Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“True Panic Mood”: Apakah Globalisasi Sudah Mati?

Sejauh ini, globalisasi telah dirayakan di World Economic Forum di Davos. Tapi suasananya benar-benar berbeda tahun ini. Orang Eropa ditantang oleh AS dan China – dan mereka tidak tahu bagaimana harus bertindak.

Beberapa tahun lalu ada pepatah di Davos: “Pertumbuhan inklusif”. Itu tentang jenis pertumbuhan yang pernah digambarkan Ludwig Erhard dengan tepat sebagai “kemakmuran untuk semua”. Pada tahun-tahun sejak 2016/17, banyak CEO dan politisi merasa bahwa globalisasi mengancam untuk terbang di hadapan mereka. Selama beberapa dekade, ini telah membawa banyak kemakmuran bagi banyak orang dan mengangkat ratusan juta orang dari kemiskinan ke kelas menengah, terutama di Asia – tetapi gambarannya lebih beragam di negara-negara industri lama.

Dalam hal ini, WEF selalu menjadi cermin dari keadaan globalisasi—Donald Trump muncul dengan murung di sana pada tahun 2017—tetapi juga menjadi surga bagi mereka yang, untuk semua masalah dan ketidaksetaraan mereka, yakin bahwa jaringan global dan perpecahan tenaga kerja adalah ide yang baik.

Maka keadaan globalisasi diperiksa tahun ini di Davos, meskipun slogan konferensi itu bukan pertanda baik: “Kerja Sama di Dunia yang Terfragmentasi.” Agak lebih optimis, seseorang berbicara tentang “dunia multipolar” – dunia yang tidak terbagi menjadi dua blok seperti sebelumnya, tetapi tidak terus tumbuh bersama, tetapi terbagi menjadi lingkungan pengaruh yang kurang lebih menyebar. Sebaiknya perusahaan yang beroperasi secara global tidak terjebak di antara front.

Tapi apa hasil dan pelajarannya? Bagaimana nasib globalisasi yang dinyatakan mati? Seseorang harus mulai dengan mereka yang masih melihat ke depan. Davos telah lama menjadi simbol pergeseran ekonomi global, yang dapat dilihat dari mereka yang telah menampilkan diri di bangsal dan rumah yang lebih besar: Indonesia, Malaysia, dan terutama India. Karena China dikelilingi oleh lebih banyak tanda tanya, India sekali lagi dipandang sebagai pasar besar yang diharapkan.

READ  Setelah Kesepakatan Hutan: Indonesia ingin melanjutkan deforestasi

Scholz memposting promo

Di kawasan pejalan kaki besar di Davos, di mana semua toko dan restoran akan dibersihkan dan direnovasi selama Forum Ekonomi Dunia, India memperkenalkan dirinya tidak hanya sekali, tetapi berkali-kali: sebuah provinsi seperti Telangana, mungkin relatif tidak dikenal oleh orang Eropa, diumumkan. investasi, dan perusahaan teknologi seperti Wipro atau Infosys berbaris di antara rumah Salesforce, Amazon, dan SAP. Selama bertahun-tahun masih menjadi tip orang dalam, tim konsultan IT dari Tata Consultancy Services telah menjadi keharusan (dengan situs terbaik). UEA juga mengiklankan gedung putih bertingkat rendah dengan klaim “Yang tidak mungkin menjadi mungkin”. Di sebelah Uber House, NEOM dengan bangga memperkenalkan dirinya, siluet gurun pasir raksasa Arab Saudi.

Mungkinkah dunia terlihat sangat berbeda di wilayah ini? Apakah “Old West” yang hanya berfokus pada tanda-tanda pembusukan? Eropa hampir mengucapkan selamat tinggal pada taman selama bertahun-tahun; Yunani dan Polandia dikecualikan tahun ini. Tahun ini, Jerman memiliki kanselir dan dua menteri, Robert Habeck dan Christian Lindner, sebagai peserta. Tapi pidato Olaf Schultz menyebabkan sentakan di kepala dan keheranan karena kebodohan dan ketidakberwarnaannya. Scholz telah membuat daftar stasiun LNG baru dan meter kubik satu per satu di depan elit global – “Ini adalah kecepatan baru Jerman!”.

Tapi apa yang bisa dilakukan orang Arab dan India dengan nama seperti Brunsbüttel dan Lubmin? Negara-negara kecil seperti Finlandia, Belanda, dan Belgia lebih hadir dan terampil – dan, harus diakui: mereka menampilkan diri mereka lebih cerdas – bukan hanya karena perwakilan pemerintah mereka sering fasih berbahasa Inggris.

