Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ulasan musim dan duel kart dengan Aegerter

olahraga motor

Dengan Juara Dunia MotoGP di sirkuit kart: Duel dan tinjauan musim dengan Dominic Eggerter

Juara Dunia Supersport Dominic Agerter menilai satu musim di arena balap mobil mini di Liss. Dia menjelaskan mengapa dia merasa diperlakukan tidak adil dan menunjukkan bagaimana dia melakukannya di sirkuit kart.

Juara Dunia Supersport Dominic Eggerter di lintasan kart junior di Liss.

Valentine Healy / Pria itu

Jalan dari stasiun kereta Lyss Grien ke jalur go-kart belum tentu jauh. Namun, dalam kondisi lembab ini, berjalan terasa seperti selamanya. Hujan dan angin menyengat. Hari musim gugur seperti yang disebutkan dalam buku. Atas undangan Juara Dunia MotoGP Dominic Eggerter, kerumunan wartawan berkumpul pada pukul sepuluh untuk berduel di trek motorsport. Tapi Oberaargauer butuh waktu.

Beberapa menit berlalu, lalu dia juga berjalan ke pintu masuk. Senyum lebar menghiasi wajahnya, rambut pirangnya disisir di bawah topinya. Sepatunya berwarna kuning neon dan lebih berkilau dari wajahnya. Aegerter berjabat tangan dengan semua orang yang menunggu mereka dan menyapa mereka.

Musim yang sempurna tidak memiliki blok bangunan dasar

Jika Anda membuka pintu restoran, bau oli motor dan masakan rumah menanti Anda. Aegerter duduk di mana masih ada kursi kosong. Tur dimulai dengan pertanyaan tentang tahunnya. “Saya menjalani musim yang hebat. Gelar Kejuaraan Dunia, sebagian besar musim menang, sebagian besar putaran didorong sebagai pemimpin, hanya kejuaraan konstruktor yang masih tertunda. Makanya saya akan memimpin dua balapan tersisa di Indonesia,” jawab pria asal Oberargau itu.

Dominique Aegerter menjawab semua pertanyaan tamu di trek kart Lyss.

Dominique Aegerter menjawab semua pertanyaan tamu di trek kart Lyss.

Valentine Healy / Pria itu

Pada pertengahan Oktober ia memenangkan Kejuaraan Olahraga Super Dunia. Pada tahun 2021, pembalap berusia 31 tahun itu bergabung dengan tim “Ten Kate” Belanda dan langsung mendominasi kategori balap bergengsi di MotoGP. Dia terus mengomel tentang musimnya dan perbedaan antara motor Moto2 dan Supersport.

Jack Corneau, mantan pilot sepeda motor, adalah salah satu tamu undangan. Yang terakhir bertanya kepadanya: “Mengapa ada begitu sedikit pengendara sepeda motor di Swiss? Apakah ini karena histeria keamanan dan batasnya? “Aegerter tertawa: “Pikirkan seperti apa alat pelindung Anda di tahun 80-an dan bagaimana keadaannya sekarang. Anda hanya kenakan jaket kulit. Jadi perhatiannya diberikan pada keamanan.”

Tom Lüthi sebagai panutan untuk Aegerter

Ia menambahkan, kesuksesannya tidak boleh dianggap remeh karena Swiss adalah negara kecil di dunia motorsport. Apa yang hilang adalah promosi talenta muda. “Kami tidak memiliki arena pacuan kuda dan kami memiliki sedikit uang untuk pengembangan pemuda.” Ini sangat berbeda di Spanyol atau Italia: “Setiap desa memiliki klub sepeda motor.”

“Tom Luthi telah melakukan banyak hal untuk olahraga. Dialah yang memiliki lampu itu. Jadi saya bisa berkembang tanpa gangguan di bawah bayangannya.”

Mungkin Tom Lüthi dapat membuat perbedaan, lanjut Aegerter. Dia akan mengemudikan balapan dayung terakhirnya akhir pekan ini. “Tom telah melakukan banyak hal untuk sepeda motor di Swiss. Ketika saya berusia 12 atau 13 tahun, saya ingin mencapai levelnya. Ditambah lagi, dialah yang memiliki sorotan. Jadi saya bisa berkembang tanpa gangguan di bawah bayangannya.”

Frustrasi kehilangan gelar MotoE

Di luar hujan berhenti. Di dalam, Aegerter terus berbicara. Dia jujur ​​dan tidak mengucapkan kata-katanya. Ada lebih dari sekedar senyuman dan senyuman, tapi ada juga kekurangan pengertian dan kekecewaan. “Musim depan, saya akan membalap dengan Ten Kate lagi, dan tujuan saya adalah untuk maju ke Kejuaraan Dunia Superbike. Tapi lucunya, saya nomor satu di setiap statistik tahun ini, tapi tidak ada tim di kelas moto teratas yang mau mengontrak saya. Saya tidak mengerti sama sekali. Ada pembalap lain yang melakukan lebih sedikit dan mendapat kesempatan. Jika saya jujur, saya akan lebih baik dalam olahraga ini dengan kebangsaan lain.”

“Saya akan lebih baik dalam olahraga ini dengan kebangsaan lain.”

Valentine Healy / Pria itu

Aegerter tidak hanya mengacu pada masa depannya, tetapi juga musim MotoE-nya. Oberaargauer bisa saja memenangkan gelar itu juga, jika bukan karena penalti kontroversial 38 detik yang dia terima pada putaran terakhir musim ini setelah memanggil saingannya Jordi Torres. Dia keluar dari ring dan melampaui Swiss dalam klasifikasi setelah tendangan penalti. “Rentang itu dipilih dengan sengaja agar saya tidak memenangkan Piala Dunia,” katanya saat itu. Pada hari ini di Lys, sepertinya kebencian telah menguap.

Insiden Aegerters dengan Jordi Torres di Final MotoE di Misano.

Youtube

Pengemudi sepeda motor di sirkuit kart

Setelah wawancara TV dan radio, kami melanjutkan ke arena pacuan kuda. Tiba-tiba senyum lebar itu muncul lagi dan Aegerter menggosok tangannya seperti anak kecil. Jas hujan di helm dan sarung tangan, lalu gerobak bergulir. Tentu saja, sang juara dunia membawa perangkatnya sendiri.

Meskipun kondisi trek buruk: Aegerter mendominasi balapan.

Meskipun kondisi trek buruk: Aegerter mendominasi balapan.

Valentine Healy / Pria itu

Aspal penuh genangan air, ban terus selip. Ski air terbaik. Aegerter berbalik di tikungan pertama, lalu muncul. Jika Anda memiliki perasaan mengemudi cepat, Anda akan diingatkan sekali di setiap putaran bahwa Anda lebih cepat. Ada juga Jacques Corneau, yang membuat balapan sulit dan sulit dikalahkan. Lintasan go-kart di Lyss sangat sulit bagi para pembalap saat ini. Mereka yang tidak bisa melihat genangan air akan kewalahan dengan air. Jika Anda tidak mengerem lebih awal, Anda melayang di atas lintasan. Aegerter tidak peduli. Dia memimpin kursusnya. Helmnya, yang juga dia pakai di balapan motor, duduk di kepalanya. Gaya mengemudinya mengingatkan pada penampilannya: ceria, keren, jujur.

READ  Gunung Merapi di Jawa memuntahkan abu dan bebatuan - berbagai benda dari Jerman dan dunia