Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“The Fossils” – kisah nyata di balik film Netflix

Salah satu situs arkeologi terpenting di zaman kita terletak di timur Inggris: makam perahu Sutton Hoo. Kini produksi Netflix “The Fossils” menceritakan kisah penemuannya di tahun 1930-an. Dan itu cukup seksi bahkan tanpa visual dan fantasi yang dramatis

Ketika arkeolog amatir Basil Brownen menabrakkan sekop ke tanah berlumpur di Suffolk County, dia tidak tahu dia akan segera melakukan apa yang mungkin menjadi penggalian paling penting dalam sejarah Inggris. Seorang penguasa Anglo-Saxon beristirahat di bawahnya, terkubur dalam kekayaan dan di kapalnya. Sebuah penemuan yang sekarang dikenal sebagai Sutton Hoo – yang tidak akan mungkin terjadi tanpa pemilik tanah yang kaya.

Edith Pretty tumbuh dalam keluarga kaya dan mampu melakukan perjalanan dunia di masa mudanya. Dia berulang kali melakukan penggalian di situs tersebut – dan memicu hasrat untuk arkeologi. Setidaknya begitulah British National Trust for Places of Historic Interest or Natural Beauty, yang kini mengelola Situs Bersejarah Sutton Hoo, menggambarkannya.

Pada tahun 1926, lahir Edith May Dempster menikah dengan suaminya, Franklin Pretty, dan pindah ke properti bersama di tepi Sungai Dubbin di Inggris timur. Franklin meninggal beberapa tahun setelah pernikahan, jadi Edith Peretti mengelola propertinya sendiri. Selalu ada beberapa tumpukan tanah yang berdiri di atasnya, menumpuk begitu teratur sehingga tidak mungkin berasal dari alam. Apakah mereka pernah kuburan? Pada tahun 1937, Pretty ingin memastikan pada akhirnya: dia melaporkan penemuannya ke museum di Ipswich.

Carey Mulligan (“Drive,” “Inside Llewyn Davis”) memerankan Edith Pretty, dan Ralph Fiennes (“The Eternal Gardener,” “Grand Budapest Hotel”) memerankan Basil Brown

© LARRY HORRICKS / NETFLIX © 2021

Basil Brown sendiri mengajar arkeologi – dan pada musim panas 1938 ia menemukan hidupnya

Arkeologi selalu memainkan peran utama dalam kehidupan Basil Brown. Sebagai putra seorang petani di Suffolk, dia mengetahui kondisi tanah di Inggris bagian timur dari dalam ke luar. Dia memperoleh pengetahuannya tentang teknik penggalian dan sejarah tanah airnya sendiri. Pada 1930-an dia bekerja di museum itu di Ipswich – dan pada musim panas 1938 dia dikirim ke perkebunan Edith Pretty untuk melihat lebih dekat gundukan pemakaman yang seharusnya.

Dalam beberapa bulan, Basil dan timnya menggali empat gundukan kuburan: di bawah tumpukan mereka menemukan abu orang yang terkubur, kepala kapak yang terpelihara dengan baik, pot gerabah, dan lempengan batu kapur berornamen. Di makam lain, mereka menemukan kepala pedang, pisau besi, serta perhiasan perunggu dan tulang manusia.

Edith Pretty mengirimkan benda-benda itu ke Museum Ipswich, menerbitkan artikel tentang temuan tersebut dan British National Museum menyatakan minatnya.

Dari Novel hingga Produksi Netflix: The Legend of Sutton Hoo

Penulis Inggris John Preston menulis “The Dig” pada tahun 2007 dan menceritakan kisah penggalian Sutton Hoo secara rinci – bahkan jika itu berbeda secara signifikan dari peristiwa nyata di beberapa tempat.

Netflix memperoleh hak untuk memproduksi film pada tahun 2019, dan sejak Januari 2021 hasilnya juga dapat dilihat oleh pengguna di Jerman dengan judul “Fosil”. Carey Mulligan memerankan Edith Peretti, dan Ralph Fiennes memerankan arkeolog Basil Brown.

Jauh sebelum produser Netflix, para ahli komputer menemukan potensi naratif Sutton Hoo: game click-and-gatherer 2D “The Dig” sudah ada di pasaran pada tahun 1995 — pada saat itu dalam bentuk CD.

Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa kapal sepanjang 27 meter

Pada bulan Mei tahun berikutnya, ketika musim dingin Inggris yang basah dan dingin mengembalikan tanah ke musim panas yang sejuk, Basil Brown menetap sekali lagi di tanah milik Britie. Dia dengan cermat merencanakan penggalian, dan dengan hati-hati meraba-raba jalan menuju harta karun di kuburan agar tidak membahayakan salah satu dari banyak cerita yang harus diceritakan masing-masing orang. Hanya tiga hari kemudian, Basil dan timnya menemukan potongan besi yang mereka pikir adalah paku kapal tua.

Yang pasti, Basil segera menemukan sisa-sisa kapal karam sepanjang 27 meter. Sebuah ruang pemakaman megah dimahkotai di tengahnya – sebuah pesan yang juga mengundang arkeolog veteran Cambridge Charles Phillips ke tempat kejadian.

Dia ragu bahwa ukuran kapal saja bisa menunjukkan pemakaman kerajaan, pada kunjungan pertamanya. Dari 10 Juli 1939, Phillips memimpin pekerjaan penggalian dengan bantuan Basil Brown. Terlepas dari penurunan pangkat Brown dari penjelajah menjadi asisten, keduanya mempertahankan hubungan yang saling menghormati. Menurut National Trust, Phillips sangat dihormati karena cara Brown yang cermat dalam berbisnis.

