Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tugas besar Indonesia: memvaksinasi 181 juta penduduk dalam 15 bulan

Jakarta – Indonesia, negara Asia Tenggara yang terdampak parah oleh COVID-19, memiliki rencana ambisius untuk mencapai kekebalan kawanan dengan memvaksinasi 181 juta orang di seluruh negara pulau yang luas itu hanya dalam waktu 15 bulan.

Obat Nurul Aviyanti pertama kali divaksinasi pada bulan Januari di sebuah puskesmas di Kayu Zhao, dekat kota Pathan di pulau Sumatera.

“Seluruh tangan saya terasa sakit, tapi hanya untuk sehari,” kata Nicky, 26 tahun, kepada Asia. “Saya merasa lebih baik dan fit kembali keesokan harinya.”

Indonesia menargetkan vaksinasi 1,5 juta tenaga kesehatan, seperti aviandi, pada akhir Februari, sebelum menjangkau pegawai negeri dan kemudian masyarakat umum.

Rencana tersebut kini menjadi prioritas utama Presiden Joko Widodo. Hingga Rabu, ada 1.183.555 kasus yang dikonfirmasi dan 32.167 kematian di negara itu, menunjukkan tanda-tanda penurunan jumlah infeksi harian baru. Tetapi di negara yang lebih luas dari Amerika Serikat, dengan luas lebih dari 5.000 km timur-barat dan populasi lebih dari 270 juta, pulau terbesar keempat di dunia – yang tersebar dengan 6.000 jiwa, vaksinasi massal adalah upaya yang serius. .

Secara umum, logistik adalah kendala terbesar. Vaksin biasanya dikirimkan dari Jakarta ke lebih dari 10.000 fasilitas kesehatan di seluruh negara yang kekurangan infrastruktur, terutama penyimpanan rantai dingin yang diperlukan untuk mendinginkan vaksin dengan aman.

Widodo telah terlibat dalam belanja infrastruktur sejak Indonesia pertama kali menjabat pada tahun 2014, berada di peringkat ke-54 di belakang mitra regional Malaysia, Thailand, dan Vietnam dalam Indeks Kinerja Logistik 2018 Bank Dunia.

Seorang paramedis di rumah sakit darurat di Jakarta memegang sebotol vaksin Sinovac. © Reuters

Bio Pharma, sebuah perusahaan farmasi milik negara, mengawasi distribusi vaksin dan telah mengirimkan 3 juta dosis di 34 provinsi di negara itu, kurang dari 1% dari 421 juta, dan pemerintah percaya 181 juta orang harus divaksinasi. kekebalan kawanan. Jumlah itu sekitar 70% dari populasi, yang mencakup seluruh usia 18 tahun ke atas yang mengidap penyakit kencing nanah parah, wanita hamil dan penyintas COVID-19, kata menteri kesehatan.

READ  Lebih dari 75 orang meninggal di Indonesia, banjir di Timor Timur; Puluhan orang hilang

Proyek ambisius tersebut sudah menghadapi masalah.

Nadia Darmiji, juru bicara Kementerian Kesehatan untuk program vaksinasi, mengatakan: “Salah satu kesalahan perhitungannya adalah kapasitas cold storage.

“Beberapa vaksin telah diberikan [rural] Kurangnya kapasitas penyimpanan dingin telah menghambat fasilitas kesehatan, atau bahkan mengirimnya kembali ke otoritas provinsi, “katanya.” Tahun lalu kami tidak dapat melaksanakan program vaksinasi reguler kami dengan baik untuk hal-hal seperti polio dan rubella. [because of COVID-19]. Vaksin yang tidak digunakan masih dalam cold storage. “

Ini adalah masalah yang membuat pemerintah berpikir di luar kotak. Baru-baru ini menerima bantuan dari Unilever Indonesia – sebuah perusahaan dengan infrastruktur rantai dingin nasional – yang dikatakan menyediakan 200 lemari es es krim untuk vaksin.

Saat Indonesia mulai menerima lebih banyak vaksin, kekurangan penyimpanan dingin akan menjadi lebih parah akhir tahun ini. Negara tersebut telah memesan 329 juta vaksin sejauh ini dan berharap untuk menerima batch terakhir pada Maret tahun depan.

“Harus ada cara untuk melacak stok secara real time: kawasan ini masih membutuhkan, kawasan ini belum terbiasa, ini harus dikirim ke kawasan ini,” kata Innes Atzmoscardo, CEO dari firma riset vaksin Australia Lipotech, untuk mengelola kapasitas penyimpanan dingin yang terbatas. “Jika Anda dapat menangkap posisi ini secara real time, saya harap mereka dapat mengatur dari Jakarta di mana mereka memiliki penyimpanan yang besar. Tapi … pelacakan waktu nyata itu mudah untuk dikatakan, tetapi tidak mudah dilakukan.”

