Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah jembatan runtuh di Baltimore: Biden menjanjikan bantuan cepat – Panorama

Setelah jembatan runtuh di Baltimore: Biden menjanjikan bantuan cepat – Panorama

Setelah jembatan di Baltimore runtuh, Presiden AS Joe Biden mengumumkan dukungan finansial yang luas. “Saya bermaksud agar pemerintah menanggung seluruh biaya pembangunan kembali jembatan ini,” kata politisi Partai Demokrat itu pada konferensi pers di Washington. “Saya berharap Kongres mendukung upaya saya.” Gubernur Maryland Wes Moore berjanji untuk mengambil setiap langkah untuk membangun kembali jembatan dan membuka kembali Pelabuhan Baltimore, yang terletak di belakang Jembatan Francis Scott Key, “secepat mungkin.” Otoritas pelabuhan yang bertanggung jawab sebelumnya telah menghentikan pergerakan barang ke sana sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Sebuah kapal kontainer besar bertabrakan dengan jembatan empat jalur pada Selasa malam, menyebabkan sebagian besar jembatan tersebut runtuh. Klip video menunjukkan bagaimana kapal bertabrakan dengan salah satu tiang dan sebagian jembatan runtuh. Menurut pemadam kebakaran, sejumlah orang dan kendaraan terjatuh ke air. Tim menyelam tersedia di lokasi. Menteri Transportasi Negara Bagian Paul Wedefeld mengatakan enam orang saat ini hilang di bawah air. Dua orang telah diselamatkan sejauh ini. Diduga para korban adalah pekerja bangunan.

Seperti yang dijelaskan Biden, Pelabuhan Baltimore merupakan salah satu pelabuhan terpenting di Amerika Serikat – terutama untuk impor dan ekspor mobil dan truk ringan. Oleh karena itu, sekitar 850.000 kendaraan dikirim melalui pelabuhan setiap tahun. Sekitar 15 ribu pekerjaan bergantung padanya. Jembatan Francis Scott Key juga merupakan arteri lalu lintas penting di Pantai Timur Amerika Serikat. Oleh karena itu, sekitar 30.000 kendaraan melintasi jembatan setiap hari sebelum kecelakaan terjadi.

Konsekuensi ekonomi: Masalah rantai pasokan mungkin terjadi

Menurut Menteri Transportasi AS Pete Buttigieg, kecelakaan itu juga menimbulkan dampak ekonomi. Karena pentingnya pelabuhan di balik hal ini, kami telah bersiap menghadapi masalah rantai pasokan, “yang kami tahu akan terjadi,” kata Buttigieg pada konferensi pers pada hari Selasa. Hal ini kemudian akan berdampak tidak hanya pada wilayah sekitar Baltimore, namun juga perekonomian Amerika secara keseluruhan. Menurut Buttigieg, bagian utama pelabuhan terletak di belakang jembatan yang ambruk.

Foto tersebut memperlihatkan sebagian Jembatan Francis Scott Key yang sebagian runtuh setelah bertabrakan dengan kapal pada Selasa dini hari.

(Foto: Julia Nickkinson/Reuters)

Masih belum jelas mengapa kapal tersebut bertabrakan dengan salah satu pilar jembatan. Namun, Gubernur Moore membenarkan bahwa menurut awak kapal, ada masalah listrik di kapal. Umpan langsung dari kamera di pelabuhan menunjukkan jarak sesaat sebelum tabrakan Hampir semua lampu di kapal padam. Mereka melaporkan bahwa panggilan darurat pertama diterima sekitar pukul 1:30 pagi Waktu New York dan CBS News, mengutip Penjaga Pantai dan Pemadam Kebakaran.

Tidak ada bukti adanya serangan. “Penyelidikan awal menunjukkan bahwa sebuah insiden telah terjadi. Kami tidak menemukan bukti kuat adanya serangan teroris,” kata Gubernur Moore dalam konferensi pers Selasa sore, CET. Perwakilan Polisi Federal (FBI) melontarkan pernyataan serupa. Detektif William Delbagno mengatakan tidak ada informasi spesifik atau dapat diandalkan yang menunjukkan bahwa insiden tersebut terkait dengan terorisme.

Menurut Moore, awak kapal kontainer mengirimkan sinyal darurat sesaat sebelum tabrakan. Hal ini akan memungkinkan para pejabat menghentikan lalu lintas untuk mencegah lebih banyak mobil masuk ke jembatan.

Amerika Serikat: Tidak ditentukanAmerika Serikat: Tidak ditentukan

Walikota Baltimore Brandon Scott juga hadir dan berbicara tentang “tragedi yang tak terbayangkan”. Gubernur Moore mengumumkan keadaan darurat. Mereka bekerja sama lintas tim sehingga mereka dapat dengan cepat meminta bantuan dari pemerintah AS, katanya dalam sebuah pernyataan di Platform X.

Jembatan Interstate I-695 melintasi Sungai Patapsco dan melintasi kota pelabuhan di timur laut Amerika Serikat. Menurut Departemen Transportasi Maryland, panjangnya lebih dari 2,5 kilometer, tinggi lebih dari 50 meter, dan memiliki empat jalur.

AS: Foto udara menunjukkan besarnya bencana, sebagian besar jembatan runtuh.AS: Foto udara menunjukkan besarnya bencana, sebagian besar jembatan runtuh.

Foto udara menunjukkan skala bencana, ketika sebagian besar jembatan runtuh.

(Foto: Afiliasi ABC Wjla/melalui Reuters)

Kapal kontainer berdasarkan nama Dali Kapal ini milik perusahaan pelayaran Synery Marine Group dan berlayar di bawah bendera Singapura. Perusahaan pelayaran Denmark Maersk, perusahaan pelayaran peti kemas terbesar kedua di dunia, mengatakan pihaknya telah menyewanya untuk jangka waktu terbatas. Kapal yang panjangnya sekitar 290 meter itu dilaporkan berangkat hanya setengah jam sebelum tabrakan dan sedang dalam perjalanan menuju Sri Lanka.

Tampaknya awak kapal masih berada di kapal. Pemilik sebelumnya mengumumkan bahwa tidak ada awak kapal yang hilang dan sejauh ini tidak ada korban luka yang dilaporkan.

Masih belum jelas mengapa kapal tersebut bertabrakan dengan jembatan. Kepala Polisi Baltimore Richard Worley mengatakan saat ini “sama sekali tidak ada bukti” bahwa kapal tersebut sengaja menabrak jembatan.

READ  Orca Lolita mati setelah lebih dari 50 tahun di penangkaran