Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Tidak lagi tidur di jalan’ – seorang pria tunawisma mengaku melakukan pembunuhan

Diperbarui pada 24 Sep 2021 pukul 17:51

  • Seorang pria tunawisma telah mengaku melakukan pembunuhan di London setelah hampir 38 tahun.
  • Alasannya adalah dia tidak lagi tidur di jalan.
  • Pria berusia 58 tahun itu dikatakan telah membunuh pria berusia 50 tahun itu pada 1985.

Anda dapat menemukan lebih banyak tema panorama di sini

Untuk beberapa alasan aneh, seorang pria tunawisma di Inggris telah mengaku melakukan pembunuhan setelah hampir 38 tahun. “Anda tahu, saya tunawisma, saya tidak akan tidur di jalan lagi,” kata pria 58 tahun itu saat menyerahkan diri ke polisi. Hal ini diumumkan oleh Royal Prosecution Service di London.

Pria itu mengaku bersalah di pengadilan pada hari Jumat atas pembunuhan seorang pria berusia 50 tahun pada bulan Desember 1983. Dia membunuhnya dengan asbak marmer ketika dia terganggu oleh komentar dari yang lain. Hukuman dijadwalkan pada 13 Oktober.

Kasus ini diajukan pada tahun 1985. Tapi itu berubah sekitar 35 tahun kemudian. Pada pagi hari tanggal 28 Juli 2020, seorang gelandangan melemparkan batu ke kantor polisi di London.

Ketika seorang petugas muncul, dia mengaku kepada Mann. Selama penyelidikan, petugas berhasil mengidentifikasi DNA yang ditemukan pada puntung rokok di TKP tersangka pelaku. (dpa/ary)

READ  Tiga hari setelah vaksinasi korona: seorang remaja meninggal (13)