Petugas kesehatan Indonesia menunggu yogi Indonesia menerima vaksin Sinovac di Sleman. © Reuters

Atmoscardo juga peduli dengan kelistrikan.

“Saya kira tidak ada tempat di Indonesia [sudden power outages], “Dia berkata.” Di mana pun vaksin disimpan, apakah ada cadangan energi? Ini adalah masalah terbesar yang mereka hadapi untuk saya. “

READ  GIC telah mengakuisisi 9% bank Jako di Indonesia untuk memanfaatkan bisnis perbankan digital, berita perbankan, dan berita utama.

Pemahaman Indonesia tentang masalah ini benar-benar mencerminkan betapa aktifnya pemerintah dalam melindungi vaksin – Singapura adalah satu-satunya wilayah di dunia yang dapat meluncurkan programnya pada bulan Januari.

Meski pejabat pemerintah Indonesia telah meremehkan risiko virus korona sejak awal tahun lalu, itu adalah perubahan besar, mengutip faktor-faktor seperti kekuatan doa dan sistem kekebalan Indonesia hingga rendahnya jumlah penularan di negara ini di waktu.

Pemerintah berkomitmen untuk menginformasikan kepada masyarakat bahwa saat ini hanya vaksin Sinovac yang digunakan di Indonesia.

Majelis Ulama Indonesia, badan Islam tertinggi di negara itu, dengan cepat mengeluarkan sertifikasi halal untuk vaksin, yang merupakan masalah utama di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia itu. Ketika vaksin Jokowi tayang di televisi nasional, kain merah besar bertuliskan “Aman don halal” (aman dan halal) yang ditulis dengan huruf putih digantung di pusat vaksinasi darurat di balkon Istana Presiden.

Meski begitu, negara ini penuh dengan hoax tentang virus tersebut, menambahkan lapisan masalah lain ke daftar vaksinnya.

“Semua staf medis di sini menerima vaksin tersebut, tetapi penduduk setempat mengatakan mereka tidak ingin divaksinasi karena mereka menderita kekecewaan,” kata Cosmiwarni, kepala puskesmas di Kauai. “Karena ini vaksin China, mereka percaya uang itu diberikan kepada Majelis Ulama Indonesia untuk mengeluarkan peraturan halal.”

Pada 2 Februari, Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi telah mengidentifikasi 149 penipuan terkait COVID-19 yang beredar di negara tersebut. Ada yang mengatakan jarum suntik yang digunakan untuk memvaksinasi para pemimpin negara adalah palsu, seperti mundur saat jarum suntik didorong. Merck, sebuah perusahaan farmasi Amerika, mengatakan lebih baik melawan COVID-19 secara alami daripada divaksinasi.

Pelambatan keluar Jokowi akan menjadi masalah tidak hanya karena akumulasi tuntutan hukum, tetapi juga karena angka ekonomi. Epidemi telah menyebabkan jutaan orang kehilangan pekerjaan dan ekonomi negara itu mengalami kontraksi pertama dalam dua dekade tahun lalu. Widodo, yang telah membangun ketahanan yang kuat terhadap ekonomi, ingin segera mengembalikannya ke kondisi normal – pada satu titik ia meminta agar tenggat waktu kekebalan kawanan 15 bulan dipercepat menjadi 12 bulan.

Untuk mempercepat proyek tersebut, Widodo dan Kementerian Kesehatan juga mendorong keterlibatan swasta.

Detailnya belum dirilis, tetapi ada rencana untuk mengizinkan perusahaan membeli vaksin untuk memberikan rekaman kepada karyawan mereka. Beberapa, termasuk Kamar Dagang AS di Indonesia, telah menyatakan dukungan untuk langkah tersebut. “Kami menyambut baik inisiatif ini,” direktur eksekutifnya, Lynn Newman, mengatakan pada konferensi pers. “Kami pikir sektor swasta dapat membantu pemerintah dengan proyek ini dan kami berharap dapat mendengar lebih banyak rincian.”

Program ini menimbulkan keprihatinan di kalangan komunitas medis karena vaksin tersebut beroperasi bertentangan dengan gagasan ekuitas vaksin yang telah dipromosikan di seluruh dunia di tengah ancaman nasionalis.

“Vaksin pada dasarnya adalah produk yang setengah memenuhi syarat … tapi ada kelompok masyarakat yang mengira bisa membeli vaksin,” kata Ezwando Itzi, koordinator program Ikatan Dokter Indonesia, yang mempromosikan vaksin tersebut. “[Allowing them to privately procure vaccines] Mungkin ada strategi untuk mempercepat program vaksinasi, tetapi pemerintah harus mengontrol harga dan ketersediaan untuk menghindari komersialisasi. “