Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan granat di depan asrama – 30 tewas

Penarikan pasukan NATO dimulai pada hari Sabtu. Namun belakangan ini, kekerasan di Afghanistan kembali meningkat. Sekarang sebuah bom meledak di depan kediaman siswa.

Menurut pihak berwenang, sejumlah besar orang tewas atau terluka dalam serangan bom di Afghanistan selatan. Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri di Kabul mengatakan pada hari Jumat bahwa menurut hasil awal, ada lebih dari 30 orang tewas atau terluka. Otoritas setempat memperkirakan jumlah cedera lebih dari 60 orang.

Menurut pihak berwenang, sebuah bom mobil meledak di depan sebuah asrama pelajar di ibu kota provinsi, Paul Alam, di provinsi Logar. Kepala dewan provinsi, Hasibullah Stanksay, mengumumkan bahwa di antara para korban terdapat banyak anak sekolah dan anggota milisi yang dekat dengan pemerintah.

Ambil tindakan pencegahan yang diperlukan

Serangan itu terjadi sehari sebelum dimulainya penarikan pasukan AS secara resmi Afganistan. Sejak pengumuman rencana penarikan NATO dua pekan lalu, kekerasan di Afghanistan meningkat secara dramatis. Presiden kami Joe Biden Dia ingin menarik semua kekuatan pada 9/11. Pembayaran di muka Donald Trump Itu dengan Taliban Penarikan itu disetujui pada 1 Mei.

Taliban terus bersikeras pada tanggal penarikan dan memperingatkan pada pertengahan April bahwa akan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan jika Amerika Serikat tidak mematuhinya.

Awalnya tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan itu. Menurut Reuters, gerakan Taliban garis keras awalnya tidak dapat berkomentar.

READ  Teluk Byron: Protes melawan Netflix di surga peselancar Australia