Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Tidak dipersiapkan untuk kenyataan”: Weber melihat masalah Uni Eropa dalam insiden “Sauvage”

“Tidak dipersiapkan untuk kenyataan”
Weber melihat masalah Uni Eropa dalam insiden ‘Sofagate’

Setelah kegagalan diplomatik di Ankara, presiden Partai Rakyat Eropa (EPP) Weber mengkritik keras Presiden Komisi Uni Eropa von der Leyen dan Presiden Dewan Michel: Seseorang mengharapkan persatuan dari politisi senior, terutama terhadap otokrat. Namun dalam hal kebijakan luar negeri, UE secara umum harus mengejar ketinggalan.

Politisi Uni Sosial Kristen Eropa, Manfred Weber, mengkritik penampilan para pemimpin Uni Eropa dalam kunjungan mereka baru-baru ini ke Turki. Ini adalah tanda peringatan lain bahwa kebijakan luar negeri UE belum siap menghadapi kenyataan pahit, kata pemimpin EPP itu setelah pertemuan para pemimpin parlemen UE.

Weber menambahkan, persatuan diharapkan dari para politisi papan atas yang mewakili Uni Eropa di dunia. “Terutama ketika Anda berurusan dengan diktator dan diktator – politisi yang memicu konflik daripada kompromi – Uni Eropa harus tampil kuat dan bersatu dalam segala situasi.”

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen dan Presiden Dewan Charles Michel mengunjungi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pekan lalu dan menjanjikan kerja sama yang lebih erat. Kegembiraan atas pengaturan tempat duduk mendominasi pertemuan tersebut: Erdoan hanya menawari Michel kursi di sebelahnya, dan von der Leyen terpaksa duduk di sofa ke samping dan tampak tertipu. Michel dan von der Leyen mempresentasikan laporannya di KTT Parlemen Uni Eropa pada hari Selasa.

Ketua Dewan Michel berada di bawah pengawasan?

Michel telah dikritik karena menerima persyaratan pengaturan tempat duduk selama penampilan publik dan tidak menganjurkan perlakuan yang sama oleh der Leyens. Menurut Komisi Uni Eropa, Michel von der Leyen telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan membiarkan situasi seperti itu lagi. Michel mengungkapkan penyesalannya.

Pemimpin kelompok parlemen sayap kiri Martin Shirdiwan mengatakan insiden di Ankara menimbulkan keraguan pada kesesuaian Michel untuk posisinya sebagai ketua majelis. “Michel sebenarnya mengadili saya. Dalam hal kebijakan luar negeri, dia membiarkan Erdogan menarik diri.”

READ  Swedia: Royals dikejutkan oleh berita kematian - 'sedih tak terbayangkan'