Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tes G20 – DW – 14 November 2022

Tes G20 – DW – 14 November 2022

Dalam keadaan normal, Bali adalah surga liburan di bawah pohon palem. Minggu ini adalah tempat pertemuan banyak perwakilan kekuatan ekonomi paling penting di dunia. itu G20 Mereka akan bertemu di sini dari tanggal 15 hingga 16 November untuk pertemuan tahunan para Kepala Negara dan Pemerintahan. Bagi tuan rumah Indonesia yang saat ini menjadi ketua G20, acara tersebut dipandang sebagai semacam perayaan di panggung politik global.

Antara lain, Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping berpartisipasi dalam KTT tersebut. Mereka berdua bertemu pada hari Senin Untuk percakapan satu lawan satu. dia tidak akan berada di sana Presiden Rusia Vladimir Putin.

Harapan terhadap pertemuan puncak ini rendah karena… Perang di Ukraina Hal ini telah memberikan pukulan keras terhadap perekonomian global, memicu kekhawatiran resesi dan memperdalam perpecahan di antara anggota G20.

G20 harus menunjukkan fungsionalitasnya

“Tantangan sebenarnya dari KTT G20 ini bukanlah untuk mencapai hasil atau kesepakatan tertentu mengenai isu tertentu – menurut saya mereka tidak akan mencapai konsensus seperti G20,” ujarnya. “Pertanyaannya adalah apakah badan tersebut mampu mencapainya melanjutkan pekerjaannya.” Josh Lipsky adalah direktur senior Pusat Geoekonomi Dewan Atlantik.

G20, yang didirikan pada tahun 1999 sebagai sekelompok menteri keuangan dan kemudian menjadi sekelompok kepala negara dan pemerintahan selama krisis keuangan global pada tahun 2008 untuk menangani krisis ekonomi dan kemerosotan ekonomi, Dia telah berjuang untuk mencapai konsensus tahun ini. Misalnya, tentang pertanyaan mendesak Bagaimana perekonomian bisa pulih setelah pandemi? Bagaimana krisis energi dan pangan dapat diatasi?

“Jika G20 tidak dapat bertemu dan bekerja di masa-masa kesulitan ekonomi yang besar bagi negara-negara industri dan negara berkembang serta negara-negara berpenghasilan rendah, maka efektivitas kelompok tersebut akan diragukan secara mendasar,” kata Lipsky kepada DW. “G20 menghadapi tantangan untuk membuktikan bahwa mereka masih dapat melakukan tugasnya.”

READ  Holcim serius restrukturisasi perusahaan | sektor perusahaan

Ketidakhadiran Putin bisa membuat KTT Bali lebih mudah

Meskipun dia tidak muncul secara langsung, tidak apa-apa Bayangan Putin membayangi pertemuan tahun ini. Pada bulan Agustus, Presiden Indonesia Joko Widodo mengonfirmasi setelah kunjungannya ke Moskow bahwa Putin akan berpartisipasi dalam pertemuan tersebut. Pakar hubungan internasional berspekulasi bahwa Putin dapat memanfaatkan pertemuan tersebut untuk menunjukkan kepada rakyatnya bahwa ia tetap menjadi pemimpin yang kuat dan tidak terisolasi. Ada juga kekhawatiran bahwa ia mungkin mencoba membuat perpecahan di antara pendukung Ukraina di Barat pada pertemuan tersebut.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tiba di Bali Foto: Sonny Tembilaka/PU/AFP/Getty Images

Kini para ahli percaya bahwa Putin tidak akan datang ke Bali karena dia tidak ingin menerima ceramah dari kepala negara dan pemerintahan lain lagi, seperti yang terjadi pada KTT G20 pada tahun 2014 dan 2015 setelah aneksasi Krimea oleh Rusia.

“Putin mungkin tergerak oleh teguran Xi Pertemuan di Samarkand Dan Pernyataan Xi baru-baru ini dengan Olaf Scholz, Tentang penggunaan senjata nuklir. “Tanpa dukungan Xi, dia tidak akan menemukan negara lain untuk mempertahankan posisinya,” kata James Caruso, penasihat senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional dan mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS. “Dia juga dikritik atas penghancuran infrastruktur sipil di Ukraina,” tambahnya. “Kejahatan perang,” kata Caruso kepada DW. Absennya Putin memudahkan peserta KTT untuk fokus pada isu-isu ekonomi.

