Berita Utama

Berita tentang Indonesia

E-Commerce

Studi Konsumen Accenture: COVID-19 menyebabkan gelombang inovasi baru di industri FMCG

ZURICH – Pandemi COVID-19 telah mengubah cara kita hidup, bekerja, dan memelihara kontak sosial secara radikal. Hal ini meningkatkan kebutuhan akan inovasi dan perusahaan dalam industri FMCG harus melakukan lebih dari sekadar menanggapi krisis, mereka harus benar-benar menemukan kembali produk dan layanan mereka. Ini adalah temuan utama dari Studi Konsumen Global Baru Accenture.

Setahun setelah penguncian, 95 persen peserta studi mengatakan mereka telah membuat setidaknya satu perubahan gaya hidup yang mereka harapkan akan permanen. Bekerja di kantor pusat, pola mobilitas yang berubah dan keinginan yang meningkat untuk berbelanja secara lokal memaksa industri untuk secara fundamental memikirkan kembali strategi mereka agar dapat memenuhi kebutuhan konsumen baru yang telah disesuaikan dengan situasi pandemi. Survei terbaru terhadap lebih dari 9.650 orang di 19 negara mendukung temuan Accenture sebelumnya yang menunjukkan bahwa banyak perubahan dalam perilaku konsumen kemungkinan besar akan berakar dalam jangka panjang.

“Efek pandemi akan muncul untuk sementara dan menggarisbawahi betapa pentingnya bagi bisnis yang berorientasi konsumen untuk menjadi tangguh, tangguh dan adaptif,” kata David Holtman, direktur pelaksana barang dan jasa konsumen Accenture. Kami telah belajar bahwa krisis dan keadaan darurat juga membawa peluang. Epidemi juga memicu gelombang baru inovasi. Perusahaan memikirkan kembali cara mereka dapat tumbuh. Banyak bergantung pada teknik analitis lanjutan untuk lebih baik, lebih tua, dan bereaksi terhadap perubahan perilaku konsumen dengan cara yang ditargetkan. Misalnya, Brewdog asal Inggris menanggapi krisis dengan ketangkasan dan kreativitas yang tinggi: ia mengubah produksinya menjadi disinfektan, membuat bar virtual dan ‘Brewdog Drive-Thru’ dan menutup beberapa lokasi fisiknya dengan nama kerja sama Desk Dog ‘ spasi ‘.

READ  Pengarahan Pagi - AS/Asia -2-

COVID-19 telah mengarah pada ‘konsolidasi transformasi’: perusahaan sekarang merestrukturisasi berbagai bagian organisasi mereka, melatih kembali karyawan pada saat yang sama, dan menghindari proses implementasi langkah demi langkah jangka panjang. Banyak perusahaan yang berfokus pada konsumen telah memindahkan bisnis mereka ke cloud. Hal ini memungkinkan mereka menghemat biaya, memperkuat ketahanan, dan menciptakan infrastruktur yang memungkinkan mereka berinovasi dan membuka sumber pertumbuhan baru.

“Tempat ketiga” semakin penting
Pandemi tersebut memaksa banyak karyawan untuk bekerja dari rumah. Banyak dari mereka sekarang ingin dapat membuat keputusan yang fleksibel tentang bagaimana dan di mana harus bekerja di masa depan. Lebih dari tiga perempat (79%) responden menyatakan bahwa mereka terkadang ingin bekerja di “tempat ketiga” (di mana pun selain rumah atau tempat kerja mereka). Lebih dari separuh akan bersedia membayar hingga $ 100 per bulan dari kantong mereka untuk kesempatan bekerja di kedai kopi, bar, hotel, atau pengecer di area yang ditentukan. Ini menunjukkan peluang penjualan potensial untuk sektor perhotelan dan ritel.

