Berita Utama

Berita tentang Indonesia

TikTok menghabiskan $1,5 miliar untuk mengakuisisi toko GoTo di Indonesia

TikTok menghabiskan $1,5 miliar untuk mengakuisisi toko GoTo di Indonesia

(Bloomberg) — Anak perusahaan TikTok ByteDance Ltd. telah menyetujui… telah setuju untuk menginvestasikan $1,5 miliar dalam usaha patungan dengan Grup GoTo Indonesia yang akan mereka kendalikan, bagian dari perjanjian yang memungkinkan perusahaan Tiongkok untuk meluncurkan kembali aplikasi belanjanya di pasar ritel online terbesar.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Raksasa media sosial ini akan menggabungkan bisnis TikTok Shop di Indonesia dengan unit e-commerce GoTo, Tokopedia, kata perusahaan tersebut pada hari Senin. TikTok mengambil 75% saham dalam merger tersebut, yang akan mengoperasikan fitur belanja aplikasi media sosial TikTok di Indonesia.

Kesepakatan ini tidak biasa bagi ByteDance, yang secara efektif mengakuisisi pemain domestik terkemuka dalam perdagangan online di pasar luar negeri yang besar. Perjanjian tersebut, di mana GoTo menjadi pendukung pasif operasi Tokopedia, memungkinkan ByteDance untuk memulai kembali bisnisnya di Indonesia dan mematuhi peraturan yang diberlakukan untuk menghentikan layanan ritel online saat mereka mendapatkan momentum melawan Sea Ltd. Dan kamu pergi ke.

Baca selengkapnya: Ambisi e-commerce TikTok goyah seiring meningkatnya reaksi global

Saham GoTo turun 13% di Jakarta, karena investor menilai dampak dari hilangnya kendali atas bisnis e-commerce di pasar yang berkembang pesat. PT Bank Jago, bank digital terbesar di Indonesia yang sahamnya dimiliki GoTo, menguat sebesar 7,9%. Asosiasi ini kemungkinan akan meningkatkan dan mengarahkan pembayaran dan transaksi e-commerce untuk platform yang dioperasikan Jago.

Pemerintah Indonesia, yang berupaya melindungi pesaing dalam negeri termasuk puluhan juta usaha kecilnya, telah mengisyaratkan bahwa mereka menyetujui kesepakatan baru TikTok dan GoTo. Ketika TikTok tumbuh menjadi pesaing utama Tokopedia dan operator perdagangan lokal, Jakarta memberlakukan peraturan pada bulan September yang memaksa operator media sosial seperti TikTok untuk memisahkan layanan pembayaran mereka dari konten.

READ  Mengapa Anda harus membeli Delta 8 Gummies dari situs komersial? - Ekspatriat Indonesia

Dengan kesepakatan baru ini, pengguna TikTok di Indonesia dapat kembali berbelanja dan membayar pembelian mereka tanpa meninggalkan aplikasi video populer tersebut, menurut surat yang dikirimkan perusahaan kepada pedagang. Pasalnya, komponen belanja kini dimiliki oleh entitas tersendiri, Tokopedia. Layanan belanja akan diluncurkan kembali pada hari Selasa.

TikTok Shop adalah fitur dengan pertumbuhan tercepat untuk ByteDance yang berbasis di Beijing, yang mencari sumber pendapatan baru di luar layanan media sosial populernya. Mereka menargetkan pasar belanja online di Indonesia, negara berpenduduk 278 juta jiwa, sebagai model ekspansi global dari Amerika Serikat hingga Eropa.

TikTok memulai fitur belanjanya di Indonesia pada tahun 2021 dan kesuksesannya mendorongnya untuk berekspansi ke ritel online di pasar lain, termasuk Amerika Serikat. Tahun ini, TikTok menyatakan akan menginvestasikan miliaran dolar di Indonesia dan kawasan Asia Tenggara yang lebih luas.

Bagi GoTo, perusahaan internet terbesar di Indonesia, kesepakatan dengan TikTok bisa berisiko karena akan membantu pesaing ritel online besar untuk terus beroperasi di negara tersebut. Namun hal ini juga memberikan GoTo mitra media sosial global yang kuat dalam sebuah perjanjian yang dapat meningkatkan volume belanja dan pembayaran bagi kedua perusahaan.

Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Tokopedia akan membayar $340 juta untuk mengakuisisi bisnis TikTok Shop di Indonesia terlebih dahulu. TikTok kemudian akan mengakuisisi saham mayoritas di entitas gabungan tersebut, dan kesepakatan tersebut diharapkan selesai pada kuartal pertama. Mulai sekarang, GoTo tidak diharuskan mendanai Tokopedia, dan 25% sahamnya dalam proyek tersebut tidak akan terdilusi oleh pembiayaan tambahan dari TikTok, kata perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada investor. GoTo disarankan oleh Goldman Sachs Group Inc.

READ  Pengarahan Tengah Hari - Perusahaan dan Pasar -2-

CEO Patrick Walujo, yang mengambil alih pada bulan Juni, mencoba membawa GoTo ke profitabilitas berdasarkan penyesuaian pada akhir tahun untuk menunjukkan bahwa perusahaan ride-hailing dan e-commerce ini memiliki potensi pendapatan jangka panjang. Mitra pengelola Grup Northstar melanjutkan upaya pendahulunya untuk mengurangi kerugian dengan memangkas lapangan kerja, memangkas promosi, dan memperketat kontrol biaya.

Apa yang dikatakan oleh Intelijen Bloomberg?

Kesepakatan tersebut, yang diharapkan selesai pada kuartal pertama, berarti GoTo menyerahkan sebagian besar kemampuan e-commerce-nya, namun 125 juta pengguna aktif TikTok kemungkinan akan meningkatkan logistik, pembayaran, dan layanan perbankan GoTo, sehingga membantunya menangani… Pembakaran uang tunai yang tinggi dan likuiditas yang rapuh.

-Nathan Naidu, Analis

Klik di sini untuk mencari

Indonesia termasuk negara pertama di Asia Tenggara yang menentang TikTok. Menyusul pembatasan yang diberlakukan oleh Indonesia, negara tetangga Malaysia mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mengatur TikTok dan operasi e-commerce-nya. Raksasa media sosial ini sudah menghadapi potensi larangan dan pengawasan di negara-negara seperti AS, Eropa, dan India karena masalah keamanan nasional.

–Dengan bantuan Dong Cao.

(Pembaruan mencakup detail tentang cara kerja fitur belanja di paragraf keenam.)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2023 Bloomberg L.P