“Saya tahu itu Jokowi [der indonesische Präsident, Anm. d. Red.] Saya sangat ingin semua kepala negara dan pemerintahan hadir. “Tetapi mengingat situasinya, ini adalah solusi terbaik baginya,” kata Lipsky.

Pertemuan langsung pertama antara Biden dan Xi

Karena Putin tidak hadir, salah satu hal penting dari pertemuan di Bali terjadi sebelum KTT dimulai pada hari Senin: Pertemuan pribadi pertama Presiden AS Biden dengan Presiden Tiongkok Xi. Telah lama terjadi ketegangan antara dua negara dengan ekonomi terkemuka di dunia mengenai perdagangan bilateral dan status Taiwan. Biden sebelumnya telah mengumumkan bahwa dia tidak akan membuat “konsesi mendasar” apa pun pada pertemuan puncak tersebut. “Bahkan jika Biden dan Xi tidak dapat menyepakati hal-hal mendasar, itu tetap merupakan pertemuan tatap muka antar politisi. Buka kembali saluran komunikasi langsung ini “Ini penting,” kata Lipsky.

READ  Akiya: Dua tips membeli properti terbengkalai di Jepang
Sama halnya: Xi Jinping dan Joe BidenFoto: Saul Loeb/AFP/Getty Images

Berjuang untuk menemukan titik temu di masa-masa sulit

Yang paling penting, invasi Rusia ke Ukraina memecah belah G20. Di satu sisi ada negara seperti India dan Afrika Selatan yang posisinya berada di antara Rusia dan Ukraina, dan di sisi lain ada negara G7 serta Australia dan Korea Selatan.

Jakarta telah berjuang untuk membuat kelompok tersebut menyusun pernyataan formal mengenai isu-isu prioritas dalam pemerintahannya, seperti transisi energi dan iklim. Bahkan membuat para anggota sepakat mengenai isu-isu seperti ketahanan pangan dan energi merupakan sebuah tantangan.

“Ketika tanah di bawah Anda berguncang dan Anda dapat berdiri di tempat yang sama, itu adalah pencapaian yang luar biasa,” kata Manjeet Kripalani, direktur pelaksana lembaga think tank Gateway House yang berbasis di Mumbai, kepada DW. “G20 mungkin tidak banyak kemajuan, tapi ini sebuah prestasi,” imbuhnya [von Seiten Indonesiens, Anm. d. R.]“Tetap tangguh dalam kondisi geopolitik saat ini.”

Kalangan pemerintah Jerman mengatakan: “Sulit untuk mengatakan bagaimana perundingan akan dilanjutkan, namun mengenai isu-isu sensitif, kemungkinan besar perundingan akan berlanjut hingga pertemuan puncak yang sebenarnya.” Ia menambahkan, “Situasi geopolitik sedang sulit, dan sehubungan dengan ketahanan pangan dan harga energi, terdapat perbedaan penilaian mengenai penyebab krisis dan bagaimana keseluruhan permasalahan harus dirumuskan.”

Pernyataan penutup bukanlah segalanya

Namun, Chinta Kamdani, presiden Business 20 – forum dialog ekonomi G20 – memperingatkan agar keberhasilan KTT tidak bergantung pada apakah ada deklarasi bersama final atau tidak. Dia mengatakan dalam sebuah wawancara dengan DW: Ada juga pertukaran berharga selama pertemuan bilateral dan acara sampingan mengenai kesehatan, energi, krisis utang dan topik lainnya.

“Apapun pengumuman finalnya, kita juga perlu melihat isu-isu yang sudah disepakati semua negara. Kita perlu mengakui bahwa proses ini sudah dilakukan,” kata pengusaha asal Indonesia itu.

READ  10 tesis untuk pasar saham pada tahun 2023

Artikel ini diadaptasi dari bahasa Inggris.