Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah boom, datang crash, risiko inflasi meningkat - semikonduktor - elektronik jaringan

Setelah boom, datang crash, risiko inflasi meningkat – semikonduktor – elektronik jaringan

Analisis interaksi memperkirakan ekonomi global akan pulih lebih lambat dari perkiraan sebelumnya. Selain itu, kekurangan semikonduktor saat ini diperkirakan akan mengikuti stagnasi di pasar semikonduktor menjelang akhir 2023 atau awal 2024, dan inflasi yang tinggi hampir tidak dapat dihindari di beberapa daerah.

Ini berasal dari Pembaruan Kuartalan terbaru untuk melacak Output Industri Manufaktur (MIO) dari Analisis Interaksi. Laporan ini adalah yang pertama memasukkan data dari tiga wilayah baru utama: Malaysia, Indonesia dan Vietnam. Menurut analis, pemulihan ekonomi global lebih lambat: perkembangan yang baik di Amerika Serikat, Korea Selatan, dan China kontras dengan kawasan seperti Eropa dan Jepang, yang masih berjuang melawan epidemi, meskipun pemulihan yang cepat masih diharapkan pada tahun-tahun mendatang. masa depan. India dan Brasil juga berkinerja buruk, tetapi kedua negara ini cenderung lambat pulih.

Penjelasannya terletak pada frekuensi vaksinasi yang tidak konsisten terhadap COVID-19, yang berarti bahwa beberapa ekonomi dapat dibuka lebih lambat daripada yang lain. Dari sudut pandang analis, kawasan EMEA (Eropa, Timur Tengah, dan Afrika) secara khusus memiliki kinerja yang relatif buruk. Misalnya, sementara Inggris mencatat 89,8 dosis vaksin per 100 orang pada Februari 2021, angka itu hanya 54,2 di Jerman. Tingkat pertumbuhan Prancis dan Italia saat ini masing-masing 48,6 dan 51,9 per 100, dan wilayah EMEA telah memberikan pukulan berat bagi perekonomian pada tahun 2020 dengan pertumbuhan turun sekitar -10 persen, dan tingkat vaksinasi yang lambat akan mendorong pertumbuhan ke 6 persen pada tahun 2021. Di AS, tingkat vaksinasi saat ini sekitar 85,4 dosis per 100 orang, dan ekonomi akan terbuka penuh pada musim panas, yang berarti pertumbuhan produksi negatif yang relatif kecil sebesar -3,7% pada tahun 2020 menjadi pertumbuhan positif sebesar 6,4 % dikonversi pada tahun 2021 Sebaliknya, berita buruk dari India membuat pemulihan di sana akan lambat, seperti halnya di Brasil. Kedua wilayah akan menghadapi masalah karena harus membalikkan penurunan dua digit dalam manufaktur pada tahun 2020 (India: -12,6%; Brasil: -15,8%). Untuk kedua negara, pertumbuhan yang relatif rendah diperkirakan sekitar 6% dibandingkan tahun sebelum 2021. China adalah satu-satunya negara yang mengalami pertumbuhan manufaktur positif (1,9%) pada tahun 2020 dan sekarang kembali ke tingkat produksi normal, meskipun vaksin terbatas. adopsi.

READ  Ambil tindakan melawan Kobe Luwak

Kekurangan semikonduktor

Berbagai faktor telah menyebabkan kekurangan semikonduktor yang serius, yang memiliki dampak besar pada industri elektronik dan otomotif dan efek domino yang dihasilkan pada perusahaan otomasi industri. Studi tersebut menunjukkan bahwa kesenjangan antara permintaan dan pengiriman semikonduktor untuk pasar otomotif saat ini dapat mencapai 7 hingga 8 bulan. Analis percaya bahwa kemungkinan paruh pertama tahun 2021 tidak akan memperbaiki situasi, dan pemulihan tidak diharapkan sampai paruh kedua tahun ini.

Kekurangan bisa mendorong harga di industri semikonduktor, menaikkan penjualan tahun ini dan berikutnya. Selain itu, ada kecenderungan pelanggan menumpuk persediaan dan memesan dari pemasok yang berbeda, karena mereka tidak tahu siapa yang dapat mengirimkan komponen ini terlebih dahulu; Beberapa perusahaan memesan semikonduktor tiga kali lebih banyak dari yang mereka butuhkan. Volume pesanan tinggi berarti bahwa industri semikonduktor semakin berinvestasi dalam kemampuan produksi baru. Dikombinasikan dengan saham yang dibuat sekarang, analis memperkirakan keruntuhan di pasar semikonduktor pada akhir 2023 dan awal 2024.

Selain itu, para analis memperingatkan bahwa risiko inflasi tinggi, setidaknya di negara-negara yang telah memberikan ekonomi mereka dukungan fiskal yang kuat selama pandemi. Dalam konteks ini, analis merujuk, misalnya, ke Jerman, di mana sumber daya keuangan sebesar 35,9 persen dari PDB, atau Jepang dengan 54,5 persen dari PDB dan Amerika Serikat dengan 26,5 persen dari PDB. Adrian Lloyd, CEO Interact Analysis, menyimpulkan bahwa “inflasi serius hampir tak terelakkan di beberapa bidang utama. Oleh karena itu, dampak COVID akan meluas ke masa depan.”


Bagikan di Twitter

Posting di Linkedin

Bagikan melalui surat

Anda mungkin juga tertarik

33% pangsa pasar - rekor baru new

Catatan pesanan wafer silikon

Pasar kekayaan intelektual diperkirakan akan tumbuh kuat

49 persen pertumbuhan tahunan

Lebih dari $10.000 per ton

220 miliar.  dolar pada tahun 2022

Penjualan AMD naik 93%

Semikonduktor tidak terpengaruh, tetapi komponen pasif terpengaruh

Artikel Terkait

elektronik