Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Transportasi laut - Hamburg - Odyssey berlanjut ke pelaut Kiribati: salah satunya meninggal - ekonomi

Transportasi laut – Hamburg – Odyssey berlanjut ke pelaut Kiribati: salah satunya meninggal – ekonomi

Pengiriman – Hamburg:Kisah para pelaut Kiribati berlanjut: salah satu dari mereka meninggal

Matthias Restau (kiri), pendeta Gereja Utara, dan Monica Doering, direktur Stella Maris. Foto: Christian Charicius / dpa / foto arsip (Foto: dpa)

Langsung dari saluran berita dpa

Hamburg / Kiribati – Perjalanan sekitar 200 pelaut asal Republik Kiribati yang terjebak di Hamburg akibat pandemi Corona belum berakhir bagi semua orang. Pendeta Gereja Utara, Matthias Restau, Selasa mengatakan dari kantor berita Jerman DPA bahwa yang terakhir meninggalkan kota Hanseatic pada 23 Maret, tetapi tidak semua telah mencapai rumah mereka. Dia telah merawat para pelaut, beberapa di antaranya pernah tinggal di hostel pemuda di Hamburg Horn, selama mereka tinggal selama sebulan.

Pasca merebaknya wabah tersebut, negara kepulauan Pasifik tersebut juga menutup perbatasannya bagi warganya guna mencegah masuknya virus Corona. Ini, pada gilirannya, berarti bahwa pelaut yang tersebar di kapal di seluruh dunia tidak punya tempat tujuan, dan akhirnya diangkut dari Australia ke kota Hanseatic oleh perusahaan pelayaran Hamburg seperti Leonhardt & Blumberg. Di seluruh dunia, 350 pelaut dari Kiribati terdampar tidak hanya di Jerman, tetapi juga di Denmark – rumah perusahaan pelayaran Maersk – di Brasil, Indonesia, dan Mesir.

150 dari mereka kini telah meninggalkan karantina selama dua minggu di Kiribati, tetapi hanya satu pelaut dari Hamburg yang meninggal, dan keadaan pastinya tidak jelas. Pendeta Restau mengkritik keras kondisi tempat tinggal di sana, yang menimpa banyak pasien dan tidak ada hubungannya dengan karantina dalam arti yang sebenarnya. “Ini bukan cerita dengan akhir yang bahagia.”

60 pelaut modern kini telah dikarantina di Kiribati, dan 140 pelaut tetap dikarantina di Kepulauan Fiji atau menunggu penerbangan kembali – termasuk satu-satunya kapten Kiribati di dunia, Tikimao Kirawa, yang telah dikerahkan di kapal-kapal pengangkut samudra. Dia pernah tinggal di Tanduk Hamburg selama beberapa bulan, dan akhirnya, setelah negosiasi yang sulit antara Kementerian Luar Negeri, Organisasi Maritim Internasional (IMO) dan pemerintah Kiribati, dia datang ke Kepulauan Fiji bersama rekan-rekannya dari Frankfurt melalui Qatar, Australia dan New Selandia.

© dpa-infocom, dpa: 210420-99-281421 / 2

READ  Sekilas Pagi / Ekonomi, Bank Sentral, Politik | Pesan