Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan politisi di Ekuador?

Siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan politisi di Ekuador?

Dia berusia 26 tahun ketika penduduk sebuah desa kecil di pantai Pasifik memilih walikotanya – yang termuda di seluruh Ekuador. Lima bulan kemudian, Brigitte Garcia meninggal, dan menurut informasi terkini, politisi muda itu ditembak di dalam mobil bersama salah satu penasihatnya pada akhir pekan. Siapa yang masih belum jelas.

Masyarakat Ekuador tampaknya tidak terguncang oleh hal ini, kata Carla Alvarez, pakar keamanan di Universitas Postgrado di Quito. Mereka hanya “jenuh dengan kekerasan.” Karena di Ekuador terjadi peningkatan signifikan dalam perkelahian geng dan pembunuhan. Beberapa tahun yang lalu, negara ini dianggap sebagai salah satu negara teraman di Amerika Latin. Saat ini, ini adalah salah satu yang paling berbahaya. Pada tahun 2023, tingkat pembunuhan melebihi 40 pembunuhan per 100.000 orang.

Surga bagi perdagangan narkoba dan pencucian uang

Politisi juga berulang kali dipukuli. Kasus yang paling terkenal adalah kasus calon presiden Fernando Villavicencio. Dua minggu sebelum pemilu, pria berusia 59 tahun yang memerangi korupsi ini ditembak mati di jalan pada Agustus 2023. Dari mana asal kekerasan tersebut?

“Ekuador semakin dikendalikan oleh geng-geng selama sekitar enam tahun,” kata Ivan Briscoe. Beliau adalah Direktur Program Amerika Latin dan Karibia di International Crisis Group. “Salah satu alasan utamanya: pergeseran jalur perdagangan kokain dari Karibia menuju Pantai Pasifik.”

Ekuador sangat cocok sebagai tempat transit narkoba. Dolar AS telah menjadi mata uang nasional resmi sejak tahun 2000, menjadikan negara ini surga bagi pencucian uang akibat narkoba. Geng-geng yang sudah aktif di negara ini namun relatif kecil, memasuki bidang ini dan mengkonsolidasikan pengaruhnya. “Mereka tahu cara menyuap orang-orang yang perlu disuap dalam politik,” kata Briscoe.

READ  "TV yang menghasilkan energi": "Tageschau" jatuh cinta pada penipu | Aturan

Presiden Daniel Noboa, yang menjabat sejak November, pada awalnya tampak membuat kemajuan dalam memerangi kekerasan geng melalui kehadiran militer dalam jumlah besar dan penangkapan massal. Namun pada awal Januari, dua pemimpin geng paling berkuasa melarikan diri dari penjara: José Adolfo Macias Villamar, yang dikenal sebagai “El Vito” dari geng Choneros, dan Fabricio Colon Pico, alias “Capitan Pico”, dari geng Los. Kartel Lobos.

Sejak itu mereka menculik petugas polisi dan membunuh warga sipil. Pada bulan Januari, anggota geng menyerbu sebuah studio televisi dengan senjata mereka diarahkan ke depan kamera. “Daerah asal Brigitte Garcia adalah rumah bagi keluarga Chorero. “Di sini mereka memiliki pengaruh yang sangat besar,” kata Briscoe. Dalam kasus mereka, keadaan kejahatan tersebut masih belum jelas, namun tidak jarang pihak berwenang setempat melakukan hal yang sama. menjadi sasaran geng, menurut pakar dari kelompok Krisis Internasional.

Pembunuhan politik menguntungkan geng dalam beberapa cara

“Geng-geng tersebut memahami permainan politik di negara ini,” katanya. “Pemilihan presiden berikutnya akan diadakan pada tahun 2025, dan juga akan ada referendum pada tanggal 21 April yang akan memberikan kekuatan lebih kepada militer. “Warga kriminal Ekuador dapat dicabut kewarganegaraannya.” Oleh karena itu, para penjahat ingin meningkatkan tekanan.

Pembunuhan telah menjadi alternatif untuk menyelesaikan konflik apa pun di Ekuador.

Carla Alvarezpakar keamanan dari Universitas Postgrado

Setiap pembunuhan menguntungkan mereka dalam dua cara: “Anda menyingkirkan lawan yang, misalnya, menentang pengaruh geng di komunitasnya – atau tidak mau menerima suap,” kata Briscoe. “Pada saat yang sama, mereka mengirimkan pesan intimidasi kepada semua wali kota dan politisi di negara ini.”

READ  Korban dalam perang Ukraina: Rusia kini menginginkan 500 orang dari zona pinggiran
Presiden Ekuador Daniel Noboa mengumumkan keadaan darurat sebagai respons terhadap kekerasan tersebut.
Presiden Ekuador Daniel Noboa mengumumkan keadaan darurat sebagai respons terhadap kekerasan tersebut.

© AFP/Buletin

Pakar keamanan Alvarez mengatakan bahwa pembunuhan telah menjadi “sebuah alternatif untuk menyelesaikan segala jenis konflik.” Hal ini telah lama berpindah dari kejahatan geng ke ranah domestik. “Di Ekuador, selain kejahatan terorganisir, pembunuhan terhadap perempuan juga semakin meningkat.” Alvarez mengatakan tujuh dari sepuluh orang menganggur, dan penculikan serta pemerasan meningkat dua kali lipat.

Apa yang dilakukan pemerintah terhadap kekerasan? Presiden Noboa mengumumkan keadaan darurat setelah pembobolan penjara pada bulan Januari, dan menyatakan geng tersebut sebagai organisasi teroris. “Dia mungkin ingin menerapkan model Nayib Bukele dari Salvador ke Ekuador,” kata Ivan Briscoe.

Namun ia tidak mempunyai kekuasaan yang diperlukan: Bukele, yang memiliterisasi El Salvador dan memenjarakan lebih dari 70.000 orang, memerintah dengan cara yang semakin otoriter. Kedua presiden tersebut memiliki tingkat persetujuan yang tinggi di kalangan masyarakat, “tetapi Noboa memiliki kekuasaan yang lebih kecil, memerintah dengan koalisi yang rapuh di parlemen, dan tidak memiliki kendali yang memadai atas lembaga-lembaga negara,” pakar keamanan tersebut yakin.

Selain itu, geng-geng di Ekuador jauh lebih kaya dibandingkan geng-geng di El Salvador. Jika mereka merasa bahwa politik membahayakan aset mereka, tanggapan mereka mungkin adalah: lebih banyak kekerasan.