Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dan Dimana Lautnya?: Liburan Ingolstadt di Paradeplatz: Musim Panas Bisa Begitu Indah

Bekerja di panggung yang kering: Meskipun hujan, para DJ memberikan suara yang bagus di malam hari, sebagian didukung oleh Ela di saksofon.

jagung

Dimana laut?

DJ berhenti, Ela bermain. Cuacanya mendukung, masih ada tempat yang tersedia di podium di baris pertama. Humor yang bagus, orang-orang di mana-mana. Anak-anak bermain di pasir, orang tua duduk di bawah payung di kursi geladak berwarna-warni, minum dan berbicara. Ibiza? Ya, bisa jadi Ibiza. Tapi tidak: laut hilang. Kami duduk di Paradeplatz di Ingolstadt pada hari Sabtu sore. Liburan kota dari IN-City juga menyenangkan tanpa laut. Jika kita menutup mata, kita bahkan tidak akan menyadari bahwa tidak banyak yang terjadi saat ini. Jadi dia bekerja, bersinar saat liburan. Jika Anda hanya ingin.

‘Kami masih perlu sedikit latihan’

Di malam hari, saat pesta sudah berlangsung di Ibiza, hujan turun. Dia sudah mengunjungi Ingolstadt sore itu. Sekarang kursi santai basah, dan ruang serta kursi kering di bawah tenda menjadi langka. Tapi: pengunjung dalam suasana hati yang baik. Tamu baru tiba jam 9 malam, meski hujan: kenapa? “Kami sedang makan malam dan kami masih perlu sedikit berolahraga,” kata seorang wanita yang datang bersama suami dan anaknya. Bagaimana dengan hujan? “Jangan ganggu kami.” Beginilah cara kerja liburan. Pintu ditutup Jumat pukul 8:30: Kapasitas tercapai – dengan cuaca yang sempurna.

Istirahat bermain untuk satu orang
istirahat permainan

Killian William dan Iggy (kiri) bersenang-senang di pasir. Foto: Konze

Dimana laut?

Belum lama ini, Violetta Kamkiran pulang ke rumah bersama putranya Mahir. Anak berusia tiga tahun itu bermain di pasir basah sepanjang waktu. Dia tidak sendirian di lubang pasir raksasa. Di atas skateboard, tersandung, dari skateboard. Penonton yang tersenyum melambat, menyesap bir atau cider, menikmati crepes atau mendengarkan musik yang dimainkan oleh DJ Wasserwalker, antara lain. Ini juga memberikan hiburan berkualitas tinggi di tengah hujan. “Lucu: Ketika hujan mulai turun, semua orang berhenti di bawah payung, dan tidak ada yang pergi. Setidaknya saya tidak sepenuhnya sendirian.”

READ  Blockchain di Pasar Media dan Hiburan Dari Covid-19 Impact Outlook hingga 2028 - Majalah TRIAL

Lonceng dapat terdengar dari jauh, menyerukan pantai darurat kota. Seorang anak kecil berlari tanpa alas kaki dari kursi malas ke kursi santai di malam hari dan mengibaskan air dari kain. Suasana hati baik meskipun hujan ringan terus-menerus. Tiga wanita muda menemukan kursi taman kering dengan bantal di bawah kanopi besar dan dalam suasana hati yang baik. “Kami datang dari Bellingeries. Ketika kami meninggalkan rumah, tidak hujan. Tapi kami mendengar ada pesta besar di sini, jadi kami pergi ke sini,” kata Lisa Dingler, yang berolahraga dengan teman-teman Stephanie Liddell dan Sabrina Lemmerman. Ini sedang dalam perjalanan. “Kami senang acara seperti ini diizinkan meskipun ada Corona dan kami bisa keluar lagi,” katanya kepada Mirman.

Tiga teman Stephanie Liddell, Sabrina Lammerman dan Lisa Dingler (kiri) datang ke pesta besar itu?  Dari Tagihan.
Tiga sahabat Stephanie Liddell, Sabrina Lemmerman dan Lisa Dingler (kiri) datang ke “pesta raksasa” dari Billings.

jagung

Dimana laut?

Leo berlari melintasi alun-alun dengan payung putih dan membagikan payung putih semacam itu di kota kepada para tamu yang berdiri di sana tanpa perlindungan. ide yang hebat. Dan Leo bersenang-senang dengannya, dia hanya melihat wajah tersenyum dari para pengunjung yang berterima kasih. Hujan tak kunjung reda, banyak payung besar yang bocor. Tidak masalah: “Lebih baik dari luar” adalah moto.

Dan dengan mereka semua. Steffi Mahl dari Hohenwart, yang menjual pantai dan tas mandi India di “Pasar Hippie” (“bahkan baunya seperti India”), menganggap musim panas di Jerman “memalukan”. “Tahun lalu, cuaca tidak begitu baik pada liburan kota pertama saya,” kenangnya.

Lihat melalui pagar putih dan melewati tanaman pisang.
Lihatlah melalui pagar putih dan di luar tanaman pisang.

jagung

Dimana laut?

Tidak ada pertunjukan api, tidak ada tarian lampu

Simon Isabel duduk di sana dengan perasaan campur aduk. Seniman tari Ingolstadt tidak hanya menampilkan pertunjukan api yang spektakuler (“kota tidak menyetujui ini karena peraturan kebakaran”), tetapi dia juga harus membatalkan tarian ringannya karena hujan. Dia menari dengan lampu, bola, dan sayap. “Seperti malaikat”. Mimpinya yang berapi-api, yang banyak dipelajarinya di Indonesia, akan segera muncul di pantai kota di Manchinger Strasse.

READ  Cinta dan Kematian di Jawa - ARD

Siapa pun yang mengambil liburan singkat di pagi atau sore hari kurang beruntung: tidak ada hujan, banyak tempat, terutama yang kering. Iris Ashhammer Gerolving secara spontan datang ke pasar hippie. “Saya membuat beberapa perhiasan sendiri, tetapi ada juga beberapa barang antik.” Ketika datang ke pakaian, bagian orang tua ditemukan: “Barang keren dari tahun 80-an,” katanya.

In-City Association merayakan hari jadinya yang ke-25 pada hari Minggu dengan Managing Director Theresa Trettinger. Dengan hujan seperti pada hari Sabtu. Lagi-lagi banyak yang tidak peduli hujan atau tidak. Sesuai dengan motto: Siapa yang tahu kapan kita akan datang ke Ibiza lagi dengan mudah, cepat dan murah. DK