Orang Belgia bahkan menyebut acara yang disebut “Reindustrialisasi Eropa” seolah-olah mereka adalah pembangkit tenaga listrik di Eropa – dan menunggu dengan raksasa industri seperti Aditya Mittal, CEO muda grup baja ArcelorMittal dan Ilham Qadri, kepala grup kimia Solvay, sebagai tamu. Mark Rutte, Perdana Menteri Belanda, mengambil bagian dalam melompat-lompat di antara komite dan menyimpulkan tantangan yang dihadapi Eropa dalam diskusi panel dengan Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde dan Presiden Deutsche Bank Christian Swing: “Saya tidak ingin Eropa menjadi museum.” Dia mengatakan Eropa harus menjadi “pemain, bukan taman bermain” dalam permainan baru globalisasi – dan bertindak sejajar dengan AS dan China.

READ  Akankah China menjadi mitra pilihan baru Putin? | Ekonomi | DW

“terampil dan pandai”

Yang membawa kita ke kekuatan yang menentukan peristiwa dunia – tetapi mereka tidak terwakili di Davos. China yang baru dibuka mengirim Wakil Perdana Menteri Liu He, yang dengan sopan menjanjikan China kembalinya komunitas internasional. Pada 2017, Xi Jingping secara pribadi memperkenalkan dirinya sebagai playmaker alternatif globalisasi di Davos, sebagai kepala negara pertama di Davos. Pada saat itu, dia menggunakan kekosongan yang diciptakan oleh Amerika Serikat di bawah Trump dan menciptakan tuntutan kepemimpinan bagi semua orang yang masih percaya pada perdagangan bebas dan kerja sama. “Kami adalah komunitas takdir,” kata Xi saat itu. Semua negara saling bergantung satu sama lain. “Kita harus menolak proteksionisme.” Anda tahu bagaimana ceritanya.

Yang membawa kita ke Amerika Serikat, yang kali ini pada dasarnya tidak diwakili oleh pemerintahnya sendiri. Beberapa senator dan pejabat kelas dua, John Kerry pucat – tetapi tidak ada menteri seberat apapun, tidak ada wakil presiden atau bahkan presiden. Merupakan penghinaan bahwa Menteri Keuangan Janet Yellen bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Liu Liu di Zurich pada saat yang sama, tetapi tidak datang ke Davos. Singkatannya ada di mana-mana untuk ini: IRA. “Undang-Undang Pengurangan Inflasi” AS diberi nama yang menyesatkan. Ini telah lama dipahami sebagai tantangan bagi dunia, sebagai formula ‘perlindungan iklim plus ‘beli orang Amerika’.

Tetapi semakin banyak suara yang mengatakan seseorang tidak perlu khawatir dengan IRA atau bahkan menanggapi dengan proteksionisme yang marah. Sejarawan ekonomi Adam Tose, yang memiliki hubungan baik dengan pemerintahan lampu lalu lintas di Berlin, berbicara tentang “kepanikan yang nyata” di Eropa: “Semua orang berkata: Ya Tuhan, orang Amerika! Mereka menghancurkan industri kami dengan perlindungan mereka!” Tingkat keparahannya mengejutkannya.

READ  Agensi Omnicom di Jerman: BBDO, OMG, dan Ketchum netral terhadap iklim

Amerika Serikat selalu menjadi “antitesis terhadap Eropa,” kata Tooze. Awalnya orang senang karena orang Amerika sekarang ingin berinvestasi ratusan miliar untuk perlindungan iklim. Orang-orang di Eropa sekarang kagum pada betapa “cepat, besar, dan kejamnya Amerika Serikat dapat melewati segalanya”. Dengan ukuran $400 miliar, IRA adalah “tanggapan kebijakan industri terbesar terhadap krisis iklim global”. Menurut Toze, orang Eropa harus belajar mengejar kepentingannya sendiri seperti orang Cina dan Amerika, tetapi “dengan keterampilan dan kecerdasan”.

Kepala perusahaan konsultan Bain & Company di Jerman, Walter Senn, dengan hati-hati bergabung dalam paduan suara. Dia adalah ekonom pasar yang meyakinkan. Tapi IRA adalah “langkah yang tepat dari sudut pandang Amerika Serikat. Mereka menunjukkan kepada Eropa bagaimana melakukannya.” Haruskah Eropa merespons dengan kebijakan industrinya sendiri? “Kita harus,” kata Elshin. “Paling tidak, transisi hijau akan menjadi komponen penting dari kebijakan industri.” Ini tidak berarti bahwa Anda harus membuat aturan dan peraturan baru lagi. “Tapi fokus IRA tidak dilebih-lebihkan. Ini relatif sederhana: mendukung dan merangsang investasi kritis. Saya pikir ini adalah kebijakan industri yang baik.”

Agaknya, globalis itu seperti Mark Twain: berita kematiannya terlalu dibesar-besarkan. Itu hanya mengikuti aturan yang berbeda. Gaya dan medan energi telah bergeser. Selain itu, masa lalu juga tidak boleh diidealkan di sini: sebelumnya ada kepentingan dan kepentingan pribadi – selama kue yang bisa dibagikan semakin besar.