Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan terhadap Rudy Giuliani: Donald Trump sangat marah – Joe Biden tidak tahu apa-apa

  • DariSonya Thomasser

    Menutup

  • Menutup

FBI sedang memeriksa apartemen Rudy Giuliani. Donald Trump berbicara tentang “korupsi”. Joe Biden bersikeras untuk tidak ikut campur.

Pembaruan dari Jumat 30 April 2021 pukul 10.15: Presiden AS Joe Biden mengatakan dia tidak diberitahu sebelumnya tentang eksekusi surat perintah penggeledahan FBI di rumah dan kantor Rudy Giuliani. Pada Kamis (29/4/2021), Biden mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Craig Melvin dari MSNBC, “Saya berikan kata-kata saya, saya tidak diberi tahu.”

Biden menuturkan tentang penggerebekan pada Rabu (28/4/2021), di mana agen FBI ikut serta, antara lain, komputer dan peralatan lainnya telah disita dari perangkat elektronik mantan Wali Kota New York dan mantan Jaksa Federal Giuliani.

Biden juga menegaskan bahwa dia belum diberitahu tentang penyelidikan Giuliani – yang berfokus pada pekerjaannya di Ukraina – atau penyelidikan kriminal lainnya oleh Departemen Kehakiman. Departemen itu juga menyelidiki pajak putra Biden Hunter. “Saya berjanji tidak akan mencampuri dengan cara apa pun atau memerintahkan atau berusaha menghentikan penyelidikan Departemen Kehakiman,” kata Biden. Saya tidak meminta informasi. “Ini adalah keputusan independen Kementerian Kehakiman,” kata presiden AS itu.

Penggerebekan Ruddy Giuliani: Biden mengkritik campur tangan Trump di pengadilan

Biden mengkritik mantan Presiden AS Donald Trump atas upayanya untuk mendesak Departemen Kehakiman untuk menyelidiki beberapa individu dan kasus, dan kritiknya yang sering terhadap penyelidikan Departemen terhadap individu yang terkait dengan Trump, termasuk mantan pengacara pribadinya Michael Cohen, mantan kepala kampanyenya. Paul Manafort dan Agen Republik Roger Stone.

“Pemerintahan yang lalu ini telah banyak mempolitisasi Departemen Kehakiman, sehingga banyak jaksa yang pergi. Karena bukan peran presiden untuk mengatakan siapa yang harus diadili, kapan harus diadili, dan siapa yang tidak boleh diadili,” kata Biden.

READ  Laporan Populasi Dunia: Tanpa menentukan badan khusus

Setelah Trump kalah dari Biden dalam pemilu AS 2020, Giuliani secara keliru mengklaim bahwa Biden menang hanya karena kecurangan pemilu. Jaksa Agung Trump, William Barr, mengatakan tidak ada bukti penipuan yang meluas yang menyebabkan kekalahan Trump.

Serangan Trump terhadap Rudy Giuliani: ‘Tidak Adil’

Laporan pertama dari Kamis 29 April 2021 pukul 16.48: New York – FBI menggeledah apartemen mantan pengacara Trump, Rudi Gilani. Para pejabat sedang menyelidiki tuduhan kegiatan ilegal seorang pria berusia 76 tahun di Ukraina. Setelah putra Giuliani, Andrew, menggambarkan pencarian itu sebagai “menjijikkan”, mantan presiden AS dan teman dekat Donald Trump kini mengomentari insiden tersebut.

Rudy Giuliani dan Donald Trump. (Gambar arsip)

© DON EMMERT / AFP

Trump menggambarkan pencarian rumah mantan pengacaranya di Fox News sebagai “sangat tidak adil”. “Rudy Giuliani adalah seorang patriot yang hebat. Dia mencintai negara ini, dan mereka menggerebek apartemennya.” Kemudian Trump berbicara dengan cara yang biasa tentang standar ganda yang digunakan oleh penyelidik dan pengadilan. Trump berkata, “Ini tidak adil dan ini adalah standar ganda yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya.” “Ini sangat tidak adil. Rudy patriot mencintai negara ini.”

Penggerebekan Giuliani: Donald Trump bersinar dalam spiritualitas

Wawancara dengan Trump terjadi sehari setelah penggeledahan rumah mantan walikota New York. Trump mengatakan tentang penelitian di Giuliani: “Saya tidak tahu apa yang mereka cari dan apa yang mereka lakukan.” “Mereka bilang ini tentang menyerahkan berbagai kertas dan file lobi.” Kemudian Trump – dengan cara yang biasa juga – mengalihkan pembicaraan ke salah satu musuh favoritnya. Nah, Hunter melakukannya [Biden] File? dia memiliki [Joe] Kedua file? Karena mereka banyak berhubungan dengan negara lain. Sepengetahuan dan keyakinan mereka, mereka tidak memberikan dokumen apa pun. “

READ  20 penangkapan selama protes terhadap tindakan Corona di Finlandia

Trump News

Semua berita tentang mantan Presiden AS Donald Trump di situs kami Halaman topik.

Trump sekali lagi menyimpang dari cara dia menemukan situasinya. “Ini situasi yang sangat tidak adil,” katanya. “Sangat mengerikan ketika Anda melihat apa yang terjadi di negara kami dengan korupsi dan masalah dan kemudian mereka menyelidiki Rudy Giuliani. Sangat menyedihkan sebenarnya.”

Donald Trump lebih suka menangani dugaan pelanggaran oleh Demokrat

Terakhir, mantan presiden meminta penonton lain – mantan Menteri Luar Negeri AS John Kerry. Dia dikatakan telah membahas operasi militer Israel dengan menteri luar negeri Iran selama pemerintahan Obama.

Trump berkata, “Sulit dipercaya, karena Anda berbicara tentang John Kerry dan hal buruk yang dia lakukan dan lakukan untuk sementara waktu.” Dia menulis di Twitter bahwa tuduhan itu “jelas salah.” “Ini tidak pernah terjadi – baik sebagai Menteri Luar Negeri, maupun setelah itu.” (Sebastian Richter)