung padanya Cincin Api Pasifik.

karena tabrakan Pasifik dengan Lukisan Indo-Australia Anda dapat menemukan banyak di daerah ini Gempa bumi dan gempa laut Begitu juga dengan letusan gunung berapi. dekat 130 gunung berapiyang terletak di wilayah Indonesia Kebanyakan aktif juga.