Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan Ukraina di Semenanjung Krimea menimbulkan masalah besar bagi Putin

Serangan Ukraina di Semenanjung Krimea menimbulkan masalah besar bagi Putin

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Serangan udara Ukraina yang akan datang terhadap Krimea akan memberikan pukulan keras terhadap pasukan Rusia yang berada di Kremlin pimpinan Vladimir Putin di semenanjung tersebut.

Sevastopol – Sementara angkatan bersenjata Ukraina berhasil menahan serangan Rusia di timur negara mereka, mereka melancarkan serangan udara dramatis berikutnya terhadap Armada Laut Hitam Kremlin Vladimir Putin di Krimea pada Sabtu (23 Maret).

Perang Ukraina: Serangan udara intensif di Kiev dan Odessa

Ada spekulasi mengenai apakah serangan rudal jelajah yang kejam oleh pasukan Rusia di kota-kota besar Ukraina seperti Odessa dan Kiev dua hari kemudian, sebagai kemungkinan respons Moskow, ada hubungannya dengan hal ini. Mengkhawatirkan: Seperti yang dilaporkan Heute Journal ZDF pada Senin malam (25 Maret), kali ini rudal jelajah Rusia hanya membutuhkan beberapa detik untuk mencapai sasarannya di daratan Ukraina. Pertahanan udara tidak lagi mampu merespons.

Rudal jelajah yang digunakan juga menjadi bahan spekulasi di kalangan blogger militer ternama. Menurut berbagai laporan, rudal tersebut berasal dari Krimea. Karena lokasinya yang strategis, semenanjung ini berfungsi sebagai semacam pangkalan peluncuran. Namun armada Laut Hitam Rusia menghadapi masalah besar di sana setelah serangan udara pada Sabtu (23 Maret).

Ukraina menyerang armada Putin di Laut Hitam: ledakan hebat di Sevastopol

Militer di Kiev mengatakan dua kapal perang besar Rusia terkena serangan udara semalam di kota pesisir Sevastopol. Ini adalah kapal pendarat “Yamal” dan “Azov” dari Armada Laut Hitam. Dan bukan itu saja: seperti itu Pos Kiev Dilaporkan pada hari Senin bahwa kapal pengintai Rusia “Ivan Chor” mungkin juga rusak dalam serangan itu.

READ  Rota mengumumkan pengunduran diri pemerintah Belanda

Berukuran panjang 95 meter dan lebar 16 meter, “Iwan Chors” baru ditugaskan pada Mei 2018 dan karenanya merupakan kapal perang Rusia yang relatif modern. Kapal kedua dari kelas “Yuri Ivanov”, seperti kapal saudaranya “Yuri Ivanov”, digunakan untuk pengawasan dan pengintaian komunikasi untuk teknologi pengendalian musuh serta peperangan elektronik.

Pasukan Rusia di Krimea: Ukraina mengklaim telah menghancurkan titik komunikasi

Menurut intelijen Ukraina, kapal pendarat “Yamal” mengalami lubang di dek atas akibat serangan tersebut, itulah sebabnya kapal perang tersebut bergerak ke kanan. Informasi tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen. Kemungkinan besar rudal jelajah “Storm Shadow” dan/atau “Scalp-EG” yang kuat digunakan lagi dalam serangan baru-baru ini terhadap Armada Laut Hitam Rusia. Setidaknya itulah yang ditulis oleh blogger militer yang dekat dengan tentara Ukraina di platform X.

Sebuah video juga dirilis di mana militer Ukraina berbicara tentang fasilitas infrastruktur yang diserang dan pusat komunikasi yang tidak ditentukan dari Rusia untuk perang Ukraina.

Otokrat Kremlin: Penguasa Moskow Vladimir Putin. © Imago / ITAR-TASS

Armada Laut Hitam Vladimir Putin: masalah besar di Krimea

Hasilnya: seperti ini Pravda Ukraina Juru bicara Angkatan Laut Ukraina Dmytro Pletinchuk dilaporkan menggambarkan dugaan masalah komunikasi militer di Semenanjung Laut Hitam setelah serangan rudal jelajah. “Faktanya, situasinya bisa jadi (Rusia, Dr. merah.) Bisa lebih parah lagi, karena pangkalan angkatan laut merupakan suatu struktur yang menjamin kegiatan armada secara keseluruhan,” jelasnya: “Oleh karena itu, tidak hanya tentang komunikasi, tetapi juga tentang penyediaan dan pemeliharaan, perbaikan dan banyak urusan lainnya ditangani langsung dari pangkalan.” Angkatan Laut.

Kerusakan yang diakibatkannya “signifikan”. Kerugian yang dialami Kremlin di dalam dan sekitar Krimea setidaknya terus meningkat. Portal elektronik Ukraina Suara Baru Ukraina (NV) Mereka telah menerbitkan peta di saluran media sosialnya pada pertengahan Januari, yang menyatakan bahwa 22 kapal perang Angkatan Laut Rusia mengalami kerusakan parah atau bahkan tenggelam di antara Laut Azov dan Laut Hitam. Misalnya, pada bulan April 2022 kapal penjelajah rudal “Moskva”.

Untuk mengakhiri perang ini dengan kemenangan, Ukraina harus membuat Krimea yang dianeksasi tidak dapat dipertahankan oleh Rusia.

Haruskah Putin mengkhawatirkan Krimea? Kepentingan strategis dalam perang Ukraina

Sepertinya ada perhitungan di balik ini. Jenderal AS dan mantan pakar militer Ben Hodges baru-baru ini menulis dalam artikel tamu majalah tersebut Frankfurter Allgemeine Zeitung (FAZ)“Untuk mengakhiri perang ini dengan kemenangan, Ukraina harus membuat Krimea yang dianeksasi tidak dapat dipertahankan oleh Rusia. Selama pasukan Rusia ditempatkan di Krimea, Rusia dapat menyerang Ukraina dari dua front kapan saja dan menutup jalur laut melalui Laut Hitam. (malam)