Berita Utama

Berita tentang Indonesia

TikTok menginvestasikan $1,5 miliar di perusahaan e-commerce GoTo di Indonesia, Tokopedia

TikTok menginvestasikan $1,5 miliar di perusahaan e-commerce GoTo di Indonesia, Tokopedia

Kredit gambar: Patrick T. Fallon/AFP melalui Getty Images

TikTok milik ByteDance ingin melakukan lebih banyak bisnis di Indonesia – pasar e-commerce terbesar di Asia Tenggara. Jadi, setelah menghadapi hambatan dari regulator, kini mereka menemukan cara baru untuk mencapainya.

TikTok menginvestasikan $1,5 miliar dalam usaha patungan baru yang akan menggabungkan Tokopedia, unit e-commerce raksasa teknologi Indonesia GoTo, dengan TikTok Shop Indonesia, divisi lokal bisnis e-commerce TikTok. TikTok akan memiliki saham pengendali sebesar 75,01% di entitas baru tersebut.

Kedua perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa $1,5 miliar tersebut tidak akan datang dalam bentuk investasi tunggal, namun akan dimasukkan ke dalam bisnis bersama “seiring waktu.” penyataan Hari ini. Pertama, Anda akan membayar $840 juta Untuk mengakuisisi sahamnya, menurut Reuters. Ia menambahkan bahwa kepemilikan GoTo dalam usaha patungan tersebut sebagai hasil kesepakatan hari ini adalah 24,99%, dan akan tetap konstan.

Detail kepemilikan silang ini adalah kuncinya: Kesepakatan ini terjadi setelah TikTok berada di bawah pengawasan regulator atas usaha yang dimiliki sepenuhnya, TikTok Shop Indonesia, yang menawarkan belanja online melalui aplikasi media sosial terkemuka yang populer, TikTok. Jakarta telah melarang pembayaran langsung untuk pembelian online di platform media sosial Untuk melindungi pedagang lokal kecil dan data pengguna. TikTok wajib Hentikan layanan e-niaga pada tanggal 4 Oktober untuk mematuhi aturan baru.

Kesepakatan ini memiliki dua bagian yang bekerja berbanding terbalik dengan keuntungannya. Pertama, Tokopedia akan secara efektif mengakuisisi bisnis TikTok Shop di Indonesia senilai $340 juta pada kuartal keempat tahun ini, menurut GoTo. Catatan investor. Kedua, TikTok akan mengakuisisi saham mayoritas di Tokopedia, melalui entitas baru, senilai $840 juta. Ketiga, lebih banyak dana akan diinvestasikan, hingga US$1,5 miliar dalam jangka waktu yang tidak ditentukan, untuk membangun usaha patungan lebih lanjut.

READ  BERBLICK am Morgen/Konjunktur, Zentralbanken, Politik | Nachricht

Ada beberapa evaluasi yang diantisipasi sedang berlangsung, serta evaluasi yang terkena dampak masalah peraturan. GoTo mencatat, misalnya, bahwa TikTok Shop Indonesia “dinilai berdasarkan pandangan retrospektif bisnis TikTok Shop Indonesia dalam kondisi saat ini hingga kuartal keempat tahun 2023 dan tidak mencerminkan potensi masa depan dari entitas gabungan tersebut.”

Transaksi keseluruhan diharapkan selesai pada kuartal pertama tahun 2024.

Kesepakatan hari ini adalah akibat langsung dari larangan TikTok berbisnis di Indonesia karena aturan usaha kecil.

Indonesia memiliki kehadiran yang signifikan di kancah e-commerce Asia Tenggara. Nilainya diperkirakan antara 50 miliar dolar Dan 60 miliar dolar Tahun lalu, menghasilkan sekitar dua pertiga pendapatan yang dihasilkan di seluruh wilayah secara keseluruhan.

Sebagian besar pendapatan e-commerce berasal dari usaha kecil dan menengah yang berjualan di pasar. TikTok dan GoTo sangat menyadari fakta ini dan bekerja keras untuk menunjukkan rasa hormat terhadapnya. “Lebih dari 90 persen pedagang co-working adalah usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dan perusahaan akan melakukan serangkaian inisiatif bersama untuk mendukung mereka,” kata mereka hari ini.

Namun yang lebih penting, TikTok sekarang juga demikian Jadi Ia mengaku membutuhkan partner Indonesia saat bekerja bersama mereka.

Aplikasi video pendek milik ByteDance, TikTok Shop Indonesia, diluncurkan pada tahun 2021 dan telah ada 106 juta pengguna di Indonesia per OktoberYang menempati posisi kedua setelah Amerika Serikat india merupakan pasar terbesar ketiga di Asia, setelah China dan India Dilihat dari jumlah pengguna aktif media sosial sebanyak 167 juta orang, 60,4% dari total populasi Menggunakan platform ini.

“Ke depannya, TikTok, Tokopedia, dan GoTo akan mentransformasi sektor e-commerce Indonesia, menciptakan jutaan lapangan kerja baru selama lima tahun ke depan,” kata perusahaan tersebut dalam pernyataan bersama.

READ  Inilah bagaimana kecerdasan buatan dapat membantu Anda merencanakan perjalanan Anda