Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Telkom Indonesia ingin menjual saham di bisnis pusat datanya, dan menutup kesepakatan pada H2

Telkom Indonesia ingin menjual saham di bisnis pusat datanya, dan menutup kesepakatan pada H2

Oleh Yantultra Ngoy

SINGAPURA (Reuters) – Raksasa telekomunikasi milik negara Telkom Indonesia sedang mempertimbangkan untuk menjual saham di bisnis pusat datanya dan diperkirakan akan menyelesaikan penjualan tersebut pada paruh kedua tahun ini.

Ahmed Reda, Senior Vice President Corporate Communications and Investor Relations Telkom, mengatakan pihaknya sedang dalam proses memilih penasihat keuangan dan mempertimbangkan besaran saham yang akan dijual.

Menurut dua sumber yang mengetahui rencana tersebut, penjualan saham minoritas diperkirakan akan dimulai pada bulan Maret dan memberi nilai bisnis pusat data Telkom lebih dari $1 miliar.

Reda tidak berkomentar mengenai besaran kepemilikan atau kapan penjualan atau valuasi akan dimulai, namun ia mengatakan bahwa monetisasi bisnis data center masih dalam pembahasan dan Telkom belum memiliki target khusus.

Menggabungkan mitra strategis global atau investor keuangan yang kuat diharapkan dapat membantu Telkom memperluas bisnis pusat datanya, baik secara lokal maupun global.

Telkom, grup telekomunikasi terbesar di Indonesia, memiliki 28 pusat data, termasuk 23 di dalam negeri dan lima di luar negeri, menurut laporan tahunan tahun 2022.

Menurut laporan tahunan, perusahaan ini bersaing dengan beberapa perusahaan yang juga telah mendirikan pusat data seperti DCI Indonesia, Princeton DG dan NTT Communication.

“Dengan pesatnya pertumbuhan penetrasi Internet di seluruh dunia, bisnis data center telah menjadi aset yang menarik untuk berinvestasi, termasuk di Indonesia,” kata Reza.

Permintaan investor global terhadap aset infrastruktur seperti pusat data di Asia Tenggara telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, di tengah ekspektasi pertumbuhan di kawasan ini dan tingkat pengembalian sektor yang stabil dan berjangka panjang.

Pada bulan September, perusahaan investasi global KKR & Co mengakuisisi 20% saham bisnis pusat data regional Singapore Telecom senilai S$1,1 miliar ($818 juta).

READ  COP26: Lebih dari 40 negara ingin keluar dari kebijakan batubara

($1 = 1,3450 dolar Singapura)

(Laporan oleh Yantultra Ngoy di Singapura; Disunting oleh Ken Wu dan Himani Sarkar)