Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah Perang Ukraina: Teman Afrika Putin - Politik

Setelah Perang Ukraina: Teman Afrika Putin – Politik

Afrika sekali lagi menjadi batu loncatan bagi kepentingan asing. Kongres AS mengesahkan “undang-undang untuk melawan kegiatan memfitnah Rusia di Afrika” sementara Center for Global Engagement, markas besar AS untuk memerangi kampanye disinformasi, sedang berjalan lancar. Pemungutan suara di Majelis Umum PBB pada awal Maret membuat hampir setengah dari delegasi Afrika tidak setuju dengan kecaman Rusia atas serangan terhadap Ukraina: ibu kota Barat menyambut ini dengan keprihatinan bahwa Afrika penting tidak hanya untuk sumber daya mineralnya tetapi juga untuk sinar mataharinya: benua juga memiliki lebih seperempat suara. di parlemen dunia.

[Alle aktuellen Nachrichten zum russischen Angriff auf die Ukraine bekommen Sie mit der Tagesspiegel-App live auf ihr Handy. Hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen.]

Rusia telah ada sebelumnya. Sementara Washington di bawah Donald Trump telah mengabaikan Afrika, Moskow telah membuat perjanjian militer dengan negara demi negara di benua itu — sekarang ada lebih dari 20. Sejak itu, kepala pemerintahan yang tertekan – seperti di Etiopia atau Sudan – dapat yakin akan keberadaan senjata Rusia. Mereka yang, seperti kepala negara Mali atau Afrika Tengah, berpikir bahwa mereka berada dalam kesulitan, bahkan dapat menyewa tentara bayaran Rusia; Siapapun yang ingin mengadaptasi hasil pemilu mencari bantuan dari Badan Riset Internet Rusia. Tanpa kecuali, Moskow datang membantu pemerintah di Afrika: populasi sama pentingnya dengan ternak yang dapat dimanipulasi.

Secara linguistik, Barat memiliki keunggulan

Secara historis, Rusia memasuki Afrika dengan disabilitas. Negara-negara bekas penjajah Eropa Barat sudah memiliki keunggulan dalam hal bahasa. Hampir di mana-mana di benua ini, serial TV Amerika atau sepak bola Inggris ditayangkan; Mereka yang mampu untuk belajar di London, New York atau Paris; Dan mereka yang berangkat mencari masa depan ke arah Eropa, tentu saja, bukan Rusia, tetapi Inggris Raya atau Prancis. Organisasi masyarakat sipil yang tak terhitung jumlahnya di benua itu didukung hampir secara eksklusif oleh Barat, sementara Timur berfokus pada ekonomi (Cina) atau “kebutuhan akan keamanan” penguasa (Rusia).

READ  Perusahaan terkejut dengan margin keuntungan yang baik

Kedua negara memiliki reputasi yang baik dengan presiden Afrika karena mereka tidak peduli dengan “urusan dalam negeri” mitra mereka – tidak seperti Barat, yang suka mengikat dukungannya pada kondisi seperti demokrasi, pemerintahan yang baik, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Namun, hal ini tidak harus terjadi selama negara tersebut – seperti Guinea Ekuatorial – memiliki minyak. Jika dia tidak memiliki hal semacam itu, pemerintahnya harus berusaha lebih keras. Atau hubungi Rusia.

Hubungan antar rekan tidak terputus

Bentengnya terletak di Afrika Selatan, yang merupakan bagian terakhir dari benua itu yang membebaskan diri dari kekuasaan kolonialnya. Sebagian besar dengan bantuan Rusia: Moskow melatih dan melengkapi pejuang pembebasan di Angola dan Mozambik, di Rhodesia utara dan selatan, di Namibia dan Afrika Selatan. Kontak antara kamerad Rusia dan Afrika tidak sepenuhnya terputus – bahkan lama setelah gerakan pembebasan berubah menjadi partai penguasa yang korup dan Republik Sosialis Soviet menjadi oligarki yang rakus. Bahkan hari ini, mereka berbagi minat yang sama: untuk memperkaya diri mereka sendiri tanpa malu-malu dan secepat mungkin.

