Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tokyo 2021: Pemain bola basket Jerman tersingkir melawan Slovenia

Setelah epilog disk: Robert Harting terus mengandalkan Brother Christoph

Juara Olimpiade Robert Harting mengharapkan para pelempar cakram Jerman mengalami masa-masa sulit setelah meraih medali di Tokyo, tetapi dia belum melupakan saudaranya. “Saya pikir kita harus bersiap untuk kemarau panjang, kecuali Christoph mendapat tendangan sudut lagi,” kata Berliner (36) dari kantor berita Jerman dpa. Dia sendiri memenangkan emas di London pada 2012, dan saudaranya Christophe menjadi kejutan pada 2016 di Rio de Janeiro.

Medali emas direbut pada Sabtu malam (waktu setempat) oleh favorit Swedia Daniel Stahl dengan catatan waktu 68,90 meter di depan rekan senegaranya Simon Peterson (67,39) dan Lukas Weishinger dari Austria (67,07). Daniel Jasinski dari Wattenscheid, yang masih mendapat perunggu lima tahun lalu, dan Clemens Proffer (Potsdam) kehilangan tempat pertama dan kedua di urutan 10 dan 11. “Saya merasa ini sangat menarik. Ini adalah kesuksesan besar bagi tim pelatih Swedia,” kata Robert Harting. “Daniel Jasinski tidak memiliki momentum. Kelas dunia berarti kinerja yang konsisten.”

Juara dunia tiga kali itu mengatakan bahwa dia berulang kali menulis selama final dengan saudaranya Christoph, yang dengannya dia memiliki hubungan yang sulit. “Dia bertanya kepada saya kapan saya akan datang ke pelatihan. Tapi saya keluar,” kata Robert Harting, yang mengakhiri karirnya tiga tahun lalu.

Christoph Harting belum mampu membangun jarak jauh sejak kemenangannya di Rio. Pemain berusia 31 tahun itu baru masuk nominasi pengganti Tokyo. “Dia melakukannya dengan sangat baik tahun ini, dia baru mulai lagi pada bulan Februari,” kata Big Brother. “Dia masih salah satu penembak dengan kekuatan fisik untuk melempar ke depan.”

READ  Piala Super Eropa: Siaran TV, siaran langsung | Piala Super Eropa