Keinginan untuk dapat bekerja di “tempat ketiga” disertai dengan perubahan sikap terhadap perjalanan bisnis. Hampir setengah dari responden (46%) mengatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana perjalanan bisnis untuk periode setelah pandemi atau ingin mengurangi separuh perjalanan bisnis sebelumnya di masa mendatang. Berapa lama situasi ini akan berlangsung, masih harus dilihat. Namun saat ini, dapat diasumsikan bahwa perjalanan pribadi pada awalnya akan meningkat lagi. Jadi industri harus beradaptasi sesuai dan menjadi lebih efisien untuk menutupi penjualan yang hilang.

“Pandemi khususnya telah memaksa perusahaan perjalanan dan perhotelan yang harus mencari sumber pendapatan tambahan selama krisis untuk mengembangkan” pragmatisme kreatif “. Beberapa hotel telah mengubah kamar menjadi restoran pop-up saat bereksperimen, kata Emily Weiss, direktur pelaksana dan presiden Grup Perjalanan Global Accenture. Yang lain menyediakan ruang kantor sementara bagi klien yang mencari “tempat ketiga” untuk bekerja. Inovasi telah dicoba di area tertentu, tetapi perusahaan perlu memperluas penawaran layanan baru mereka dan menanggapi perubahan kebutuhan kesehatan dan keselamatan para pelancong, misalnya dengan mengaktifkan interaksi bebas kontak sepenuhnya dengan bantuan cloud. ”

READ  Mencari kursus bahasa Cina baru | Ekonomi | DW

Mengubah perilaku konsumen secara permanen
Banyak orang mengatakan bahwa mereka tidak hanya mengubah perilaku mereka di tempat kerja dan bepergian secara permanen, tetapi mereka juga menyebutkan bahwa perilaku mereka dalam berbelanja cenderung berubah dalam jangka panjang. Hasil survei saat ini mendukung penelitian yang diterbitkan sebelumnya oleh Accenture, yang menurutnya pertumbuhan pesat e-commerce akan terus berlanjut atau bahkan meningkat. Misalnya, proporsi pembelian online oleh mantan pembeli e-niaga (yaitu, pelanggan yang menggunakan saluran online kurang dari 25% dari pembelian mereka sebelum wabah) di sektor kelontong, perabotan rumah, mode, dan barang mewah meningkat sejak pandemi dimulai sebesar 343 persen.

“Peritel terkemuka dengan cepat beradaptasi dengan ledakan e-commerce dan beralih ke teknologi untuk menawarkan layanan baru kepada pelanggan mereka,” kata Jill Standish, Manajer Umum Senior dan Kepala Grup Industri Ritel Global di Accenture. Banyak yang menggunakan teknologi yang mengganggu seperti augmented reality untuk lebih mensimulasikan pengalaman berbelanja fisik di dalam toko dan untuk membantu pelanggan membayangkan ruangan dengan furnitur atau kostum dengan lebih baik. Perusahaan lain mengubah toko tertutup mereka menjadi pusat pemenuhan lokal menggunakan teknologi pengambilan dan pengemasan. Bahkan setelah pandemi, perusahaan harus memenuhi permintaan konsumen untuk belanja online cepat dan berinvestasi lebih banyak pada karyawan, rantai pasokan, toko, dan saluran digital mereka agar berada dalam posisi yang baik untuk pertumbuhan lebih lanjut. ”

tentang belajar
Studi Konsumen COVID-19 Accenture meneliti perubahan dalam sikap, perilaku, dan kebiasaan konsumen di seluruh dunia saat mereka beradaptasi dengan realitas baru selama pandemi COVID-19. Gelombang terbaru dari studi ini dilakukan antara 28 November dan 10 Desember 2020 dan antara 25 Februari dan 5 Maret 2021. 12.487 dan 9653 konsumen disurvei di 19 negara di lima benua: Australia, Brasil, Cina, Jerman, Prancis, Inggris Raya, India, Indonesia, Italia, Jepang, Kanada, Rusia, Arab Saudi, Korea Selatan, Swiss, Swedia, Spanyol, AS, dan Uni Emirat Arab.