Tidak ada yang lebih jelas dari persahabatan Vladimir Putin dengan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma. Keduanya benar-benar merasa terhubung melalui asal dan karir mereka yang sederhana – Zuma juga dilatih oleh KGB. Ketika dia berkuasa, dia mencoba untuk mentransfer konsep negara curang Putin hampir 1: 1 ke Afrika Selatan: upaya untuk menyusup ke semua lembaga negara, termasuk perusahaan milik negara, disebut “pengambilalihan negara”. Zuma nyaris tidak mengubah negara di Tanjung Harapan menjadi negara mafia, seperti yang dilakukan Putin di Rusia.

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Dia akhirnya gagal karena wakilnya, Cyril Ramaphosa, di bawah kepemimpinannya diharapkan sikap yang lebih jauh terhadap Moskow. Ramaphosa juga pernah dilatih sebagai pejuang pembebasan. Kejutan lebih besar lagi ketika Afrika Selatan juga menahan diri untuk tidak mengutuk perang agresif Rusia di Majelis Umum PBB. Menteri Luar Negeri Naledi Pandor, yang dibesarkan di Inggris Raya, telah dikeluarkan dari kursi kepresidenan dengan marah karena kecamannya yang spontan terhadap Putin.

READ  Umat ​​Islam merayakan Idul Fitri

Selatan dapat memisahkan diri sebagai mitra ke barat

Salah satu ketakutan terbesar kanselir Jerman adalah bahwa demokrasi di Selatan Global dapat memisahkan diri sebagai mitra Barat. Tidak hanya di Afrika, tetapi juga di Asia. Dalam rangka mempererat hubungan dengan negara-negara kunci, Kanselir Olaf Scholz (Partai Sosial Demokrat) mengundang India, Indonesia dan Senegal, antara lain, ke KTT G7 di Bavaria (26-28 Juni). Sebagai bagian dari perjalanan ke Afrika pada bulan Mei, Schulze juga melakukan kunjungan ke Pretoria. Cyril Ramaphosa juga menerima undangan ke puncak. Tetapi jika kanselir berharap dapat meyakinkan presiden tentang posisi yang sama dalam berurusan dengan Rusia, dia kecewa: Ramaphosa memutuskan bahwa Afrika Selatan harus tetap netral dalam “konflik” antara Rusia dan Ukraina — terus-menerus menggunakan kata “perang. ” Atau bahkan menghindari “perang agresi”. Apa yang tidak diketahui kanselir yang marah: ANC Ramaphosa sedang menambang mineral mangan di Gurun Kalahari melalui cabang investasinya, “Chancellor House,” dengan oligarki Rusia Viktor Vekselberg. Partai yang berkuasa, bangkrut tidak hanya secara moral, tetapi juga finansial, tidak dapat mengutuk Rusia: pada awal tahun ini ia tidak lagi mampu membayar karyawannya.

Dalam bahaya. Jutaan orang di Afrika menderita kelaparan.Foto: dpa, Tsiory Andriantsorana

Perjalanan Schultz ke Afrika juga membawanya ke Niger dan Senegal. Selama kunjungannya ke Dakar, ia juga berbicara dengan Presiden Macky Sall tentang rencana perjalanan ke Moskow dan Kiev. Menurut informasi Tagesspiegel, seharusnya untuk meminta Vladimir Putin atas nama Uni Afrika untuk bergerak pada masalah nutrisi dan memungkinkan pengiriman biji-bijian dari Ukraina. Pada saat yang sama, tentu saja ada bahaya bahwa dia akan mencoba untuk lebih memikat negara-negara ini ke pihak Rusia dengan janji-janji murah hati untuk mengirimkan biji-bijiannya sendiri.