Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tim terpaksa mundur, karena fans Indonesia marah atas timeline aktor Stephen Fry

Netizen Indonesia yang mendarat di sebuah posting Instagram di komik aktor Inggris Stephen Fry akhir pekan lalu sama blak-blakannya seperti yang disebutkan Jeeves dari Woodhouse. Meski petikan ucapan mereka dalam bahasa Indonesia mungkin terlupakan, Fry mau tidak mau akan ‘menentang’ isi ketidakpuasan mereka terhadap bulu tangkis. Fry bertingkah buruk dengan hakim layanan bahasa Inggris di All England, memicu fitnah dan memicu kemarahan di halaman media sosial pasifnya.

Penggemar Indonesia marah setelah tim Badminton Nation yang bangga ditarik dari Inggris Rabu lalu oleh penyelenggara di bawah bimbingan Covit-19 Inggris, setelah kesempatan positif pada penerbangan Istanbul-London yang sama.

Shuttler dan staf pendukung dari Denmark, India, dan Thailand pertama kali dinyatakan positif dan kemudian diizinkan bermain setelah pertimbangan ulang. Tim Indonesia – divaksinasi dan dites negatif setibanya di Inggris – namun kontak negara tersebut didasarkan pada aturan yang terisolasi. Namun duo kesayangan Indonesia Mohamed Ahsan / Hendra Chettiavan mengalahkan tim Skotlandia-Inggris Sean Wendy / Ben Lane sebelum akhir babak pertama. Service Judge Alan Crowe – atau screen shot-nya – terbang di radar orang-orang Indonesia yang percaya pada pertandingan ini.

Pertandingan itu berlangsung ketat dalam tiga set 21-18, 19-21, 21-19, di mana wasit lokal Inggris, seekor gagak berpengalaman dan dihormati, melakukan ping ke Ahsan untuk lima kali kesalahan servis tinggi selama pertandingan. Dalam mitologi Indonesia, setengah dari pasangan ikonik “Toddys”, secara sederhana, terkejut saat mengetahui bahwa mereka terus-menerus berperilaku tidak baik, dan bahkan mengeluh kepada wasit kursi dengan sia-sia.

Lancashire Crow, yang diperkirakan akan terbang ke Tokyo untuk bekerja di Paralimpiade, tertangkap di senjatanya. Fakta bahwa itu adalah ofisial lokal dalam pertandingan melawan tim tuan rumah selalu ditentang oleh Indonesia. Ketika para ayah Lane-Wendy (Pendy) terdesak, dan kegagalan layanan menghabiskan poin terakhir, penggemar yang kembali ke Asia, menonton di prime time, melihat apa yang mereka hitung sebagai resmi ‘bias’.

READ  Boeing jatuh di Indonesia: Petugas penyelamat menemukan bagian tubuh, puing-puing dan rekaman pesawat - Panorama - KesselSoft

Keesokan paginya mereka memaksa Ayah, duo peringkat pertama mereka Marcus Gideon / Kevin Sukamuljo – ‘sekutu’ dan dua single terkenal – Jonathan Christie (saudara lelaki yang mendedikasikan kemenangan emosionalnya kepada almarhum) dan Anthony Ginding, semuanya mengundurkan diri sama sekali.

Hal ini diperparah oleh fakta bahwa orang Indonesia telah keluar dari celah Pemerintah-19 selama hampir satu tahun. Saat para diplomat dan menteri mulai bertindak, jam malam diplomatik akan diberlakukan.

Netizen, sementara itu, terpaksa menutup halaman pertandingan BWF. Pemain internasional dari berbagai ras nasional dibuat bingung oleh berita marah yang ‘tidak adil’, sementara tim dibubarkan lebih cepat dari 10 hari isolasi dan mencapai resepsi ‘Selamat Datang Pahlawan’.

Saat api menyebar secara online, salah satu penggemar yang tidak sensitif membidik Stephen Fry dan memimpin “hakim yang tidak adil”, “ketidakadilan”, dan pengunjuk rasa lainnya ke posnya yang berusia lima bulan.

Fry keluar dari liburan penguncian media sosialnya sendiri (di mana dia memposting foto lehernya setiap hari sebelum menghentikan postingnya), mengajukan banding ke masalah politik yang dekat di hatinya. Fry muncul dalam video merah-putih bangsa Eropa Timur, mendesak para pendukungnya untuk bersatu dengan seniman dari perusahaan teater Belarusia yang ‘ditahan dan dibunuh secara brutal’ dan mendesak mereka untuk mengizinkan pemerintahan diktator.

Fans Indonesia yang membuat koneksi yang salah dari link video pertandingan Dadis-Pendi yang menampilkan profil yang tepat dari Service Judge Crowe akan melampirkan postingan terakhir Fries ini untuk menyiarkan rasa marah dan sakit hati yang dialami di tangan para pahlawan bulutangkis mereka. Penyelenggara Inggris. Federasi Bulu Tangkis Dunia diperintahkan untuk bertindak secara bertanggung jawab pada edisi yang tak terhitung jumlahnya dari tagar yang layak dan unik.

READ  Penampakan UFO di dekat Bali: Pihak berwenang sedang menyelidiki kecelakaan misterius di pantai

Presiden BWF Denmark Paul-Eric Hoyer pada hari Selasa meminta maaf kepada masyarakat Indonesia – dari kepala negara hingga pemain dan penggemar – untuk acara minggu lalu. Mantan juara Olimpiade ini berjanji untuk meningkatkan cara bermain bulu tangkis dan menyimpulkan, “Saya sangat mencintai Indonesia.”

Stephen Fry tidak menanggapi badai ini dalam tanggapan instanya dan tidak meninjau situs berbagi gambar dengan posting baru. Dalam posting Twitter terbarunya, dia memikirkan tentang kubis Hisby (atau Cina) yang digunakan dalam resep Masterkef. Ketika fans Indonesia menyadari kesalahan mereka, dia meminta maaf di akunnya, akhirnya memberi mereka nama buruk karena saling memarahi karena mengerjai orang yang salah dan memaksa orang lain untuk mengakhiri ujaran kebencian.