Sutton Hoo: Helm yang ditemukan di makam perahu di Sutton Hoo sekarang menyerupai wajah situs penggalian

Helm yang ditemukan di makam kapal Sutton Hoo sekarang mirip dengan wajah situs penggalian

© Pengawas Museum Inggris

Apakah Raja Rodwald yang legendaris ada di makam kapal Sutton Hoo?

Segera menjadi jelas: siapa pun yang dimakamkan dengan kapal ini, kerabatnya yang berduka mengirimnya ke generasi mendatang dengan kekayaan yang tak terukur. Perisai dan pedang yang dihias dengan indah, kecapi, atau figur tiruan kecil yang terbuat dari emas ditemukan. Tapi yang paling mengesankan adalah helm Sutton Hoo, yang dihias dengan hiasan, menceritakan kisah-kisah indah dari dinasti Anglo-Saxon. Para arkeolog hanya mampu mengikisnya sepenuhnya dan menyimpannya di lebih dari seratus bagian individu. Itu direkonstruksi oleh staf di British National Museum, di mana sekarang dipajang dan telah menjadi sesuatu seperti wajah Sutton Hoo.

Tapi siapa yang dikubur dalam kemegahan seperti itu belum dijelaskan secara meyakinkan. Upaya itu, bagaimanapun, adalah kolosal: kapal harus ditarik dari Sungai Dibben di dekatnya, di mana ia harus dimuat dengan mayat orang mati dan harta pembunuhan dan akhirnya ditutup dengan tanah. Para ahli percaya itu pasti Rodwald, raja Kerajaan Anglia Timur dan salah satu penguasa terpenting pada masanya.

Jenazah tidak ditemukan. Namun, guratan tubuh manusia di tengah semua perhiasan emas dan sisa fosfat di tanah membuktikan bahwa itu bukanlah makam kosong.

Sutton Hoo: Gesper sabuk emas adalah salah satu keberuntungan yang diberikan kepada penguasa Anglo-Saxon di alam kematian.  Hari ini dipajang di British National Museum

Gesper sabuk emas adalah salah satu kekayaan yang diberikan kepada penguasa Anglo-Saxon di kerajaan kematian. Hari ini dipajang di British National Museum

© Pengawas Museum Inggris

Masih pahlawan wanita hebat Sutton Hoo Edith Pretty

Raja Rodwald kemungkinan meninggal antara tahun 616 dan 627 M. Lebih dari 1.300 tahun setelah kematiannya, pertanyaan penting tentang harta milik Edith Pretty telah muncul: Milik siapa semua kekayaan itu – dan apa yang terjadi padanya?

Penyelidikan yudisial mendengarkan perwakilan museum, ekskavator, dan pemilik tanah dan sampai pada kesimpulan bahwa apa yang ditemukan di properti janda – yang awalnya dia temukan – milik Edith Pretty sendiri.

Namun, dia punya rencana lain: dia memberikan warisan Anglo-Saxon, yang telah tidur di bawah beberapa bukit di harta miliknya selama berabad-abad, kepada negara Inggris dan melepaskan klaim apa pun.

Pada tahun 1940 British Museum membuka galeri pameran Sutton Hoo untuk pertama kalinya, yang harus ditutup lagi tidak lama kemudian selama gejolak Perang Dunia II. Edith Peretti meninggal di rumah sakit London pada tahun 1942. Ordo Kesatria yang diinginkan Perdana Menteri Winston Churchill, Saya menolak dengan terima kasih. Sampai hari ini, Sutton Hoo dianggap oleh banyak orang sebagai penemuan arkeologi paling penting di Inggris Raya.

Apakah Basil Brown merampok ketenarannya?

Berikan Basil Brown umur yang lebih panjang. Dia bekerja di museum di Ipswich sampai usia 73 – dia meninggal pada musim semi 1977. Produksi Netflix menunjukkan bahwa nama Brown sengaja disembunyikan dari mata publik.

Ketua wali kelompok Sutton Hoo hari ini, Sue Brunning, membandingkan ini dengan BBC: sudah pada tahun 1940, di Laporan ilmiah pertama oleh Charles Phillips Basil Brown telah disebutkan berkali-kali. Paling lambat sejak 1985, namanya juga muncul di panel-panel pameran di museum.

Sutton Hoo hari ini: Lebih banyak penggalian dan pusat pengunjung

Lama setelah berakhirnya Perang Dunia II, para arkeolog melanjutkan penggalian di Sutton Hoo. Kuburan perahu diperiksa lagi antara tahun 1965 dan 1971, antara tahun 1983 dan 1992 sebuah tim yang dipimpin oleh arkeolog Martin Carver menemukan seorang pejuang muda dan kudanya di gundukan pemakaman yang lebih kecil – dan satu-satunya wanita dimakamkan di Sutton Hoo.

Suffolk County terus mencari temuan yang terkait dengan Makam Sutton Hoo. Namun, tanah jarang digali untuk itu, seperti yang pernah dilakukan Basil Brown. Magnetometer atau sensor hambatan listrik memungkinkan penjelajahan bagian dalam Bumi sambil membiarkan Bumi tetap utuh.

Dikatakan hari ini di situs penemuan sebelumnya pusat pengunjung besar. Artefak utama makam Anglo-Saxon ditemukan di Museum Nasional Inggris dikabarkan.

READ  ZDF Magazin Royale: Jan Bomermann dan Krisis Pasir